Kamis 31 Agustus 2017, 06:01 WIB

Kurban: Ismail atau Ishaq?

Prof Dr KH Nasaruddin Umar | Humaniora
Kurban: Ismail atau Ishaq?

Prof Dr KH Nasaruddin Umar. -- Grafis/Seno

 

PERISTIWA kurban di­abadikan di dalam QS as-Shaffat, 102-107. Ayat ini mengisahkan Nabi Ibrahim bermimpi mendapat perintah menyembelih putranya yang mencapai umur balig. Dalam kitab Tafsir An-Nasafi dan Tafsir Ibnu Katsir dicatat bahwa putranya ketika itu sedang berumur 13 tahun.

Namun, tidak dijelaskan di dalam Alquran siapa sesungguhnya anak Nabi Ibrahim yang dikurbankan; apakah Ishaq, putra bungsunya dari Siti Sarah, istri pertamanya yang berkebangsaan Palestina, atau Ismail, putra sulungnya dari Siti Hajar, istri keduanya yang berkebangsaan Ethiopia. Sebagian ulama, termasuk jumhur ulama, berpendapat yang disembelih ialah Ismail, sedangkan yang lainnya berpendapat Ishaq.

Yang membuat mereka berbeda pendapat karena selain tidak ada ayat Alquran dan hadis yang secara tegas menyatakan siapa yang disembelih, kedua golongan ulama itu didukung pendapat kalangan sahabat dan ulama.

Di antara sahabat yang berpendapat bahwa yang disembelih ialah Ismail antara lain Abdullah bin Abbas, Abdullah bin Umar, Ali bin Abi Thalib, Abu Hurairah, dan Abu at-Thufail ‘Amir bin Watsilah. Dari kalangan tabiin antara lain Sa’id bin al-Musayyib, Sa’id bin Jubair, Al-Hasan al-Bashri. Kalangan mufasir yang mendukung pendapat ini ialah Wahbah az-Zuhaili, Ar-Razi, At-Thabrisi, Thabathabai, Al-Qurthubi, Ibnu Katsir, Thabathabai, An-Nasafi, Sa’id Hawa’, Thahir ibnu ‘Asyur.

Sebaliknya sahabat yang berpendapat yang disembelih ialah Ishaq antara lain ‘Umar bin Khatthab, Jabir, Al-’Abbas, dan Ka’ab al-Akhbar. Dari kalangan tabiin ialah Qatadah, Masruq, ‘Ikrimah, ‘Atha’, Muqatil, Az-Zuhri, As-Saddi, dan Malik bin Anas. (Wahbah az-Zuhaili, At-Tafsir al-Munir, Juz XXIII, hlm 126).

Argumentasinya antara lain yang dimaksud anak yang menggembirakan (al-mubasy­syar bih) dalam ayat tersebut di atas ialah Ismail karena dialah yang menjadi anak pertama yang menyita perhatian dan cinta Nabi Ibrahim. Sementara itu, Ishaq lahir setelah Ismail. Dengan logika ini, dapat difahami bahwa Ismail ialah anak tertua dan yang disembelih.

Ada satu riwayat menyebutkan bahwa ketika Ismail dilahirkan, Ibrahim AS berumur 86 tahun, sedangkan sewaktu Ishaq lahir, Nabi Ibrahim berumur 99 tahun. (Ibnu Katsir, Tafsir al-Qur’an al-Karim, Juz IV, hlm 14). Seandainya yang disembelih ialah Ishaq, tentulah penyembelihan itu terjadi di Baytul Muqaddas, bukan di Mina.

Padahal, sebagaimana diketahui bahwa Mina merupakan tempat untuk menyembelih (al-manhar). Kedua, riwayat dari Al-Hakim dalam Al-Manaqib yang menyebutkan Nabi Muhammad SAW bersab­da: Ana ibn adz-dzabihain, yaitu Ismail dan ayahanda Rasulullah SAW, Abdullah.

Diriwayatkan bahwa kakek Nabi Muhhamad SAW, Abdul Mutthalib, pernah bernazar untuk menyembelih anak terakhirnya jika dikaruniai 10 anak, atau jika Allah memudahkannya dalam menggali sumur Zamzam. Setelah kedua harapan tersebut tercapai dan sekaligus untuk menu­naikan nazarnya, Abdul Mutthalib hendak menyembelih Abdullah.

Abdul Mutthalib disarankan saudara-saudaranya menebusnya dengan seratus ekor unta sehingga anaknya tidak jadi disem­belih. (An-Nasafi, Tafsir an-Nasafi, Juz IV, hlm 26). Ketiga, riwayat dari Al-Ashma’i bahwa Ismail yang berada di Mekah dan Ishaq tidak pernah di sana. Ismail membangun Kabah bersama ayahnya, Ibrahim AS.

Keempat, Allah SWT menyifati Ismail dengan as-shabr, sedangkan Ishaq tidak demikian, sebagaimana tertera dalam QS al-Anbiya’/21:85. Ismail juga disifati dengan shadiqul wa’di sebagaimana tertera dalam ayat QS Maryam/19: 54 (Wahbah az-Zuhaili, At-Tafsir al-Munir, Juz XXIII, hlm. 124).

Sesungguhnya bagi umat Islam saat ini, tidak terlalu penting mempersoalkan siapa yang dikurbankan. Yang terpenting ialah substansi peristiwanya. Ibadah kurban adalah pernyataan kesediaan diri untuk menyerahkan sesuatu yang paling berharga dan paling dicintai kepada Allah SWT. Drama kurban ini kemudian pelaksanaannya setiap 10 Zulhijah, sehari setelah wukuf di Arafah bagi yang menunaikan ibadah haji.

Kalau lambang kecintaan Nabi Ibrahim ialah Ismail, seorang anak yang sudah sekian lama ditunggu-tunggu, tetapi setelah lahir diminta untuk disembelih sebagai ujian dari Allah. Akhirnya Nabi Ibrahim dinyatakan lulus ujian itu setelah betul-betul berusaha menggorok anaknya, tetapi kemudian diganti dengan kambing.

Relakah kita jika sewaktu-waktu diminta Allah untuk mengorbankan benda kesa­yangan kita demi untuk lebih menyayangi Tuhan kita. Allah tidak meminta kita untuk mengurbankan anak tercinta, tidak juga dengan harta yang berjumlah besar, tetapi hanya seekor binatang, apakah kambing atau sapi, sesuai dengan kadar kemampuan kita.

Alangkah kikirnya kita sebagai hamba jika kita tidak mau berkurban walau hanya seekor binatang. Menjelang besok salat Idul Adha ini kita sedang diuji keimanan. Mungkin kecil artinya buat kita, tetapi besar artinya bagi mereka yang membutuhkan daging kurban itu.

Hukum melaksanakan ibadah kurban ialah wajib bagi orang yang memiliki kemampuan dan tidak wajib bagi mereka yang tidak mampu. “Barang siapa yang mampu berkurban, tetapi tidak menyelenggarakan ibadah kurban maka hendaklah mereka tidak mendatangi masjidku,” kata Rasulullah.

Idul Adha merupakan kelanjutan dari Hari Raya Idul Fitri. Kalau Idul Fitri identik dengan pengorbanan karbohidrat berupa makanan pokok, Hari Raya Idul Adha identik dengan pemberian protein.

Karbohidrat dan protein dua jenis kebutuhan pokok manusia. Inilah di antara makna simbolis Idul Fitri dan Idul Adha untuk meningkatkan vitalitas dan martabat kemanusiaan. Dengan demikian, ajaran syariah Islam bertujuan mewujudkan kemaslahatan umat. Itu juga berarti ajaran Islam mengidealisasikan kualitas umat yang prima secara lahir batin. Allahu a’lam.

Baca Juga

Pexels

Cemas karena Munculnya Varian Omicron? Ini Tips Mengatasinya

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 07 Desember 2021, 09:30 WIB
"Munculnya varian Omicron dapat menyebabkan kecemasan dan ketakutan di antara orang-orang. Ketidakpastian tentang masa kini dan masa...
ANTARA/Aloysius Jarot Nugroho

Keju yang Baik Miliki Kandungan Zat Gizi seperti Susu

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 07 Desember 2021, 09:00 WIB
Seperti halnya susu, keju juga harus mengandung tinggi kalsium, protein, dan vitamin...
dok.gromgelato

Apa Manfaat Makan Es Krim di Pagi Hari?

👤Muhamad Fauzi 🕔Selasa 07 Desember 2021, 08:50 WIB
MENGOSUMSI es krim di pagi hari bahkan dapat mendatangkan manfaat positif bagi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya