Selasa 03 Januari 2023, 13:12 WIB

Nicke: BBM Pertamina Masih di Bawah Harga Pasar

Insi Nantika Jelita | Ekonomi
Nicke: BBM Pertamina Masih di Bawah Harga Pasar

Ist
Direktur Utama PT Pertamina Nicke Widyawati 

 

Direktur Utama (Dirut) PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati menjelaskan harga jual produk bahan bakar minyak (BBM) Pertamina masih di bawah harga pasaran. Ia mengungkapkan, harga jual bensin dengan nilai oktan 90 setara Pertalite oleh pihak swasta dipatok Rp12.600 hingga Rp14.050 per liter. Sementara, yang dijual Pertamina masih Rp10 ribu.

Lalu, BBM RON 92 yang dijual oleh Shell paling tinggi sebesar Rp14.180 per liter, sedangkan harga BBM Pertamax Pertamina menurun dari Rp13.900 menjadi Rp12.800 per liter. Harga ini sama dengan SPBU Vivo (PT Vivo Energy Indonesia) BBM jenis Revvo 92.

"Kita itu menjual BBM jauh dari harga pasar. Pertalite dari kompetitor dijual dari 12 ribuan, kita masih bertahan harganya. Untuk Pertamax kita turunkan, bersaing dengan kompetitor lain," kata Nicke di SPBU Pertamina MT Haryono, Jakarta, Selasa (3/1).

Dirut Pertamina menerangkan, penurunan harga Pertamax mengikuti perkembangan harga minyak dunia yang turun dari US$87 per barel menjadi US$ 79 per barel.

Ia menambahkan, selama delapan bulan dari Januari hingga Agustus 2022, pemerintah menekan harga BBM Pertamina tidak naik signifikan di tengah harga minyak dunia melonjak.

"Jadi ketika harga minyak naik, kita masih mempertahankan harga Pertamax. Ini menjadi beban pemerintah melalui Pertamina (mensubsidi) Rp10 triliun untuk menahan harga tidak naik selama delapan bulan," tuturnya.

Dalam kesempatan yang sama, Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan penurunan harga Pertamax sebagai upaya sinkronisasi dengan harga pasaran dan harga minyak dunia. Namun, untuk BBM subsidi, Pertalite dan Solar, pemerintah tetap berkomitmen untuk memberikan subsidi sehingga harganya tidak berubah.

"Kita harus sinkronisasi karena kalau ada perubahan harga pertamina yang terdampak karena merupakan market yang paling besar turunannya. Kita juga pastikan harga kompetitor berapa, akan kita samakan bahkan bisa lebih rendah," pungkasnya.

Menurut Erick, yang terpenting saat ini ialah memastikan agar BBM subsidi benar-benar tepat sasaran. Ia juga terus mengawal kerja sama Pertamina dengan PT Telkom Indonesia dalam memperbaiki dan mengembangkan digitalisasi SPBU. (OL-12)

Baca Juga

Dok. Pribadi

Reformasi Pajak Dorong Pertumbuhan Ekonomi, Poppy Zeidra : Optimis

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 05 Februari 2023, 19:06 WIB
Sebagaimana diketahui, Direktorat Jenderal Pajak terus mendorong reformasi perpajakan untuk meningkatkan kepatuhan...
Dok. Kementan

Panen Padi di Kabupaten Bekasi Melimpah, ini Pesan dan Harapan Petani

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 05 Februari 2023, 19:03 WIB
"Alhamdulillah panen musim ini hasilnya sangat memuaskan. Padahal secara jadwal tanam disini sedikit...
Dok. Kementan

BPS: Panen Padi Kabupaten Bekasi Meningkat 3 Persen, Sangga Jabar dan DKI Jakarta

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 05 Februari 2023, 18:58 WIB
"Produksi padi dan beras dihitung hingga level kabupaten dan kota. Termasuk hitungan di Kabupaten Bekasi. Dimana sejak 2021 luas...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya