Senin 08 Agustus 2022, 14:10 WIB

BRIN Dorong Kolaborasi Pengembangan AI untuk Biodiversitas

Dinda Shabrina | Ekonomi
BRIN Dorong Kolaborasi Pengembangan AI untuk Biodiversitas

Dok BRIN
BRIN.

 

KEPALA Organisasi Riset Elektronika dan Informatika (OREI) Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Budi Prawara, menyatakan harapannya dalam peningkatan kolaborasi bagi pengembangan sektor Artificial Intelligence (AI) dari berbagai kalangan, terutama untuk biodiversitas.

“BRIN aktif melakukan riset dan inovasi AI untuk biodiversitas yang meliputi hayati dasar, pertanian, serta kesehatan,” kata Budi Prawara, pada webinar tentang AI, Sabtu (06/08).

Baca juga: Hingga Juni 2022, Pertamina Mampu Produksi Migas 965 Ribu Barel/hari

Indonesia digolongkan menjadi negara yang memiliki mega biodiversity, akan tetapi masih belum banyak dimanfaatkan. Jika dibandingkan dengan negara maju, jumlah koleksi data genom masih relatif lebih kecil.

Budi menjelaskan, BRIN saat ini mengelola beberapa peralatan sequence genome yang mampu memproduksi data dari sampel manusia maupun non manusia, serta infrastruktur high performance computing.

“Kedepannya, BRIN juga akan mengagendakan tiga rencana pengembangan AI untuk genom, diantaranya pengembangan tools bio informatic untuk genom, platform repositori dan analisis data RNA dan DNA, kemudian aplikasi AI yang teruji serta andal pada bidang ilmu hayati, pertanian, dan kesehatan,” terangnya.

Salah satu fokus program BRIN di tahun 2022 hingga 2024, lanjut Budi, adalah AI dan big data untuk biodiversitas. Biodiversitas merupakan faktor penting dalam riset dan inovasi di bidang hayati dasar, pertanian dan kesehatan.

Di kesempatan yang sama, Kepala Pusat Riset Kecerdasan Artifisial dan Keamanan Siber BRIN, Anto Satriyo Nugroho, menyampaikan bahwa ada tiga hal yang menarik pada webinar kali ini, yaitu data genomik, kecerdasan artifisial (machine learning), dan bagaimana data tersebut dimanfaatkan untuk berbagai aplikasi.

Dijelaskan Anto, pemanfaatan teknologi pengenalan pola melalui pemetaan data dengan karakteristik tertentu ke suatu class. Machine learning sering dipakai untuk pengenalan pola.

“Machine learning merupakan suatu studi mengenai algoritma komputasi yang meningkatkan performanya lewat belajar dari pengalaman, seperti pengenalan wajah di media sosial, mesin absensi, pengenalan suara, dan machine translation” ujar Anto. (OL-6)

Baca Juga

Antara

KKP Resmikan Integrated Maritime Intelligent Platform

👤Insi Nantika Jelita 🕔Rabu 28 September 2022, 23:27 WIB
Peresmian infrastruktur teknologi ini mendukung program Ekonomi Biru. Serta, menjaga kesehatan laut dan mendorong pertumbuhan ekonomi...
Antara

Pengamat: BLT BBM tidak Bisa Selamatkan Rakyat dari Jurang Kemiskinan

👤Despian Nurhidayat 🕔Rabu 28 September 2022, 23:17 WIB
Pengamat dari Core menilai BLT BBM hanya bersifat sementara untuk bermasyarakat. Serta, tidak berdampak signifikan pada ekonomi...
MI/Andri Widiyanto

BSI: Pengembangan Sektor Syariah di Indonesia tidak Mudah

👤Despian Nurhidayat 🕔Rabu 28 September 2022, 22:59 WIB
Meski penduduk Muslim di Indonesia lebih dari 220 juta orang, namun literasi atau pemahaman terkait perbankan syariah tergolong rendah,...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya