Jumat 27 Maret 2020, 08:10 WIB

Relawan Bergerak

Suryopratomo Dewan Redaksi Media Group | Podium
Relawan Bergerak

MI/Ebet
Suryopratomo Dewan Redaksi Media Group

 

SATU hal yang membanggakan dari bangsa ini ialah sikap solidaritas sosial yang tinggi. Kultur ‘keluarga besar’ memang menjadi obat ketika kita berada dalam kesulitan. Memang, hanya di Indonesia ketika kita datang ke satu tempat langsung diundang masuk ke rumah dan disuguhi hidangan.

Coba saja kita jalan ke desa. Pasti orang yang menyambut dengan terbuka. Tidak ada perasaan curiga terhadap mereka yang datang. Selalu pendekatannya itu positif. Tidak hanya menyapa, tetapi juga mengundang kita untuk masuk ke rumahnya.

Dunia boleh semakin modern, tetapi rasa kekeluargaan itu masih tetap ada. Kita tidak mungkin cuek kepada saudara atau tetangga yang sedang berada dalam kesulitan. Sekecil apa pun kita akan berupaya untuk bisa turut membantu yang sedang kesusahan.

Kultur itu tidak mungkin ada di negara-negara Barat. Bahkan orangtua yang ingin menengok anak dan cucunya, ia harus membuat janji terlebih dulu. Jangan harap orangtua bisa menginap di rumah anaknya karena tidak ada ruangan untuk itu.

Kultur ‘keluarga besar’ itulah yang kini menolong kita ketika pandemi virus korona sekarang ini terjadi. Kelompok masyarakat bergerak untuk menyingsingkan lengan baju membantu bangsa ini berperang menghadapi wabah virus korona.

Ketua Ikatan Alumni Universitas Indonesia Andre Rahadian kini menjadi koordinator Tim Relawan melawan covid-19. Ia mengajak himpunan alumni perguruan tinggi seluruh Indonesia untuk ikut bergabung di dalamnya. Ketua Ikatan Alumni Universitas Diponegoro Maryono merupakan salah satu yang ikut terjun di dalamnya.

Kita memang harus bahu-membahu menghadapi ancaman virus korona ini. Tidak hanya memikirkan bagaimana membantu petugas kesehatan yang menjadi pahlawan kemanusiaan karena berdiri pada garda terdepan, tetapi juga dipikirkan untuk membantu kelompok masyarakat yang secara ekonomi paling terpukul akibat virus yang sangat berbahaya ini.

Memang, tidak mungkin pemerintah sendiri berjuang menghadapi front peperangan melawan virus korona. Kita tidak mempunyai kemewahan seperti Presiden AS Donald Trump yang bisa memberikan dana penanganan virus korona sampai US$2 triliun.

Kita pantas bersyukur rasa kebersamaan itu terus bermunculan. Mereka yang merasa memiliki tenaga, menjadi relawan kemanusiaan. Di Jakarta saja ada sekitar 1.300 relawan bersedia menjadi garda terdepan di bidang penanganan medis.

Di pihak lain, banyak pengusaha mencoba mendatangkan alat pelindung diri, masker, kacamata, dan ventilator yang dibutuhkan petugas medis untuk menangani pasien covid-19. Ada yang memberikan gedung untuk tempat istirahat petugas medis. Ada juga yang menyediakan bahan makanan bagi kebutuhan petugas medis.

Memang, luar biasa dana yang dibutuhkan untuk logistik menghadapi covid-19 ini. Untuk kebutuhan makanan relawan medis saja, paling tidak dibutuhkan dana Rp400 juta setiap hari. Belum lagi biaya untuk penyediaan APD guna menangani satu pasien sampai sembuh, bisa mencapai Rp45 juta.

Di samping kebutuhan pengobatan, masih diperlukan biaya untuk pencegahan. Biaya penyemprotan disinfektan yang dilakukan pemerintah daerah setiap hari tidak kecil. Belum lagi bantuan sosial yang perlu kita siapkan bagi kelompok masyarakat bawah akibat terhentinya kegiatan ekonomi. Semua orang yang sehat tetap harus hidup.

Presiden Joko Widodo sudah memerintahkan Menteri Keuangan menyiapkan anggaran khusus untuk bantuan sosial bagi masyarakat kelompok bawah. Bahkan mereka yang kemudian terkena pemutusan hubungan kerja akan ditanggung biaya hidupnya sampai mendapatkan pekerjaan baru.

Memang luar biasa anggaran yang dibutuhkan untuk menyelamatkan bangsa ini dari ancaman virus korona. Satu yang membuat kita tidak boleh berkecil hati, kondisi ini dihadapi oleh seluruh negara di dunia.

Satu kata yang harus kita katakan: bangsa ini harus selamat. Berapa pun biayanya, kita harus menanggung beban itu. Hanya dengan kemauan seluruh bangsa ini untuk memikul beban berat itu, maka kita bersama akan bisa keluar dari kesulitan ini.

 

Baca Juga

Antara

Komjak: Polemik Dakwaan Korporasi Kasus Jiwasraya Hanya Perbedaan Cara Pandang

👤Tri Subarkah 🕔Rabu 18 Agustus 2021, 21:37 WIB
Putusan sela belum masuk substansi pokok perkara. Putusan itu tidak berpengaruh pada substansi pembuktian pokok perkara,"...
MI/Koresponden

Kasus Bansos Bandung Barat, KPK Selisik Peran Hengky Kurniawan

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Rabu 28 Juli 2021, 12:12 WIB
Wakil Bupati Bandung Barat yang menjadi Plt Bupati Hengky Kurniawan diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sebagai saksi dalam kasus...
 MI/Susanto

Mayoritas Kader Demokrat Dukung Pemecatan Marzuki Alie Cs

👤 Putra Ananda 🕔Minggu 28 Februari 2021, 17:19 WIB
Ketua DPP Partai Demokat Dede Yusuf menjelaskan bahwa pemecatan 7 kader tersebut merupakan langkah yang paling...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Mengenal Skandal Menghebohkan Pandora Papers

Rahasia kekayaan para elite kaya yang berasal dari 200 negara dan wilayah di dunia terungkap melalui dokumen Pandora Papers

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya