Rabu 10 April 2019, 09:00 WIB

Psikolog Sebut Kekerasan Verbal Lebih Bahaya Ketimbang Fisik

Rahmatul Fajri | Humaniora
Psikolog Sebut Kekerasan Verbal Lebih Bahaya Ketimbang Fisik

Thinkstack
Ilustrasi kekerasan verbal.

 

PSIKOLOG Liza Marielly Djaprie mengatakan kekerasan verbal beririsan dengan kekerasan psikologis yang dampaknya lebih buruk dari kekerasan fisik yang bekasnya terlihat dan bisa disembuhkan dengan obat-obatan.

Kekerasan verbal, kata Liza, akan membutuhkan waktu pemulihan yang cenderung lama melalui terapi dan pendampingan, karena sifatnya yang abstrak.

"Biasanya kekerasan verbal itu nempel dengan kekerasan psikologis atau psikis. Jadi, karena diejek terus-terusan akhirnya psikologisnya terganggu. Kenapa kemudian terkadang berdampak buruk daripada kekerasan fisik? Karena dilakukannya pelan-pelan tapi sering dan kemudian lebih tidak berbentuk," kata Liza, ketika dihubungi, Selasa (9/4).

Ia menjelaskan seseorang yang sering melakukan kekerasan verbal pada masa lalunya cenderung mengalami kejadian yang tidak mengenakkan, seperti bullying dan ejekan.

"Bisa jadi punya trauma pada zaman dahulu kala, entah itu pola asuh tidak baik, atau bullying, kemudian melampiaskan dengan cara verbal, bisa seperti itu," kata Liza.

Baca juga: Pola Asuh Bisa Sebabkan Anak Jadi Pembully

Liza mengatakan dengan trauma itu, ketika menemukan orang yang cenderung lemah darinya, lantas langsung melampiaskan dengan kata-kata kasar dan merendahkan orang lain.

Selain itu, ia mengatakan dengan trauma masa lalu yang telah dipendam dalam jangka waktu yang lama menyebabkan kekerasan secara verbal itu terjadi secara meletup-letup.

Di samping itu, ia menilai kekerasan verbal dilakukan agar mendominasi di lingkungan. Tidak jarang, untuk mempercepat proses dominasi, kekerasan verbal dibarengi juga dengan kekerasan fisik.

Lebih lanjut, ia menilai orang yang melakukan kekerasan verbal juga mengalami krisis kepercayaan diri.

Menurutnya, orang yang demikian butuh sebuah pelampiasan agar dia merasa percaya diri. Dengan salah pola asuh tadi, kata ia, maka cenderung orang melampiaskannya melalui kekerasan verbal.

"Mungkin dulunya krisis kepercayaan diri, karena tidak percaya pada diri, dia merasa perlu untuk menyakiti orang secara verbal," kata Liza. (OL-2)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi

Skenario Kebutuhan Air Bersih untuk Antisipasi Dampak Perubahan Iklim

👤Atalya Puspa 🕔Senin 08 Agustus 2022, 15:53 WIB
Sebelum membuat skenario kebutuhan air bersih dibutuhkan informasi mengenai air baku atau berapa banyak air hujan yang turun dan bisa...
MI/ HO

Ukrida Pimpin Dewan Pengurus BKAP3-PTKI Periode 2022-2024

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 08 Agustus 2022, 15:10 WIB
Peneguhan Dewan Pengurus BKAP3-PTKI masa bakti 2022-2025 dilakukan oleh Pdt. Janoe...
Ist

Karya Tiga Desainer Terkemuka Semarakkan Oppo Bazaar Fashion Festival

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 08 Agustus 2022, 15:08 WIB
Tiga desainer dengan tiga karakter karya fashion yang berbeda ini ditantang melakukan kolaborasi untuk menampilkan suatu karya seni fashion...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya