Jumat 23 Oktober 2020, 20:20 WIB

Mitigasi Partisipatif Kurangi Kebakaran Hutan dan Lahan

Ferdian Ananda Majni | Humaniora
Mitigasi Partisipatif Kurangi Kebakaran Hutan dan Lahan

MI/Rudi Kurniawansyah
.

 

DALAM rangka mengurangi terjadinya kebakaran hutan dan lahan (karhutla), Direktorat Mitigasi Bencana BNPB menggandeng pemerintah daerah dan masyarakat untuk tidak membuka lahan dengan cara membakar. Salah satu caranya dengan inovasi pengelolaan lahan gambut yang dikenal sebagai mitigasi partisipatif karhutla.

Hal itu seperti yang berjalan di Kabupaten Tanjung Jabung Timur (Tanjabtim), Jambi. Berdasarkan data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Tanjabtim dari sebelas kecamatan yang tidak berpotensi karhutla hanya Kecamatan Kuala Jambi.

Sebanyak 10 kecamatan lain merupakan daerah berpotensi terjadi karhutla yaitu Muara Sabak Barat, Muara Sabak Timur, Dendang, Rantau Rasau, Berbak, Mendahara Ulu, Geragai, Nipah Panjang, Sadu, dan Mendahara. Melihat kondisi tersebut, BNPB menilai perlu edukasi pencegahan karhutla yang dikemas melalui kegiatan Sekolah Lapang Mitigasi Karhutla.

Kegiatan itu digelar di Desa Lagan Ulu Tanjabtim sejak 20 hingga 22 Oktober 2020. Pesertanya sebanyak 22 orang yang berasal dari lima kelompok tani yang berada di Kabupaten Tanjabtim dan BPBD Provinsi Jambi serta BPBD Kabupaten Tanjabtim.

Salah satu metode pengajaran yang digunakan kali ini yaitu demplot. Demplot atau Demonstration Plot merupakan suatu metode penyuluhan pertanian kepada petani dengan cara membuat lahan gambut percontohan.

Direktur Mitigasi Bencana BNPB Johny Sumbung menyampaikan kegiatan itu bermanfaat dan sukses dilakukan oleh masyarakat Tanjabtim sehingga dapat dijadikan contoh bagi masyarakat di daerah lain.

“BNPB berharap program ini berhasil dilakukan oleh teman-teman dari komunitas tani di Tanjung Jabung Timur, sehingga menjadi pilot project bagi petani di daerah lain. Selain itu kegiatan ini dapat membuat para petani menjadi aman karena pupuk dan vitamin yang dibuat menggunakan bahan-bahan dari alam bukan bahan kimia,” jelas Johny. (OL-14)

Baca Juga

123RF

Empat Terapi untuk Obati Kebotakan

👤Suryani Wandari Putri Pertiwi 🕔Kamis 26 November 2020, 08:05 WIB
Selain kepala, kebotakan bisa terjadi di alis, janggut, dan bulu...
Rosa Panggabean

Internet Bantu Promosikan Pariwisata Kota Sabang

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 26 November 2020, 08:00 WIB
Dengan teknologi jaringan internet yang cukup baik, wisatawan dapat merasakan pengalaman berwisata dan melihat panorama alam di Sabang...
MI/Bagus Suryo

5,9 Juta Pekerja Tercatat Terima Subsidi Upah Termin II

👤Insi Nantika Jelita 🕔Kamis 26 November 2020, 07:44 WIB
Pada tahap V termin kedua ini, Kemenaker menyalurkan bantuan subsidi upah sebesar Rp1,2 juta untuk periode November-Desember 2020 kepada...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya