Kamis 22 Oktober 2020, 04:08 WIB

Jokowi Utamakan Masa Depan

Dhk/X-8 | Politik dan Hukum
Jokowi Utamakan Masa Depan

Antara/Biro Pers Sekretariat Presiden- Muchlis Jr
Presiden Joko Widodo

 

KEPALA Staf Presiden Moeldoko menyatakan Presiden Joko Widodo tidak mengambil langkah populis terkait Undang-Undang Cipta Kerja. Menurutnya, Jokowi mengambil risiko tetap memilih menyelesaikan beleid itu meski menuai penolakan dari berbagai pihak.

Hal itu disampaikan Moeldoko dalam konferensi pers terkait satu tahun pemerintahan Jokowi-Ma’ruf Amin di Gedung Bina Graha, Jakarta, kemarin. “Kita ingin terus bekerja keras memberikan pemahaman kepada publik bahwa UU Cipta Kerja ini sungguh untuk masa depan kita. Saya katakan Presiden mengambil risiko. Padahal ada tipe pemimpin yang penting populer, tapi Presiden tidak mengambil cara itu,’’ ujarnya.

‘’Presiden mengambil langkah yang tidak populis, dicaci-maki, tetapi beliau lebih mementingkan masa depan Indonesia yang semakin lebih baik,” imbuh Moeldoko.

Dia mengatakan Presiden meyakini beleid UU Cipta Kerja yang sudah disahkan DPR akan mampu meningkatkan perekonomian dan membuka lapangan kerja seluas-luasnya. Moeldoko menilai adanya penolakan dari sejumlah kalangan, termasuk mahasiswa dan pelajar, merupakan situasi yang paradoks. Pasalnya, UU itu dibuat untuk memaksimalkan bonus demografi dan menyerap angkatan kerja sebanyak-banyaknya.

“Angkatan kerja dari tahun ke tahun ada 2,9 juta orang. Karena kondisi pandemi ini memunculkan masyarakat yang kehilangan pekerjaannya kurang lebih 3,5 juta. Ditambah lagi ada sisa pengangguran yang sebelumnya 6,5 juta. Kondisi ini adalah kondisi riil yang harus diselesaikan pemerintah untuk memajukan kesejahteraan umum,” ucap Moeldoko.

Presiden, ujarnya, menyadari bahwa tujuan menyerap tenaga kerja dengan membuka investasi terkendala regulasi yang berbelit-belit dan
tumpang tindih. Omnibus law Cipta Kerja pun diyakini mampu menjadi solusi.

“Urgensinya bagaimana agar peraturan perundang-undangan yang begitu banyak, yang saling berkelindan itu tertata dengan baik. Tujuannya untuk memberikan kepastian kepada siapa pun yang ingin berusaha di Indonesia. Bahkan untuk masyarakat Indonesia sendiri, bukan hanya investor luar,” ucap Moeldoko.

Mantan Panglima TNI itu menekankan bahwa yang bakal menikmati buah dari UU Cipta Kerja adalah anak-anak bangsa. Termasuk mereka yang saat ini berada di jalanan berunjuk rasa menolak UU Cipta Kerja.

Oleh karena itu, Moeldoko menyatakan pentingnya untuk memberikan pemahaman sehingga mereka pada akhirnya menyadari bahwa UU Cipta Kerja memang diperlukan. ‘’Kalau dipahamkan tentang ini, mereka pasti tidak akan turun ke jalan karena pemerintah sungguh memikirkan nasib mereka ke depan.’’ (Dhk/X-8)

Baca Juga

Dok.MI

Polri Usut Kasus Video Tik-tok Hina Jokowi dan Puan

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Selasa 24 November 2020, 21:01 WIB
Video yang diunggah akun TikTok @acygacalfarucha, menyebut Jokowi dan Puan adalah keturunan...
MI/CAHYA MULYANA

Rakyat Majemuk Jadikan Indonesia Pilih Demokrasi

👤Cahya Mulyana 🕔Selasa 24 November 2020, 20:45 WIB
Demokrasi sering menghadapkan dua hal yang sama-sama diperlukan tetapi...
Puspenkum Kejagung

Jaksa Agung: Berikan Efek Jera di Sektor Ekonomi Pelaku Korupsi

👤Golda Eksa 🕔Selasa 24 November 2020, 20:08 WIB
Aparat penegak hukum (APH) sejatinya mulai menyesuaikan orientasi penegakan hukum yang selama ini...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya