Selasa 24 November 2020, 15:22 WIB

Masyarakat Diminta tak Pakai Lagi Kata Cebong, Kampret, Kadrun

Thomas Harming Suwarta | Politik dan Hukum
Masyarakat Diminta tak Pakai Lagi Kata Cebong, Kampret, Kadrun

MI/Susanto
Pengamat Komunikasi Politik Hendri Satrio (kiri)

 

PENGAMAT Komunikasi Politik Hendri Satrio mengajak masyarakat agar tidak lagi menggunakan kata-kata ‘Cebong, Kampret, dan Kadrun’ dalam percakapan sehari-hari terutama di media sosial. Ketiga kata tersebut, kata Hendri, membuat masyarakat terus merawat kebencian terutama karena perbedaan politik.

“Sudah lama saya berhenti gunakan kata "Cebong" dan "Kampret" dalam diskusi bahkan saya tidak pernah menggunakan kata "Kadrun" saat diskusi, sebab kata "Cebong", "Kampret", "Kadrun" ini adalah simbol kebencian. Kebencian itu menyakitkan dan penyakit mesti dihindari, yuk!” cuit Hendri melalui akun twitternya @satriohendri, Selasa (24/11).

Gayung bersambut, ajakan tersebut diamini oleh Dahnil Anzar Simanjuntak Juru Bicara Menteri Pertahanan Prabowo Subianto.

“Kakak Hendri, bahkan saya ketika kampanye sampai dengan hari ini berkomitmen tidak pernah menggunakan kata itu, karena memang mengandung sikap merawat benci. Sayangnya, ada yang memang mau merawat benci,” timpal Dahnil melalui akun twitternya @Dahnilanzar.

Baca juga:  Hadapi Tantangan Global, "Cebong" dan "Kampret" Harus Diakhiri

Diketahui, kata Kampret, Cebong dan Kadrun menjadi sangat populer saat menjelang dan pasca-pilpres 2019. Cebong dan kampret digunakan oleh pendukung pasangan capres-cawapres 2019 untuk menyebut pendukung pasangan lain. Kata Cebong disematkan kepada pendukung Joko Widodo-Ma'ruf Amin. Sebaliknya, pendukung Prabowo Subianto-Sandiaga Uno diberikan julukan kampret.

Perang cebong-kampret pun masih sengit di media sosial sampai saat ini. Istilah kadrun sendiri tampaknya mulai populer pasca-pilpres 2020, yang merupakan singkatan kadal gurun. Istilah ini digunakan untuk mengolok-olak orang yang dianggap tidak mendukung pemerintah Jokowi-Ma'ruf.(OL-5)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A

Sprindik Terbit, Tersangka ASABRI belum Ada

👤Tri subarkah 🕔Sabtu 16 Januari 2021, 01:25 WIB
Selanjutnya, tim jaksa penyidik segera menyusun jadwal pemanggilan saksi-saksi dan tindakan hukum lainnya yang...
MI/MOHAMAD IEFAN

Komisi II Minta Klarifikasi DKPP

👤Putra Ananda 🕔Sabtu 16 Januari 2021, 01:20 WIB
Komisioner Ilham Saputra menjadi Plt Ketua KPU menyusul pemecatan Ketua KPU Arief Budiman oleh...
MI/Susanto

KPK Telusuri Izin Tambak di Kabupaten Kaur

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Sabtu 16 Januari 2021, 01:10 WIB
KPK memeriksa Edwar sebagai saksi untuk tersangka Direktur PT Dua Putra Perkasa Suharjito, Kamis...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya