Sabtu 06 Juni 2020, 06:10 WIB

Kemendag Genjot Lobi Jaga Kinerja Ekspor

HERYADI | Ekonomi
Kemendag Genjot Lobi Jaga Kinerja Ekspor

dok MI/Ramdani.

 

KEMENTERIAN Perdagangan (Kemendag) berupaya menjaga kinerja eks por nonmigas, khususnya pada sektor manufaktur, di tengah masa pandemi covid-19 agar tetap terjadi peningkatan. Sejumlah jurus pun mulai dilancarkan. "Kemendag terus berupaya meningkatkan ekspor baik melalui pembinaan eksportir, promosi dagang, maupun diplomasi," kata Direktur Jenderal Pengembangan EksporNasional Kemendag, Kasan, melalui pesan elektronik, kemarin.

Selain itu, lanjutnya, Kemendag tetap melakukan perundingan dagang dengan negara mitra untuk terus mengoptimalkan pemanfaatan perjanjian perdagangan. "Tentunya upaya-upaya pe ningkatan ekspor lainnya juga terus kami dorong, dari peningkatan kapasitas pelaku ekspor Indonesia, pengembangan produk ekspor untuk meningkatkan nilai tambah dan daya saing produk, hingga penyediaan berbagai informasi pasar yang dapat dimanfaatkan pelaku usaha In donesia," kata Kasan.

Tak hanya di sektor manufaktur, lanjut dia, Kemendag juga mendorong peningkatan ekspor produk lain seperti produk makanan dan produk pertanian. Berdasarkan data sementara Badan Pusat Statistik (BPS), ekspor sektor manufaktur pe riode Januari-Maret 2020 mencapai US$20,24 miliar atau naik 5,14% jika dibanding kan dengan periode yang sama di 2019, atau 51,22% dari total ekspor nonmigas Indonesia pada periode tersebut.

Adapun produk manufaktur dengan kenaikan nilai eks por tertinggi di antaranya produk logam, elektronik, alas kaki, otomotif, dan peralatan medis. Sebelumnya, Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Bidang Hubungan Internasional Shinta Widjaja Kamdani menyarankan pemerintah menjaga sekaligus memacu kinerja sektor manufaktur. Pasalnya, sektor manufaktur masih jadi penyumbang terbesar ekspor. Dalam catatannya, secara keseluruhan, 30%-35% PDB Indonesia masih berasal dari sektor manufaktur dan 80% output ekspor nasional berasal dari industri manufaktur.

Susun kriteria

Di kesempatan terpisah, Kementerian Perindustrian (Kemenperin) sedang menyusun berbagai kriteria sektor usaha di industri manufaktur yang akan mendapatkan stimulus pemulihan yang dipayungi program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) di masa pande mi ini. Stimulus itu nantinya dalam bentuk kredit dan modal kerja. "Salah satu kriterianya yakni berkaitan dengan penyerapan tenaga kerja," kata Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita, kemarin.

Saat ini, lanjutnya, sektor industri padat karya perlu mendapat perhatian khusus agar tetap mampu beroperasi dan mencegah terjadinya pemutusan hubungan kerja (PHK) secara masif, sekaligus mampu mempertahankan daya beli masyarakat. "Karena menampung tenaga kerja yang sangat banyak, sehingga guncangan pada sektor ini akan berdampak pada para pekerja, dan tentu saja ekonomi keluarganya," jelas Menperin.

Mengenai insentif harga ener gi, pemerintah sudah ber koordinasi dengan Perusahaan Listrik Negara (PLN) ser ta Perusahaan Gas Negara (PGN) untuk mengusulkan penghapusan minimum bagi kedua jenis jasa tersebut. (Ant/E-2)

Baca Juga

Dok. Kementan

Di NTB, Mentan SYL: Pengelolaan Benih Sumber VUB Tingkatkan Produktivitas

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 27 November 2022, 19:36 WIB
Tahun depan, lanjut SYL, pemerintah harus mulai membagikan bibit unggulnya sebagai salah satu pendorong utama dalam meningkatkan daya gedor...
Antara/Aprillio Akbar

Kementerian PUPR Bangun SPAM di Kawasan DPSP Lombok-Mandalika

👤M Ilham Ramadhan 🕔Minggu 27 November 2022, 19:15 WIB
Pembangunan mulai dikerjakan di Kecamatan Sembalun untuk mendukung layanan air bersih perpipaan di kawasan pariwisata Geopark Rinjani,...
MI/AGUNG WIBOWO

60% Mahasiswa Usia Produktif, UT Dukung Kewirausahaan dan Ekonomi Kreatif

👤¬†Faustinus Nua 🕔Minggu 27 November 2022, 18:35 WIB
Rektor Universitas Terbuka (UT), Prof. Ojat Darojat mengungkapkan bahwa sekitar 60% dari mahasiswa UT berada pada usia...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya