Rabu 14 September 2022, 13:18 WIB

Warga Berkumpul Berikan Penghormatan Terakhir kepada Ratu

Ferdian Ananda Majni | Internasional
Warga Berkumpul Berikan Penghormatan Terakhir kepada Ratu

PAUL CHILDS / POOL / AFP
Suasana di Buckingham Palace.

 

Raja Charles III akan memimpin prosesi iring-iringan peti jenazah ibunya Ratu Elizabeth II sepanjang London pada Rabu sebelum ratusan ribu orang memberikan penghormatan terakhir mereka.

Enam hari setelah kematiannya di Skotlandia, jenazah Ratu Elizabeth akan diangkut dengan kereta kuda dari rumahnya di Istana Buckingham ke Westminster Hall di mana dia akan tinggal selama empat hari hingga pemakamannya Senin depan.

Raja dan bangsawan senior lainnya diharapkan berjalan dalam keheningan di belakang mobil jenazah saat melewati jalan-jalan ibukota dan kemudian berjaga-jaga saat tiba di aula abad ke-12 yang luas di kompleks parlemen Westminster.

Masyarakat akan diizinkan masuk mulai pukul 17.00 (1600 GMT), dengan para pelayat telah diperingatkan bahwa mereka akan menghadapi ujian ketahanan dalam antrean sepanjang waktu yang dapat mengular hingga lima mil (delapan kilometer).

“Ini akan menjadi emosional dan saya tidak tahu bagaimana perasaan saya masuk ke sana sebagai yang pertama,” kata Vanessa Nanthakumaran, asisten administrasi berusia 56 tahun yang berasal dari Sri Lanka, yang menggantikannya sebagai kepala.

“Sudah menjadi kewajiban kami untuk mengucapkan terima kasih. Itu akan menjadi doa dari hati. Ini akan menjadi sangat suram, tenang dan luar biasa,” ucapnya.

Aturan ketat dan langkah-langkah keamanan bergaya bandara telah diberlakukan, dengan jauh lebih banyak orang diharapkan daripada 200.000 orang yang melewati peti mati ibu ratu ketika dia meninggal pada tahun 2002, menurut juru bicara Perdana Menteri Liz Truss.

Pemerintah telah menyarankan orang-orang untuk mengenakan pakaian yang sesuai dan membawa kemasan baterai portabel agar ponsel mereka tetap terisi daya—sebuah indikasi bahwa beberapa orang perlu menunggu semalaman untuk melihat peti mati.

Kamar hotel di ibu kota semakin sulit ditemukan, bahkan kamar murah seharga £300 ($350) per malam, sementara bos transportasi dan polisi berada di bawah tekanan untuk menjaga kota tetap bergerak dan aman dalam keadaan luar biasa.

"Ini adalah tantangan besar bagi Polisi Metropolitan dan bagi saya secara pribadi, tetapi kami telah mempersiapkannya selama bertahun-tahun," kata kepala kepolisian London yang baru diangkat, Mark Rowley, kepada Sky News, Selasa.

Jenazah mendiang ratu berusia 96 tahun, yang meninggal dengan damai di tanah miliknya di Balmoral di Skotlandia Kamis lalu, diterbangkan ke London dengan pesawat RAF pada Selasa malam dari ibu kota Skotlandia, Edinburgh.

Prosesi pada hari Rabu akan mencerminkan upacara serupa di Edinburgh pada hari Senin ketika peti matinya dibawa melalui jalan-jalan kota yang sunyi ke Katedral St. Giles.

Di sana, sekitar 33.000 orang melewati peti mati semalam hingga Selasa sore, kata pemerintah Skotlandia.

“Skotlandia sekarang telah mengucapkan selamat tinggal kepada Ratu Skotlandia kami dengan sedih, tetapi penuh kasih. Kami tidak akan melihatnya seperti ini lagi,” kata Menteri Pertama Nicola Sturgeon.

"Ini bagian dari sejarah... Kita tidak akan pernah melihat ini lagi," Lynn Templeton, mengunjungi Edinburgh dari barat laut Inggris, mengatakan kepada AFP setelah melewati peti jenazah.

Setelah Skotlandia dan Inggris, Charles melanjutkan turnya ke empat negara Inggris pada Selasa dengan mengunjungi Irlandia Utara untuk pertama kalinya sebagai raja.

Perjalanan ke Wales diharapkan pada hari Jumat. Kepala negara baru berusia 73 tahun itu mendapat pujian luas di media Inggris atas reaksinya yang bermartabat dan sering kali tulus atas kematian ibunya yang telah menyebabkan momen persatuan publik yang langka di Inggris.

Dia telah melihat popularitasnya pulih sejak kematian mantan istrinya Diana dalam kecelakaan mobil tahun 1997 — dan peringkatnya telah melonjak dalam beberapa hari terakhir, menurut survei baru pada hari Selasa.

Dukacita juga telah mengaburkan—walaupun sebentar—perpecahan politik yang tajam di negara yang lebih luas dan krisis biaya hidup yang parah yang diperkirakan akan menyebabkan peningkatan besar dalam kemiskinan selama musim dingin. (AFP/OL-12)

Baca Juga

AFP/Madaree Tohlala.

Tradisi Tahun Baru dari Berbagai Negara di Dunia

👤Joan Imanuella Hanna Pangemanan 🕔Jumat 02 Desember 2022, 20:08 WIB
Setiap negara punya cara tersendiri untuk merayakan tahun...
AFP/Saul Loeb.

Tradisi Natal Unik di Berbagai Belahan Dunia

👤Joan Imanuella Hanna Pangemanan 🕔Jumat 02 Desember 2022, 19:30 WIB
Mereka dapat memasak, bermain, hingga makan malam bersama. Selain itu, terdapat beberapa tradisi Natal yang wajib dilakukan di berbagai...
AFP KCNA VIA KNS

Tiga Negara Jatuhkan Sanksi ke Korut

👤Cahya Mulyana 🕔Jumat 02 Desember 2022, 17:30 WIB
Tiga negara telah memberlakukan sanksi baru terhadap individu dan entitas Korea Utara (Korut) sebagai tanggapan atas uji coba rudal...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya