Sabtu 29 Juni 2019, 04:05 WIB

Jaga Habitat Orang Utan

Dhika Kusuma Winata | Humaniora
Jaga Habitat Orang Utan

Dok. KPP Meliau
Habitat orang utan.

 

STUDI Population and Habitat Viability Assessment Orang Utan (2016) memproyeksikan hanya 38% populasi orang utan di Indonesia yang akan bertahan hidup dalam 100-500 tahun ke depan. Ancaman terbesar terhadap kera besar itu ialah hilangnya habitat akibat konversi lahan dan kebakaran hutan. Ancaman itu pun perlu diantisipasi sejak dini.

Kepala Biro Humas Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Djati Witjaksono Hadi, dalam kunjungan bersama jurnalis di Taman Nasional (TN) Tanjung Puting, Kalimantan Tengah, Rabu (26/6), mengatakan pemerintah berupaya mempertahankan kealamian habitat orang utan di tengah laju pembangunan dengan kebutuhan konversi lahan yang tinggi.

Hingga saat ini pemerintah menetapkan sekitar 500 kawasan konservasi alam, termasuk 56 taman nasional di seluruh Indonesia. Kawasan konservasi itu sebagian di antaranya juga merupakan rumah bagi orang utan. Komitmen perlindungan kawasan konservasi itu, kata Djati, amat dipegang teguh pemerintah demi mencegah kepunahan orang utan.

"Pemerintah tidak akan mengorbankan kawasan pelestari-an alam seperti taman nasional untuk pembangunan suatu wilayah. Itu juga yang sedang kita lakukan dengan TN Tanjung Puting yang saat ini sedang ada wacana pemindahan ibu kota ke Kalimantan Tengah. TN Tanjung Puting justru bisa menjadi aset wisata alam," ujarnya.

Keberadaan TN Tanjung Puting amat penting untuk konservasi orang utan kalimantan (Pongo pygmaeus) yang merupakan spesies terancam punah. Masih berdasarkan data Population and Habitat Viability Assessment, populasi orang utan kalimantan sekitar 57.350 individu yang tersebar di berbagai wilayah. Adapun Tanjung Puting merupakan rumah bagi subspesies Pongo pygmaeus wurmbii dengan populasi sekitar 5.000 individu.

Cegah kebakaran

Senada, Kepala Balai TN Tanjung Puting, Helmi mengatakan hilangnya habitat merupakan ancaman terbesar kepunahan orang utan kalimantan yang harus diantisipasi. Menurutnya, kehilangan habitat pernah terjadi saat kebakaran hutan menghanguskan sekitar 60.000 hektare kawasan TN Tanjung Puting pada 2015.

Sebagian sarang orang utan hilang turut terbakar. Berdasarkan data hasil perjumpaan langsung, pada 2015 tercatat ada sekitar 978 individu di TN Tanjung Puting dan jumlahnya sedikit merosot menjadi 917 pada 2016.

"Kebakaran hutan menjadi ancaman yang sangat serius jika kembali terulang. Upaya yang paling bisa dilakukan agar orang utan tidak punah ialah menjaga habitatnya karena perkembangbiakan orang utan memang lambat. Kita menjaga betul dan memantau setiap ada indikasi titik panas di TN Tanjung Puting," ucapnya.

Helmi menambahkan, TN Tanjung Puting seluas 615 ribu hektare merupakan pusat riset orang utan pertama di Indonesia yang wilayahnya 63% ekosistem gambut.

Saat ini Tanjung Puting juga menjadi destinasi wisata alam populer dengan atraksi pemberian makan orang utan dan wisata hutan gambut. Atraksi itu bisa dilihat di tiga lokasi, yaitu di Tanjung Harapan, Pondok Tanggui dan Camp Leakey.

Pada 2018, ada 29.283 wisatawan datang ke TN Tanjung Puting dengan wisatawan mancanegara mencapai 18.834 orang. Kunjungan itu menyumbangkan penerimaan negara bukan pajak Rp7,7 miliar. (H-2)

Baca Juga

MI/ HO

UNJ Gandeng Lembaga Sertifikasi Profesi untuk Tingkatkan Mutu Lulusan

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 15 Agustus 2022, 14:00 WIB
Fakultas Ilmu Sosial Universitas Negeri Jakarta menggandeng Lembaga Sertifikasi Profesi Public Relations...
Antara/Ari Bowo Sucipto.

Kulit Pisang Dibuat Kue Terasa Enak, Sehat, Kurangi Sisa Makanan

👤Meilani Teniwut 🕔Senin 15 Agustus 2022, 13:44 WIB
Setiap kali Anda mengupas pisang dan membuang kulitnya sejatinya telah membuang camilan yang enak dan...
AFP/Charly Triballeuau.

Anak-Anak Jepang Belajar Berjalan dengan Cara yang Unik

👤Joan Imanuella Hanna Pangemanan 🕔Senin 15 Agustus 2022, 13:27 WIB
Cara berjalan seorang anak dapat memberi tahu dokter banyak tentang kesehatan dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya