Kamis 21 Oktober 2021, 14:15 WIB

Senayan Dukung Transisi ke Energi Baru Terbarukan

Insi Nantika Jelita | Ekonomi
Senayan Dukung Transisi ke Energi Baru Terbarukan

Metro Tv
Ketua Komisi VII DPR RI Sugeng Suparwoto

 

DPR RI dukung agar Indonesia segera untuk transisi dari energi fosil ke energi baru terbarukan (EBT) untuk mencapai target Net Zero Emission atau nol bersih emisi di 2060

Menurut Ketua Komisi VII DPR RI Sugeng Suparwoto hal itu agar lingkungan menjadi bersih dan berkelanjutan. Menurutnya, dalam rangka mencapai target-target internasional, di mana Indonesia telah menyepakati telah menandatangani Paris Agreement.

Kesepakatan itu telah diratifikasi menjadi Undang-Undang Nomor 16 tahun 2016 tentang Persetujuan Paris Atas Konvensi Kerangka Kerja Perserikatan Bangsa-Bangsa mengenai Perubahan Iklim, diperlukan sebuah kebijakan-kebijakan yang memiliki kecermatan terukur.

Indonesia pun diminta berkomitmen dalam penanganan perubahan iklim di 26th UN Climate Change Conference of the Parties (COP26) di Glasgow, Skotlandia pada 31 Oktober–12 November 2021.

"Kita sebagai sebuah bangsa sudah barang tentu menginginkan energi andal menjadi sebuah soko guruh," papar Sugeng

Baca juga : Penggunaan Pembangkit Nuklir di Indonesia Mulai 2045

Namun, disisi lain saat ini Indonesia masih bergantung pada pemakaian batu bara.

Kita sadar betul bahwa selama ini energi kita masih tergantung di energi fosil. Di listrik pun masih sangat bergantung dengan energi fosil. Lalu, kita terus-menerus konsumsi BBM (bahan bakar minyak) yang jumlahnya meningkat," ujarnya dalam webinar, Kamis (21/10).

Pengunaan batu bara di Tanah Air dinilai masih menjadi tiang penyangga utama sebagai penyediaan listrik yang dikelola PT PLN. Politisi NasDem itu menjelaskan, dari kapasitas pembangkit listrik terpasang PLN pada 2020 sebesar 63,3 Giga Watt (GW), 70% bergantung dari pembangkit listrik tenaga uap atau PLTU batu bara.

Kemudian, soal kebutuhan BBM dalam negeri, kata Sugeng sebesar 1,4 juta lebih barel per hari. Namun, kapasitas produksi BBM nasional baru mencapai 800 ribu barel per hari. Ada defisit sekitar 700 ribu barel per hari.

"Kebijakan ke depan bukan berarti menghapus sama sekali fosil. Tapi, kita tekan atau bahkan mau kita hapus adalah emisinya, karena menyumbang karbon di udara. Kitamemerlukan energi yang bersih dan berkesinambungan," tegas Sugeng.

Di sisi lain, dia menyebut Indonesia masih mempunyai cadangan batu bara dengan potensi kurang lebih 38 miliar metrik ton, tetapi 80% di antaranya berupa batu bara kalori rendah.

"Ini kalau hanya dimanfaatkan menjadi energi primer langsung yang dibakar untuk membangkitkan PLTU, bisa menyumbang emisi yang luar biasa," katanya. (OL-2)

 

Baca Juga

DOK KEMENTAN

Kementan Pamerkan Produk Pertanian Nusantara di Acara ODICOFF

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 27 November 2021, 10:33 WIB
Kopi khas Indonesia yaitu Kopi Gayo, Kopi Lintong, Kopi Mandailing, Kopi Jawa, Kopi Luwak, Kopi Kintamani Bali, Kopi Toraja, dan Kopi...
DOK KEMENPERIN

Kemenperin Usung Eksistensi Making Indonesia 4.0 di ITAP 2021

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 27 November 2021, 10:22 WIB
Dirjen KPAII menjelaskan, berdasarkan peta jalan Making Indonesia 4.0, terdapat tujuh sektor industri yang mendapat prioritas...
DOK Sinar Mas Land.

Green Office Park 1 Menjadi Tuan Rumah GBC Ideas 2021

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 27 November 2021, 09:40 WIB
GBC Ideas merupakan kegiatan tahunan yang diadakan GBC Indonesia untuk kompetisi inovasi dan terobosan baru dalam pembangunan green...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya