Kamis 19 September 2019, 05:40 WIB

Katalis Merah Putih Dukung Biodiesel Sawit

(BY/H-3) | Humaniora
Katalis Merah Putih Dukung Biodiesel Sawit

Dok.MI
PEMBUATAN bahan bakar nabati dari kelapa sawit seperti biodiesel membutuhkan katalis untuk mempercepat reaksi kimia pembuatan biodiesel.

 

PEMBUATAN bahan bakar nabati dari kelapa sawit seperti biodiesel membutuhkan katalis untuk mempercepat reaksi kimia pembuatan biodiesel.

ITB melalui Guru Besar Teknik Industri Institut Teknologi Bandung (ITB) Prof Dr Subagjo bekerja sama dengan Pertamina mengembangkan katalis diesel dan nafta untuk reaksi kimia tersebut.

Hasilnya, tercipta Katalis PITD (Pertamina-ITB Treating Diesel) dan PITN (Pertamina-ITB Treating Naphta). Keduanya diberi nama Katalis Merah Putih.

"Indonesia sebagai produsen sawit terbesar di dunia harus mampu memanfaatkannya dengan maksimal," kata Subagjo saat ditemui di Laboratorium Industri Katalis Pendidikan, Teknik Reaksi Kimia dan Katalis, Fakultas Teknik Industri, ITB, belum lama ini.

Menggunakan katalis itu, Pertamina mampu membuat biodiesel dengan kandungan 12,5% minyak kelapa sawit. Katalis akan menghilangkan senyawa yang tidak dibutuhkan saat proses pembakaran. Katalis mempercepat reaksi kimia dengan kecepatan yang luar biasa hingga lebih dari triliunan kali lipat.

Tanpa katalis, diperlukan tempat yang sangat besar untuk melakukan reaksi kimia atau disebut reaktor. "Seperti reaksi untuk amonia, itu katalisnya mempercepat 10 pangkat 60-an. Artinya, kalau reaktornya berukuran 100m3, bisa menghasilkan reaksi secepat itu. Tanpa katalis, diperlukan reaktor sebesar 100 x 10 pangkat 60m3. Mungkin lebih besar daripada ukuran dunia," terang Subagjo.

Beda umur pakai

Pada minyak kelapa sawit, katalis akan bekerja untuk menghilangkan sulfur dan nitrogen yang tidak dibutuhkan saat proses pembakaran.

Setiap katalis, menurut Soebagjo, memiliki umur pakai yang berbeda-beda. Sebagai contoh, katalis PITN ciptaannya yang digunakan di kilang Balongan belum diganti sejak pertama kali digunakan pada 2014 lalu.

Semakin sedikit senyawa yang dihilangkan saat proses reaksi, umur pakai katalis akan semakin lama. Jumlah kebutuhan katalis dalam setiap pembuatan bahan bakar dari minyak kelapa sawit pun berbeda-beda. Sebagai contoh lagi, untuk perekahan (cracking) yang dilakukan Pertamina, dibutuhkan 0,5 kilogram katalis untuk satu barel minyak sawit (159 liter).

Kini sudah diproduksi sedikitnya 140 ton katalis yang digunakan di delapan reaktor di lima kilang Pertamina tersebut. Menurut Subagjo, campur tangan industri sangat signifikan dalam pengembangan katalis, mulai dari skala laboratorium hingga skala industri karena reaktor berskala besar hanya dimiliki industri. (BY/H-3)

Baca Juga

Ilustrasi

Gejala Varian Omicron pada Anak

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Selasa 30 November 2021, 13:33 WIB
Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO) menginformasikan bahwa gejala virus covid-19 varian Omicron juga ditemukan pada...
Ist/Wall Street Indonesia

Wall Street English Indonesia Raih Penghargaan Industry Champions of the Year

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 30 November 2021, 13:03 WIB
Wall Street English Indonesia baru-baru ini menerima penghargaan dari The Asia Corporate Excellence & Sustainability Awards, atau juga...
Ist/Yello Hotel Manggarai

Black Friday Bersama Guinness Beer Digelar di Peron Skycafe Yello Hotel Manggarai

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 30 November 2021, 12:52 WIB
Yello Hotel Manggarai Jakarta turut menyelenggarakan Black Friday yang diselenggarakan di Peron Skycafe Lt....

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya