Sabtu 23 Januari 2021, 14:15 WIB

Sepuluh Desa di Ende Terancam Terisolasi Akibat Longsor

Gabriel Langga | Nusantara
Sepuluh Desa di Ende Terancam Terisolasi Akibat Longsor

MI/Gabriel Langga
Jalan yang rusak akibat longsor.

 

AKIBAT longsor yang terjadi di Desa Ranggase, Kecamatan Wolowaru, Kabupaten Ende, Nusa Tenggara Timur beberapa lalu, hingga kini jalur transportasi di sepuluh desa di daerah tersebut masih terputus. Belum ada upaya pemerintah setempat untuk melakukan perbaikan yang menghubungkan sepuluh desa yang ada di Kecamatan Wolowaru itu.

Putusnya jalur transportasi menyebabkan masyarakat yang bermukim di sepuluh desa tersebut mengalami kesulitan, mengingat ruas jalan yang terputus adalah satu-satunya akses yang bisa dilalui masyarakat setempat untuk menjual hasil pertanian mereka ke ibu kota kecamatan maupun ke ibu kota kabupaten.

Berdasarkan pantauan mediaindonesia.com, Sabtu (23/1), hujan lebat yang terjadi Senin (18/1) itu terjadi longsoran batu yang terjadi di jalan penghubung sepuluh desa tepatnya di Desa Ranggase. Longsoran itu menutup seluruh badan jalan. Akibatnya warga sekitarnya harus memasang sebilah papan agar warga dan kendaraan roda dua bisa melewatinya.

Tidak mudah melewati sebilah papan tersebut karena risiko cukup tinggi bahkan nyawa harus menjadi taruhannya karena langsung bersisian dengan tembok batu dan jurang. Dengan kondisi begitu, maka dipastikan sepuluh desa terancam terisolir jika tidak segera ditangani oleh pemerintah setempat.

Yakobus Nau yang merupakan warga setempat mengaku, sudah lima hari jalan ini belum diperbaiki yang rusak akibat longsor. Jalan yang rusak ini merupakan akses utama menghubungkan sepuluh desa yang ada di dua kecamatan yakni Kecamatan Wolowaru dan Kecamatan Wolowija.

"Hujan besar beberapa hari lalu membuat longsor akibatnya jalan penghubung ini rusak. Sudah lima hari jalan ini belum diperbaiki," ujar Yakobus Nau itu.

Untuk warga bisa melintas kata dia, ada warga yang pasang papan agar bisa melintas dengan kendaraan roda dua. "Jadi kalau ada warga yang bawah kendaraan roda dua, pasti minta bantuan warga di sekitar agar bisa melintas karena di bawah itu jurang. Ada yang kasihan, pasti kasih mereka uang karena sudah membantu bisa melintas," tandas dia.

Ia mengaku jalan yang rusak itu hanya bisa di lintas kendaraan roda dua. Sementara untuk kendaraan roda empat tidak bisa melintas. Yakobus berharap jalan tersebut segera diperbaiki oleh Pemerintah Kabupaten Ende segera diperbaiki sehingga tidak ada korban jiwa.

"Sampai saat ini belum ada jalan alternatif sehingga jalan yang rusak itu merupakan jalur utama yang menghubungkan desa lainnya. Kalau tidak segera diperbaiki, pasti nyawa menjadi taruhan yang berani melintas karena di bawah jurang semua. Kita harap Pemkab Ende segera perbaiki jalan itu," pungkas Yakobus ini (GL/OL-10)

Baca Juga

dok.pribadi

Lukas Enembe Harus Berjiwa Besar Jangan Menghindar Dari Hukum

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 September 2022, 21:05 WIB
WAKIL Ketua DPD II Partai Golkar Kabupaten Jayapura John Bukwab meminta Lukas Enembe harus memiliki jiwa besar dalam menghadapi dan...
ANTARA/Nur Saleha/mh/nym.

Dicurigai Membawa Bom, DPO MIT Poso Tewas Tertembak belum Dievakuasi

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 September 2022, 20:39 WIB
Kepolisian masih berupaya mengevakuasi jasad seorang Daftar Pencarian Orang (DPO) MIT Poso yang diketahui Askara alias Pak...
Antara/Aprilio Akbar

Bursa Kerja di Jambi Diminati 5.087 Pelamar

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 September 2022, 20:33 WIB
Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Dinakertrans) Provinsi Jambi bersama Kementerian Tenaga Kerja menggelar job fair atau bursa kerja...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya