Rabu 09 Maret 2022, 18:30 WIB

Mitigasi Kebencanaan Melalui Mata Pelajaran di Sekolah

Elvara Norma Aroyandini, Peneliti di Pascasarjana UNY dan penulis di Journal of Disaster Research (Scopus Q2) | Opini
Mitigasi Kebencanaan Melalui Mata Pelajaran di Sekolah

Dok pribadi
Elvara Norma Aroyandini

 

INDONESIA merupakan negara yang rawan bencana alam. Data Informasi Bencana Indonesia (DIBI) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat selama 10 tahun (2005-2015) berbagai bencana mencapai 15.458. Sepanjang 2021, selain menghadapi pandemi covid-19, Indonesia juga dihadapkan dengan erupsi gunung Semeru pada Desember, banjir bandang di Kota Batu, Malang pada November, banjir di Sintang, Kalimantan Barat pada November, gempa di Bali pada Oktober, serta gempa di Majene dan Mamuju, Sulawesi Barat pada Januari.

Bencana alam mengakibatkan kerugian yang sangat besar bagi masyarakat terdampak. Mereka kehilangan nyawa, luka-luka, harta benda, juga trauma berkepanjangan yang tak mudah dipulihkan. Trauma yang besar akibat besarnya bencana dan kehilangan orang-orang yang dicintai juga merupakan dampak yang turut menyertai pascasuatu bencana.

Bencana alam merupakan kejadian alam yang tidak mampu ditolak, utamanya di Indonesia yang secara geografis memiliki kerawanan tinggi. Upaya yang dapat dilakukan adalah dengan menguatkan kapasitas masyarakat. Penguatan itu salah satunya dilakukan dengan memberikan pendidikan bencana yang melalui pendidikan formal, masyarakat, dan keluarga. Persepsi bahwa Indonesia merupakan negara dengan kerawanan bencana yang tinggi harus ditanamkan kepada seluruh masyarakat Indonesia sejak usia dini. Hal itu mengingat anak-anak juga merupakan salah satu kelompok rawan yang akan menjadi korban jika terjadi bencana alam. Maka dari itu, pemberian pendidikan bencana kepada siswa di sekolah menjadi sangat urgen.

Sekolah berkewajiban untuk memberikan pendidikan bencana tanpa harus menunggu wilayahnya mengalami terlebih dahulu. Mengacu pakar pendidikan bencana Universitas Negeri Semarang Prof Dr Juhadi, pendidikan bencana dapat dilakukan melalui seluruh mata pelajaran yang ada di sekolah. Pemberian pendidikan bencana bukan hanya menjadi tanggung jawab pemerintah daerah melalui BPBD setempat saja, tetapi sekolah juga dapat membantu untuk memberikannya melalui kegiatan pembelajaran.

Sebelumnya, seringkali pendidikan bencana juga dipahami hanya dapat dilakukan oleh mata pelajaran geografi atau ilmu pengetahuan sosial (IPS). Ternyata hal itu juga dapat dilakukan di seluruh mata pelajaran yang ada di sekolah mulai dari tingkat PAUD, TK, hingga SMA/sederajat. Hal tersebut berdasarkan hasil penelitian yang dimuat pada Journal of Disaster Research (terindeks Scopus Q2) yang merupakan jurnal bereputasi dari Jepang tentang kebencanaan. Salah satu artikel yang terbit menyebutkan bahwa pendidikan bencana dapat dilakukan melalui seluruh mata pembelajaran secara indirect (tidak langsung). 

Aplikasi ke mata pelajaran

Hasil penelitian pada jurnal tersebut mencontohkan pengaplikasian model pendidikan bencana secara indirect. Melalui mata pelajaran bahasa guru dapat meyampaikan teks untuk dibaca siswa yang berisi tentang pengertian, sebab, akibat, hingga mitigasi yang dapat dilakukan untuk mengatasi dan melanggulangi bencana tersebut. 

Melalui mata pelajaran pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan (penjasorkes), kegiatan berlari dapat disimulasikan sebagai latihan kesiapsiagaan saat bencana terjadi. Guru meminta siswa untuk berlari sekencang-kencangnya dari titik terjadinya bencana menuju titik kumpul, seolah-seolah sedang terjadi bencana. Mata pelajaran lainnya juga dapat dicari keterkaitannya dengan bencana alam, sebagai media untuk menyampaikan pendidikan bencana kepada siswa. Untuk pengaplikasiannya, guru terlebih dahulu dilatih untuk mengintegrasikan ke dalam pembelajarannya.

Model pendidikan bencana indirect tersebut telah diteliti dan diketahui keefektifannya untuk meningkatkan literasi bencana siswa. Akan tetapi model tersebut tidak akan ada artinya jika hanya sampai pada taraf penelitian. Model tersebut diharapkan diaplikasikan di sekolah-sekolah di seluruh Indonesia, sehingga literasi bencana siswa akan mengalami peningkatan. Pada akhirnya hal itu diharapkan dapat meningkatkan kapasitas siswa sebagai anggota masyarakat dalam menghadapi bencana alam di masa mendatang.

Baca Juga

MI/Ebet

Menyelesaikan Kontradiksi

👤Saur M Hutabarat Dewan Redaksi Media Group 🕔Jumat 20 Mei 2022, 05:10 WIB
APAKAH kita sebagai bangsa memiliki nilai-nilai baik bagi Indonesia...
MI/Seno

Spirit Harkitnas dan KKN di Desa Penari

👤Dewa Gde Satrya Dosen hotel & tourism business School of Tourism, Universitas Ciputra Surabaya 🕔Jumat 20 Mei 2022, 05:00 WIB
FILM bergenre horor KKN di Desa Penari yang telah ditonton hampir 4 juta orang dalam kurun waktu 11...
MI/Duta

Asas Legalitas dalam Sistem Hukum di Indonesia, Relevankah?

👤Romli Atmasasmita Guru Besar (Em) Universitas Padjadjaran 🕔Kamis 19 Mei 2022, 05:10 WIB
Ketentuan itu cocok dengan karakteristik masyarakat Indonesia yang bersifat heterogen; berbeda-beda kultur daerah adat satu dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya