Jumat 03 Desember 2021, 18:13 WIB

Keunikan Daerah Bisa Menjadi Magnet Pariwisata

Widhoroso | Humaniora
Keunikan Daerah Bisa Menjadi Magnet Pariwisata

DOK STP Trisakti
Mensos Tri Rismaharini saat menjadi pembicara pada'the 3rd International Conference on Tourism, Gastronomy, and Tourist Destination 2021'.

 

KEUNIKAN yang ada di sebuah daerah bisa menjadi magnet wisatawan untuk berkunjung. Selain itu, sarana pendukung yang memadai diperlukan agar sebuah dearah bisa menjadi destinasi wisata unggulan.

Hal itu terungkap dalam acara 'the 3rd International Conference on Tourism, Gastronomy, and Tourist Destination (TGDIC 2021) yang digelar dari kampus Sekolah Tinggi Pariwisata (STP) Trisakti Jakarta secara daring, Kamis (2/12). Menteri Sosial Tri Rismaharini menjadi salah satu pembicara dalam acara tersebut.

Dalam acara tersebut, Risma mengungkapkan pengalamannya mengurus sektor pariwisata saat menjalani Wali Kota Surabaya. Menurutnya, pemandangan alam yang indah bukan satu-satunya eleman penting dalam pariwisata.

"Surabaya tidak memiliki pantai atau gunung-gunung yang indah. Saat  memimpin Surabaya, saya mengembangkan desa-desa untuk destinasi wisata dengan keunikannya masing-masing," kata Risma.

Lebih jauh, jelas Risma, harus diperhatikan beberapa hal penting   untuk penciptaan daerah wisata seperti kebersihan lingkungan, keamanan, keramahtamahan penduduk, kemudahan dalam transportasi, serta ketersediaan akomodasi.

Selama ini, jelas Risma, banyak daerah yang terjebak persepsi tidak bisa mengembangkan sektor pariwisata karena tidak memiliki pemandangan alam yang bagus. Jika tidak dukungan alam yang bagus, ujarnya, daerah tersebut bisa mencoba mengembangan wisata gastronomi misalnya. "Gali kekayaan kuliner yang unik dan tidak ada di daerah lain agar menjadi kolektif memori bagi para wisatawan yang datang," kata Risma.

Lebih jauh, Risma mengungkapkan pengalamannya mengubah kampung nelayan di Kejawan Lor Kenjeran sebagai destinasi wisata yang dikenal sebagai Kampung Warna-Warni. "Saat tidak melaut, nelayan di Kampung Warna Warni tetap mendapat pemasukan cukup besar dengan  melakukan kegiatan pariwisata," ujarnya.

Di sisi lain, Ketua STP Trisakti, Fetty Asmaniati konferensi ini menjadi ajang untuk berbagi ilmu dan pengalaman seputar pariwisata, kuliner dan destinasi lainnya. Ia juga menyebut, peserta konferensi kali ini menyajikan lebih banyak makalah dibanding acara yang sama sebelumnya.

"Pada 2016, ada 65 makalah dan semua datang dari partisipan Indonesia. Pada 2018, lanjut Fetty, ada 46 makalah dan peserta asing datang dari 2 negara. Sedangkan tahun ini, ada 64 makalah juga terdapay partisipan luar negeri dari 7 negara," jelasnya.

Myrza Rahmanita, Ketua Panitia konfrensi menyebut partisipan asing dalam konferensi kali ini datang dari Tiongkok, Swiss, India, Portugal, Hungaria, Perancis, dan Amerika Serikat. "Untuk penyebarluasan hasil konferensi, kami bekerja sama dengan penerbit terkemuka, CrC Taylor and Francis," jelasnya. (RO/OL-15)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Makna Zaezar

Ini Kiat Ciptakan Rutinitas Belajar yang Nyaman untuk Anak

👤Basuki Eka Purnama 🕔Kamis 27 Januari 2022, 08:30 WIB
Keberhasilan anak tidak terlepas dari dukungan orangtua yang senantiasa membimbing dan mendampingi selama proses...
MI/Atet Dwi P

BMKG: Hari Ini sebagian Kota Besar Indonesia Cerah Berawan

👤Muhammad Fauzi 🕔Kamis 27 Januari 2022, 08:00 WIB
BADAN Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memprakirakan sebagian kota besar di Tanah Air akan cerah berawan pada Kamis (27/1)...
Dok. Pribadi

Mustapa dan Usaha Produk Olahan Kelapa

👤Fathurozak 🕔Kamis 27 Januari 2022, 07:05 WIB
Lewat Kulaku, Mustapa dan beberapa temannya merancang bisnis produk turunan kelapa yang dipasarkan secara...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya