Selasa 10 Januari 2023, 18:47 WIB

Adopsi Sistem Resi Gudang Petani Masih Rendah

M Ilham Ramadhan Avisena | Ekonomi
Adopsi Sistem Resi Gudang Petani Masih Rendah

Antara
Ilustrasi

 

ADOPSI Sistem Resi Gudang (SRG) oleh petani dinilai masih rendah. Padahal sistem ini memungkinkan petani untuk mendapatkan harga jual yang lebih baik. Jika teknologi yang tersedia pada setiap gudang memadai, itu juga dapat berkontribusi pada hasil panen yang lebih bermutu.

"Adopsi SRG yang terdesentralisasi memberikan kebebasan kepada pemerintah daerah dalam menetapkan kebijakan yang terkait dengan operasi SRG. Tapi di saat yang bersamaan, hal ini juga mengakibatkan belum meratanya implementasi SRG yang juga dipengaruhi oleh komitmen dari masing-masing pemerintah daerah," tutur peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Azizah Fauzi melalui siaran pers, Selasa (10/1).

SRG merupakan suatu sistem yang memungkinkan petani untuk menyimpan hasil panennya di gudang penerbit resi, menerima resi sebagai bukti kepemilikan komoditas yang disimpan. SRG juga memungkinkan petani melepaskan hasil panen ke pasar dengan harga yang lebih tinggi di luar musim panen.

Selain itu, sistem SRG juga dimaksudkan sebagai alat untuk membantu meningkatkan akses pembiayaan bagi petani, kelompok tani, dan koperasi. Tanda terima hasil panen yang disimpan dapat digunakan sebagai jaminan kepada bank atau lembaga keuangan lainnya.

Sesuai Peraturan Menteri Keuangan 187/2021 tentang Skema Subsidi Resi Gudang, pengguna berhak menerima pinjaman tidak lebih dari 70% dari nilai resi dengan maksimal Rp500 juta per pengguna per tahun.

Data Badan Pusat Statistik tahun 2017, di Kabupaten Cianjur dan Subang, Jawa Barat, hanya 800 petani padi yang menggunakan SRG dari 324.558 petani.

"Meskipun menawarkan akses pembiayaan dan peningkatan pendapatan kepada petani, enam belas tahun setelah berdirinya di Indonesia, SRG masih belum dimanfaatkan secara optimal oleh petani," terang Azizah.

Penelitian terbaru CIPS yang berjudul Meningkatkan Partisipasi Petani dalam Sistem Resi Gudang merekomendasikan beberapa hal untuk meningkatkan adopsi SRG. Yang pertama adalah, SRG perlu menawarkan nilai tambah kepada petani.

Nilai tambah seperti memastikan adanya layanan pasca panen yang dapat menjaga bahkan meningkatkan mutu produk misalnya, dapat meyakinkan petani untuk menggunakan sistem tersebut daripada langsung menjual hasil panennya ke tengkulak. (OL-8)

Baca Juga

Antara

Uji Coba BBM Subsidi Lewat MyPertamina Diperluas di 138 Kabupaten/Kota

👤Insi Nantika Jelita 🕔Selasa 07 Februari 2023, 22:36 WIB
Penjualan BBM subsidi dan elpiji 3 kilogram (kg) program komersil atau public service obligation (PSO) sudah tersalurkan 60,1 juta...
Antara

Pertamina: 170 Juta NIK Terima Subsidi Elpiji 3 Kg

👤Insi Nantika Jelita 🕔Selasa 07 Februari 2023, 21:53 WIB
Pertamina Patra Niaga menghitung estimasi jumlah penerima gas elpiji 3 kilogram (kg) atau subsidi sebesar 47 juta kartu keluarga...
Antara

Pertamina Targetkan Kenaikan Produksi dan Lifting Migas di 2023

👤Insi Nantika Jelita 🕔Selasa 07 Februari 2023, 21:40 WIB
Produksi migas dari 1,018 juta barel setara minyak per hari (mboepd) pada tahun lalu, naik menjadi 1,055 juta mboepd di tahun...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya