Minggu 07 Februari 2021, 05:30 WIB

Berpacu dalam Semu

Adiyanto Wartawan Media Indonesia | Weekend
Berpacu dalam Semu

MI/Ebet
Adiyanto Wartawan Media Indonesia

 

SUATU kali kita mungkin pernah membaca kalimat pada papan iklan properti semacam ini: Perumahan X Siap Huni, hanya 10 Menit dari Pintu Tol. Kita tentu paham maksudnya kalau letak hunian tersebut tidak jauh dari jalan bebas hambatan sehingga memudahkan ke mana-mana, terutama untuk pergi dan pulang dari tempat kerja. Apalagi bagi para pekerja kantoran di kota besar yang kerap dirundung kemacetan. Namun, dengan hadirnya pandemi covid-19, yang memaksa sebagian orang berdiam dan beraktivitas di rumah, kesombongan kalimat pariwara tersebut seakan runtuh. Wabah ini seolah menertawakan kita, manusia modern yang selalu dituntut bergegas, berkejaran entah dengan siapa dan untuk apa.

Tidak seperti kapitalisme awal yang melihat kemajuan dari seberapa besar ruang (pasar, koloni) yang dapat dikuasai, dalam kapitalisme kontemporer saat ini, kata Yasraf Amir Piliang, dosen Institut Teknologi Bandung dalam bukunya Dunia yang Dilipat: Realitas Kebudayaan Menjelang Milenium Ketiga dan Matinya Postmodernisme (1998), kemajuan kini lebih diukur dari kecepatan. Kecepatan, lanjut peraih gelar Master of Art dari Central Saint Martins College of Art and Design, London, itu bahkan tidak hanya menjadi simbol kemajuan, tetapi juga bagian dari paradigma sosial, politik, ekonomi, dan juga budaya.

Seberapa cepat mengikuti tren, seberapa sigap mengantisipasi pasar, serta seberapa cepat memperoleh dan menyebarkan informasi, ialah jargon-jargon yang menjadi cermin masyarakat kontemporer global saat ini, termasuk turunannya pada contoh kalimat pariwara yang saya sebut pada paragraf di atas. Tidak mengherankan, para penyedia layanan internet juga ikut berlomba-lomba menawarkan kecepatan hingga sekian mbps (megabit per second), agar manusia mudah beraktivitas di dunia maya. Namun, pernahkah di zaman yang berpacu dengan waktu ini, kita coba mengambil jeda sejenak buat merenung dan bertanya, apa manfaat dan dampak dari semua ini?

Di media sosial, kita telah melihat banyak contoh mereka yang kerap tergesa menguar dengki, emosi, hingga umpatan bernada rasialisme, yang tidak dipikirkan lagi dampaknya, baik bagi dirinya maupun orang lain. Kecepatan jari seolah mengangkangi akal sehat serta nurani. Media arus utama pun setali tiga uang. Bukannya bertugas memverifikasi, wartawan kadang tergoda berlomba menyiarkan berita, betapa pun masih sumirnya fakta, demi mengejar kecepatan. Tidak jarang mereka pun ikut-ikutan mengamplifikasi apa yang sedang trending di media sosial, meski isinya cuma gosip murahan atau kicauan para pendengung yang cuma bikin gaduh dan cari sensasi. Seakan siapa cepat mewartakan dialah yang dibaca, tanpa memberikan nilai lebih kepada pembaca atau pemirsa. Apakah kecepatan semacam ini yang akan membawa kemajuan bagi peradaban dan mencerdaskan suatu bangsa?

Manusia memang tidak mungkin menentang arus zaman. Namun, di tengah denyut kehidupan yang serbagegas, kita setidaknya mesti memiliki kontrol. Jangan menggunakan filosofi Lewis Hamilton atau Marc Marquez, yang diharuskan memacu kendaraan mereka secepat mungkin di sirkuit F1 atau Moto-GP. Woles (slow) dikitlah cuy, kalau istilah anak sekarang. Lagi pula kita bukan robot atau mesin. Jangan sampai kecepatan mengikis dimensi kehidupan sosial, mental, dan spiritual sehingga tidak punya waktu lagi hanya tuk sekadar berkontemplasi. Kitalah yang mesti bersiasat mengendalikan kecepatan itu, agar sesuai dengan harkat dan martabat sebagai manusia. Tancap gas boleh, tapi ingat rem dan persneling agar perjalanan hidup menjadi nyaman.

Baca Juga

Antara

Remy Sylado Ciptakan Puisi Khusus untuk Galang Donasi

👤Bintang Krisanti 🕔Rabu 20 Oktober 2021, 13:40 WIB
Tiga puisi karya Remy akan dilelang bagi donasi anak yatim piatu...
AFP/Clive Brunskill/Getty Images

Raducanu Jadi Duta Baru Dior

👤Basuki Eka Purnama 🕔Rabu 20 Oktober 2021, 13:30 WIB
Raducanu mengenakan gaun Dior saat menghadiri pemutaran perdana film James Bond, No Time To Die, bulan...
ANTARA/Charles & Keith Indonesi

Rayakan Ulang Tahun Ke-25, Charles & Keith Rilis Koleksi Terbatas

👤Basuki Eka Purnama 🕔Rabu 20 Oktober 2021, 13:00 WIB
Jenama itu menghadirkan koleksi tas, sandal dan sepatu yang menampilkan ciri khas Charles & Keith dengan menggunakan bahan daur ulang...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Rakyat Kalimantan Selatan Menggugat Gubernur

Sebanyak 53 warga terdampak bencana banjir dari sejumlah kabupaten dan kota di Kalimantan Selatan menggugat Gubernur Sahbirin Noor.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya