Jumat 27 Februari 2015, 00:00 WIB

Pelaku Teror Bom Bermotif Sakit Hati

Administrator | Megapolitan
Pelaku Teror Bom Bermotif Sakit Hati

MI/ARYA MANGGALA
etugas kepolisian menunjukkan tersangka dan barang bukti bom dengan daya ledak rendah saat rilis kasus ancaman bom di Polresta Bekasi Kota, Jawa Barat, Kamis (26/2)

 
PELAKU teror paket bom yang menggegerkan warga Kampung Ciketing Asem, Mustikajaya, Kota Bekasi, Sabtu (21/2), menyerahkan diri pada Kamis (26/2) dini hari. Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Unggung Cahyono mengungkapkan motif teror tersebut ialah sakit hati.

"Pelaku bernama Eko Suprapto," kata Kapolda dalam keterangan persnya di Kantor Polres Kota Bekasi, kemarin.

Dari keterangan Eko, petugas kemudian menangkap teman dekat Eko, Triwi, 45, yang dititipi bom di kediam-annya di daerah Petukang-an, Jakarta Selatan.

Kapolda memastikan aksi tersebut bukan bermotif terorisme. Kepada penyidik, Eko mengaku sakit hati karena korban yang ia teror diduga telah dua kali memperkosa anaknya. "Eko sakit hati dengan C (Cece) karena memperkosa putrinya dua kali," kata Unggung.

Dikatakan Unggung, bom yang digunakan untuk me-neror berdaya ledak rendah. Namun, jika mengenai orang dari jarak dekat, bom itu bisa mengakibatkan luka parah.

Sementara itu di Depok, Kepala Unit Reserse Keamanan Negara Polres Depok Ajun Komisaris Ari Hendro mengatakan pihaknya masih terus menyelidiki kasus le-dakan bom di ITC Margonda, Kota Depok, Senin (23/2).

Penyidik masih mencari tahu identitas pria berbaju oranye yang masuk melalui pintu utama ITC dan menuju lantai II dengan menenteng sebuah kardus yang diduga berisi bom, yang terekam kamera pengintai (CCTV). Dalam rekaman itu pelaku diketahui mengenakan tas punggung dan tas pinggang. "Pelakunya masih ditelusuri," tuturnya. (Gan/KG/J-4)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More