Kamis 24 Mei 2018, 12:16 WIB

Keistimewaan Nabi Daud

Quraish Shihab | TAFSIR AL-MISHBAH
Keistimewaan Nabi Daud
 

TAFSIR Al Mishbah kali ini membahas Alquran Surah Shaad ayat 17-24. Allah berfirman, "Bersabarlah atas segala apa yang mereka katakan, dan ingatlah hamba Kami Daud yang mempunyai kekuatan, sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhan).

Ayat ini ditujukan untuk Nabi Muhammad dan tentunya kita, agar bersabar dalam menghadapi penghinaan orang-orang. Kita harus tabah, dengarkan, dan tarik pelajaran dari kejadian (penghinaan) itu.

Allah memerintahkan Nabi Muhammad agar memetik pelajaran dari kisah Nabi Daud. Nabi Daud dikenal sangat dermawan. Juga, sering kembali kepada Tuhan, bertobat. Taubat artinya menyadari kesalahan yang diperbuat, mengakui, dan bermohon ampun kepada Tuhan.

Pada ayat 18 Allah berfirman, "Sesungguhnya Kami menundukkan gunung-gunung untuk bertasbih bersama dia (Daud) di waktu petang dan pagi." Terkait ayat ini para ulama berpendapat bahwa gunung-gunung pun taat kepada Allah.

Pada ayat selanjutnya Allah menyebutkan, "Dan Kami kuatkan kerajaannya (Daud) dan Kami berikan kepadanya hikmah dan kebijaksanaan dalam menyelesaikan perselisihan."

Hikmah yang disebut dalam ayat itu ialah kendali. Hikmah itu mencakup pengetahuan dan kemampuan mengarahkan pengetahuan itu dengan berlandaskan pada keimanan.

Selain hikmah, Allah juga menganugerahi Nabi Daud kebijaksanaan sehingga mampu menyelesaikan perkara orang-orang yang berselisih tanpa bertele-tele.

Untuk memperoleh hikmah seperti yang dianugerahkan Allah pada Nabi Daud, kita harus mengolah akal dan hati, serta mendekatkan diri kepada-Nya. Allah Mahabijaksana. Ia tahu, orang-orang yang memiliki hati yang tidak bersih akan menggunakan ilmu yang dimiliki untuk keburukan.

Jika kita mengolah hati dan pikiran, kita bisa menyinari ilmu yang ada dalam diri kita dengan kebenaran Illahi. Orang yang hatinya bersih, ilmunya akan digunakan untuk hal baik. Itulah hikmah (kendali) yang bersumber dari Allah.

Pada ayat selanjutnya, dibahas tentang keterlanjuran melakukan kesalahan. Semua orang bisa berbuat salah, Nabi Daud juga begitu. Tapi dia selalu taubat, kembali ke jalan Tuhan.

Bagaimana kita kembali ke jalan Allah SWT? Sangat mudah. Karena sebelum kita kembali, sesungguhnya Allah sudah menyambut kita.

Allah menegaskan, "Barang siapa yang datang pada-Ku dengan berjalan kaki, maka aku akan datang menemuinya dengan berlari."

Jadi, ketika kita baru 1 langkah menuju Tuhan, Dia sudah 10 langkah menghampiri kita. Allah akan menyambut kita, selama kita tulus. (Sru/H-2)

Baca Juga

MI/Seno

Kisah Nabi Musa Melawan Firaun

👤Quraish Shihab 🕔Kamis 31 Maret 2022, 18:30 WIB
TAFSIR Al Mishbah kali ini membahas Alquran Surah Al Ghafir mulai ayat 23. Dalam surah ini dikisahkan upaya Nabi Musa AS melawan penguasa...
MI.Seno

Arti Jihad Sesungguhnya

👤Quraish Shihab 🕔Rabu 12 Mei 2021, 05:15 WIB
TAFSIR Al-Mishbah pada episode kali ini masih melanjutkan pembahasan surah At-Tahrim ayat 9 sampai...
MI/Seno

Larangan Mengharamkan yang Halal

👤Quraish Shihab 🕔Selasa 11 Mei 2021, 02:00 WIB
SURAH At-Tahrim dinamai demikian karena karena pada awal surat ini terdapat kata tuharrim yang kata asalnya...

RENUNGAN RAMADAN

CAHAYA HATI


JADWAL IMSAKIYAH
Minggu, 29 Mei 2022 / Ramadan 1443 H
Wilayah Jakarta dan Sekitarnya
Imsyak : WIB
Subuh : WIB
Terbit : WIB
Dzuhur : WIB
Ashar : WIB
Maghrib : WIB
Isya : WIB

PERNIK RAMADAN