Jumat 06 Mei 2022, 16:27 WIB

MTI: Mudik Sukses BUMN Perlu Segera Selesaikan Ruas Tol

Selamat Saragih | Nusantara
MTI: Mudik Sukses BUMN Perlu Segera Selesaikan Ruas Tol

dok.ant
Foto udara situasi jalan tol Jakarta -Cikampek, Jumat (6/5/2022)

 

KETUA Bidang Advokasi dan Kemasyarakatan Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Pusat, Joko Setijowarno, mengapresiasi penanganan mudik Lebaran 2022. Salah satu keberhasilan penanganan mudik tahun ini tak lepas dari tersedianya infrastruktur jalan tol Trans Jawa dan Trans Sumatra yang dibangun pemerintah Presiden Jokowi melalui BUMN. 

Joko menyebut tol Trans Jawa dan Trans Sumatera efektif memangkas waktu perjalanan mudik hingga 50 persen.

"Dahulu ketika mudik lebaran lebaran dengan tujuan Solo dari Jabodetabek bisa menempuh waktu 30 jam hingga 35 jam. Sekarang 12 jam hingga 15 jam. Jika ada kemacetan di musim mudik, itu suatu yang lumrah. Karena volume kendaraan bertambah signifikan. Tidak bisa dibandingkan dengan waktu normal," ujar Joko pada Jumat (6/5/2022).

Meski cukup berhasil, Joko juga memberikan sejumlah catatan untuk evaluasi. Salah satunya kemacetan yang masih terjadi di rest area tol trans Jawa dan minimnya informasi volume kendaraan yang melewati jalur arteri. 

"Padahal jalur arteri Pantai Utara maupun Pantai Selatan tidak seramai beberapa waktu yang lalu," ucap Joko.

Agar arus Lebaran tahun-tahun mendatang bisa lebih lancar dan dapat menampung volume kendaraan yang lebih besar lagi, Joko berharap Menteri BUMN Erick Thohir dapat segera menyelesaikan berbagai ruas jalan tol yang saat ini belum terselesaikan. Contoh ruas tol Gedebage – Tasikmalaya – Cilacap (Tol Getaci) yang belum selesai pembangunannya.

Selain itu, MTI juga mendesak untuk dapat segera menyelesaikan ruas Tol Yogyakarta Bawen dan Tol Tegal - Banyumas - Cilacap yang saat ini sudah memasuki masa konstruksi. Joko juga meminta Badan Pengatur Jalan Tol dapat menyelesaikan ruas tol Ciawi-Sukabumi.

"Jika ruas tol tersebut selesai dikerjakan, maka kepadatan arus Lebaran yang melalui jalur Pantai Utara Jawa dan Pantai Selatan Jawa dapat terurai. Menurut kami pembangunan infrastruktur jalan tol Trans Jawa dan Trans Sumatera sudah cukup memadai. Tinggal menghubungkan saja dengan tol yang sudah ada," ungkap Joko.

Joko juga mengapresiasi keseriusan pemerintah melalui BUMN dalam membangun dan menambah jalur angkutan massal berbasis rel di Indonesia. Joko menilai langkah pemerintah dan BUMN yang membangun jalan kereta api Double-Double Track Stasiun Manggarai-Cikarang serta Double Bogor-Sukabumi merupakan hal yang tepat. MTI juga mengapresiasi BUMN melalui PT KAI yang sudah melakukan reaktivasi jalur kereta api ke Garut.

"Proyek Double-Double Track Stasiun Manggarai-Cikarang akan membuat KRL memiliki jalur sendiri. Sehingga perjalanan kereta jarak jauh tak tergangu dengan KRL," ucap Akademisi Prodi Teknik Sipil Unika Soegijapranata tersebut.

Joko menilai, fasilitas yang diberikan PT KAI untuk penumpang mudik sudah menunjukan peningkatan yang signifikan. Pembenahan yang dilakukan Erick Thohir di PT KAI membuahkan hasil perubahan pelayanan yang signifikan bagi penumpang kereta api. Kenyamanan dan keamanan penumpang di semua kelas KAI sudah meningkat signifikan.

Untuk pelayanan transportasi udara, Joko melihat tak ada kendala yang berarti di penyediaan infrastruktur bandar udara. Kendala yang terjadi di arus mudik Lebaran untuk sektor angkutan udara semata-mata disebabkan keterbatasan armada pesawat. Infrastruktur bandar udara dinilai Joko sudah sangat memadai.

Joko menyebut yang masih perlu peningkatan infrastrukturnya ialah pelabuhan penyebrangan di Merak-Bakauheni. Dengan tersedianya konektivitas yang bagus di ruas Tol Trans Jawa dan Trans Sumatera membuat potensi arus kendaraan bermotor akan meningkat. Joko mengatakan, dengan meningkatnya arus kendaraan bermotor, perlu diimbangi dengan peningkatan kapasitas pelabuhan penyebrangan Merak-Bakauheni.

"Dengan adanya ruas Tol Trans Jawa dan Trans Sumatera, masyarakat yang biasanya menggunakan pesawat kemungkinan besar akan beralih menggunakan kendaraan bermotor untuk mudik. Buktinya sudah ada yaitu terjadi penumpukan penyebrangan dari Jawa ke Sumatera di arus mudik kemarin. Ini yang harus diantisipasi pemerintah dan BUMN untuk dapat menampung volume kendaraan yang akan melintas antara pulau Jawa dan Sumatera," kata Joko. (OL-13) 

Baca Juga

MI/John Lewar

Sandiaga Sebut Harga Tiket Masuk Pulau Komodo Rp3,7 Juta Masih Dibahas

👤Insi Nantika Jelita 🕔Selasa 05 Juli 2022, 07:56 WIB
Selain mengutamakan nilai-nilai konservasi dan keberlanjutan lingkungan, wacana itu juga mempertimbangkan beban sementara atau carrying...
MI/Lilik Darmaswan

Cuaca Buruk, Ratusan Nelayan di Aceh Barat tidak Melaut

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 05 Juli 2022, 06:00 WIB
Dampak tingginya gelombang laut juga menyebabkan nelayan tidak berani beraktivitas di laut, karena ketinggian gelombang yang mencapai empat...
MI/HO

Rumah Sakit Siloam Palembang Terbakar

👤Gonti Hadi Wibowo 🕔Selasa 05 Juli 2022, 03:56 WIB
Diduga api berasal dari genset di ruangan lantai dua rumah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya