Senin 09 Mei 2022, 14:23 WIB

Usai Lebaran IHSG Ambles Hampir 4%, Analis Singgung Kenaikan The Fed

Insi Nantika Jelita | Ekonomi
Usai Lebaran IHSG Ambles Hampir 4%, Analis Singgung Kenaikan The Fed

Ilustrasi
IHSG

 

INDSKS Harga Saham Gabungan (IHSG) mengalami tekanan usai libur Lebaran 2022. Pada pembukaan perdagangan Senin (9/5), IHSG anjlok 280,6 poin atau 3,88% ke level 6.948,31.

Associate Director of Research and Investment Pilarmas Investindo Sekuritas Maximilianus Nico Demus menyinggung penyebab IHSG kebakaran iseiring dengan kenaikan suku bunga The Fed.

Baca juga: Bertolak ke Bali, Wapres Buka Rakernas APPSI 2022

Federal Reserve AS (The Fed) diketahui telah menaikkan suku bunga cuannya pada 3-4 Mei sebesar 50 bp ke kisaran 0,75% sampai 1%.

"Berdasarkan analisa teknikal, kami melihat saat ini IHSG berpotensi akan bergerak melemah terbatas dengan rentang pergerakan 7.207 – 7.297," kata Nico dalam keterangan resmi, Senin (9/5).

Nico berujar, seberapa siap Indonesia menerima kenaikkan tingkat suku bunga para negara maju, terletak sejauh mana Bank Indonesia dapat menyakinkan pasar termasuk kekuatan dari pulihnya perekonomian Indonesia.

Menurutnya, The Fed tidak menutup kemungkinan akan menaikkan tingkat suku bunga sebanyak 25 bps, tergantung nanti bagaimana data ekonomi yang akan masuk. 

The Fed, ungkapnya, berharap dengan kombinasi dari biaya pinjaman yang lebih tinggi dan neraca yang mulai berkurang akan memberikan soft landing bagi perekonomian yang diharapkan dapat menghindari resesi sembari menekan inflasi. 

"Sejauh ini langkah The Fed menaikkan tingkat suku bunga sudah banyak menuai pujian, namun tetap saja selalu ada penolakan," sebutnya. 

The Fed, lanjut Nico, juga berniat untuk mengejar ketertinggalannya pemirsa, yang dimana mereka memiliki target tingkat suku bunga netral di 2.5% pada akhir tahun, yangmana ini akan memicu kenaikkan tingkat suku bunga di atas 25 bps. 

The Fed sendiri sepakat untuk mulai mengecilkan pengurangi neraca mulai 1 June mendatang dengan takaran US$30 miliar dalam bentuk Treasury dan US$17,5 miliar dalam bentuk hipotek. (OL-6)

Baca Juga

Dok. ASHA

Sehari Melantai di Bursa, Saham ASHA Langsung Naik 35% dan Sentuh ARA 

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 23:03 WIB
Baru saja listing, saham Perseroan sudah menyentuh Auto Reject Atas (ARA) dengan menguat 35 persen atau 35 point di level Rp135 per lembar...
ANTARA

Kemenperin Gandeng JICA Dorong Pertumbuhan Industri Otomotif

👤Ihfa Firdausya 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 23:00 WIB
KEMENTERIAN Perindustrian (Kemenperin) terus mendorong pertumbuhan industri otomotif di Tanah...
Dok. Apotek K-24

Apotek K-24 Lakukan Pembukaan 35 Gerai Baru Secara Serentak

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 22:50 WIB
Manajer Operasional Apotek K-24 Endah Eka Yani mengatakan, Apotek K-24 masih terus menargetkan penambahan gerai di seluruh...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya