Minggu 25 Juli 2021, 11:24 WIB

Pasien Covid-19 Dianiaya, DPR: Bukti Pemda Abai

Cahya Mulyana | Politik dan Hukum
Pasien Covid-19 Dianiaya, DPR: Bukti Pemda Abai

Antara
Petugas kesehatan dan relawan bersiap memberikan bantuan makanan dan obat-obatan bagi warga yang sedang isoman.

 

FAKTA menyedihkan berupa penganiayaan pasien covid-19 dilakukan oleh masyarakat terjadi di Sumatera Utara. Wakil Ketua Komisi II DPR RI, Junimart Girsang menilai kejadian miris itu akibat kesalahan dari Kepala Satuan Tugas (Kasatgas) Covid-19 yang juga Bupati Kabupaten Toba Poltak Sitorus yang abai terhadap penanggulangan covid-19 secara komprehensif.

"Ini kesalahan Kasatgasnya. Kejadian seperti ini tidak akan pernah terjadi apabila Kasatgas Covid-19 Kabupaten Toba dan perangkatnya menjalankan perintah presiden dan surat edaran Menteri Dalam Negeri (Mendagri), tentang penanganan Covid-19 dan penerapan cara penanganan masyarakat yang terkonfirmasi Covid-19," tegas Junimart dalam keterangannya, Minggu (25/7).

Ia mengatakan penanggung jawab penanggulangan virus ini semestinya lebih peka terhadap laju penularannya. Selain memastikan ketersediaan fasilitas kesehatan di rumah sakit, mereka juga dituntut melayani dan mengawasi masyarakat yang melakukan isolasi mandiri.

Baca Juga: Puan Berharap Segera Ada Vaksin untuk Anak di Bawah 12 Tahun

"Apa yang terjadi di Toba ini, berdasarkan informasi yang beredar jelas kesannya pasien tersebut telah ditelantarkan. Karena tidak ada pemantauan dan pendampingan yang diberikan kepadanya. Padahal anggarannya ada untuk itu," sesalnya.

Politisi PDIP ini meminta pemerintah daerah bertanggung jawab dan menjadikan kejadian keji ini sebagai evaluasi mendalam dalam penanggulangan covid-19. Tidak cukup sampai di situ, aparat penegak hukum dituntut mengusut tuntas kejadian yang tersebar di media sosial tersebut.

"Aparat penegak hukum harus segera turun menyikapi aksi kelompok ini, terlepas dari benar tidaknya perilaku supaya tidak menjadi preseden buruk. Ini jelas-jelas perbuatan kejahatan yang tidak bisa ditolerir," pungkasnya.

Sebelumnya beredar video pasien Covid-19 dikeroyok oleh orang sekampung menggunakan barang tumpul dan ditolak melakukan isolasi mandiri. Kisah itu menjadi viral yang diunggah oleh akun facebook @inimedanbungg. (Cah/OL-10)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Adwit B Pramono

Pembentukan Coast Guard Gantikan Bakamla Penting untuk Penegakan Hukum

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 17 September 2021, 15:03 WIB
Soleman menegaskan penangkapan kapal oleh Bakamla hanya akan membuat masalah baru, seperti yang terjadi ketika Bakamla menangkap kapal Iran...
MI/Try Subarkah

Ini Tangapan Kejagung Soal Raden Priyono dalam Kasus Alex Noerdin

👤Tri Subarkah 🕔Jumat 17 September 2021, 14:23 WIB
Leonard menjelaskan pada 2010 Kepala BP Migas atas permintaan Alex menunjuk PDPDE Sumsel sebagai pembeli gas bumi bagian negara sebesar 15...
ANTARA/HO-Kedubes Inggris

Prabowo Teken Kerjasama Pembuatan Kapal Perang dengan Inggris

👤Mediaindonesia 🕔Jumat 17 September 2021, 14:16 WIB
Penandatanganan perjanjian itu disaksikan oleh Menteri Pertahanan RI Prabowo Subianto dan Menteri Pertahanan Inggris Ben...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Siap Bawa Pulang Piala Sudirman

 Terdapat empat pemain muda yang diharapkan mampu membuat kejutan di Finlandia.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya