Kamis 29 Desember 2022, 14:23 WIB

Uang Ternyata (tidak) Dapat Membeli Kebahagiaan?

Meilani Teniwut | Humaniora
Uang Ternyata (tidak) Dapat Membeli Kebahagiaan?

AFP/Sonny Tumbelaka.
Orang tertawa bersama saat 5.000 warga Bali mengikuti acara Laughing Yoga di Ubud di pulau Bali, Indonesia, pada 17 Juli 2022.

 

SELAMA bertahun-tahun, penelitian psikologi tampaknya mendukung pepatah lama, "Uang tidak membeli kebahagiaan." Namun sejak itu, kenyataannya ternyata menjadi lebih rumit.

Setelah mencapai kondisi bahwa Anda tidak memiliki kekhawatiran tentang uang sehari-hari, beberapa penelitian menemukan lebih banyak uang tidak akan meningkatkan kebahagiaan sehari-hari. Namun, terdapat laporan saat ini yang mencakup lebih dari 33.000 peserta menemukan bahwa orang-orang dengan pendapatan lebih tinggi melaporkan perasaan lebih positif. Mereka menggunakan aplikasi bernama Track Your Happiness dengan beberapa check-in acak sehari.

Jawabannya mungkin uang memang membeli kebahagiaan, bahkan setelah tak ada lagi tagihan. Itu karena orang dengan lebih banyak uang cenderung memiliki lebih banyak kesempatan untuk membuat pilihan yang meningkatkan kebahagiaan. Banyak penelitian menunjukkan nilai kebahagiaan dari menghabiskan uang untuk orang lain, menciptakan pengalaman khusus, dan mendedikasikan waktu untuk kegiatan yang Anda nikmati. Uang membantu Anda melakukan semua ini.

Namun itu juga belum tentu. Jika jatuh ke dalam perangkap pekerjaan tanpa henti untuk penghasilan tinggi, Anda akan miskin waktu. Anda mungkin bisa memberi untuk amal tetapi tidak akan bisa mengejar hobi sendiri. Di sisi lain, beberapa dari kita dengan pendapatan yang relatif rendah dapat berbuat lebih banyak untuk orang lain atau membelanjakan uang untuk kegiatan khusus. Di situlah pilihan Anda masuk.

Tunggu, bagaimana dengan mobil mewah dan TV besar? Bukankah itu akan membawa kebahagiaan? Tidak jika Anda menerima begitu saja TV baru dalam beberapa bulan, menurut Sonja Lyubomirsky, seorang profesor psikologi di University of California, Riverside, dan penulis The How of Happiness. Kebanyakan orang cenderung beralih ke keinginan berikutnya. Untuk melawan kecenderungan itu, kita perlu secara sadar memupuk rasa syukur atas yang kita miliki. 

Untuk meningkatkan kebahagiaan, berikut beberapa tips ahli dari penulis Happy Money: The Science of Smarter Spending, profesor Elizabeth Dunn dan Lara Aknin dari University of British Columbia dan Michael Norton dari Harvard Business School.

1. Beli pengalaman 

Ini dapat dilakukan baik itu belajar desain, menyelam dengan lumba-lumba, bermain bersama cucu, maupun menjalani aktivitas dan pengalaman yang Anda nikmati. Jika Anda suka memasak, investasi di dapur mewah mungkin bermanfaat. Namun jika harus memilih, Anda mungkin lebih baik jika mengambil kursus memasak masakan yang berbeda. Cobalah menjadi sukarelawan di dapur umum. 

2. Jadikan itu spesial

 Jangan makan di luar setiap hari jika Anda ingin menghargai makanan restoran. Sebaliknya, pergilah ke restoran yang Anda anggap istimewa untuk acara-acara khusus.

3. Beli waktu 

Jangan terima promosi yang baik jika memikirkan banyak waktu yang membuat hati Anda tenggelam. Kekurangan waktu merupakan semacam kemiskinan. Dalam satu studi klasik, komuter mengalami kesejahteraan keseluruhan yang lebih rendah daripada orang-orang dalam keadaan yang sama tanpa waktu perjalanan yang lama. Tinggal lebih dekat dengan pekerjaan Anda meningkatkan kebahagiaan, meskipun mungkin lebih mahal atau berarti rumah yang lebih kecil. Saat ini, Anda mungkin dapat bekerja dari jarak jauh, tetapi jangan meremehkan nilai percakapan ringan dengan rekan kerja yang juga terkait dengan kebahagiaan. Bisakah Anda mendapatkan jadwal hibrida? 

4. Bayar sekarang, konsumsi nanti 

Antisipasi terkadang merupakan bagian terbaik dari pengalaman apa pun. Anda dapat memaksimalkan efek ini dengan membayar di muka. Dengan demikian, Anda cenderung menghabiskan lebih sedikit sehingga menikmati pengeluaran Anda lebih banyak. Mengumpulkan utang, di sisi lain, kemungkinan akan membuat Anda stres. 

5. Memberi kepada orang lain 

Mungkin mengejutkan Anda mendengar bahwa bagi hampir semua dari kita bukan orang suci. Dorongan kebahagiaan yang datang dari memberi kepada orang lain mengalahkan memperlakukan diri kita sendiri. Adalah cerdas untuk memberi dengan cara yang sebanding dengan penghasilan Anda. Namun dalam studi, mereka yang berjuang untuk memenuhi kebutuhan mengalami dorongan kebahagiaan setelah membantu orang lain.

Pada akhirnya, ilmu kesejahteraan yang muncul menunjukkan kebahagiaan bukan tentang hal-hal yang Anda miliki tetapi tentang perasaan Anda sehari-hari. Bersikap baik kepada orang lain (bukan hanya menghabiskan uang untuk mereka) ialah pendorong kebahagiaan.

6. Jaga Diri

Banyak penelitian menunjukkan bahwa tidur dan olahraga yang cukup terkait dengan suasana hati yang positif. Jika Anda merasa tidak punya cukup waktu, tanyakan pada diri sendiri apakah dapat membatalkan tujuan atau kewajiban yang bukan untuk kepentingan terbaik Anda.

Makan dengan baik juga terkait dengan kesejahteraan. Kami berpikir bahwa permen membuat kita bahagia, tetapi penelitian telah menemukan bahwa makan ikan, buah-buahan, dan sayuran meningkatkan suasana hati. Luangkan waktu untuk menyiapkan makanan sehat dan terhubung dengan teman dan keluarga.

Jika Anda merasa kehidupan finansial Anda terlalu sulit untuk memanfaatkan nasihat ini, setidaknya untuk saat ini, inilah sesuatu yang harus dipegang yakni kebanyakan orang secara alami menjadi lebih bahagia di paruh kedua kehidupan. Itu mungkin karena mereka sekarang memiliki lebih banyak waktu atau memilih untuk lebih fokus pada yang disebut hal-hal sederhana dalam hidup. Namun Anda mungkin akan sampai di sana. Di seluruh dunia, di negara-negara kaya dan miskin, orang menjadi lebih bahagia beberapa saat setelah 50 tahun. (OL-14)

Baca Juga

Dok. UNJ

14 Prodi Pascasarjana UNJ Masuk Daftar Tujuan Beasiswa LPDP 2023

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 27 Januari 2023, 12:07 WIB
"Bagi masyarakat yang ingin melanjutkan studi di Pascasarjana UNJ dapat juga memanfaatkan program beasiswa dari LPDP," ujar...
Antara

BMKG Ingatkan Pemda Waspadai Karhutla

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 27 Januari 2023, 11:46 WIB
Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Dwikorita Karnawati mengingatkan pemerintah daerah untuk mewaspadai dan...
Ist

Portal I-LEAD ICEL Penting sebagai Aktualisasi Demokrasi Lingkungan di Indonesia

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 27 Januari 2023, 10:58 WIB
KLHK terus berusaha untuk melengkapi upaya dalam proses penanganan lingkungan dengan berbasis pada scientifc sensing dan evidence...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya