Rabu 21 Oktober 2020, 04:10 WIB

Mentan Pastikan Pupuk tidak Bermasalah Lagi

LN/SS/N-3 | Nusantara
Mentan Pastikan Pupuk tidak Bermasalah Lagi

MI/Lina Herlina
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo memimpin rapat monitoring dan pengelolaan penyaluran pupuk bersubsidi di Makassar, kemarin.

 

MASALAH pupuk menjadi perhatin Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo. Ia pun memimpin rapat monitoring dan pengelolaan penyaluran pupuk bersubsidi 2020 yang digelar di Makassar, Sulawesi Selatan, kemarin.

“Kebutuhan pupuk selama tiga bulan ke depan  harus terpenuhi semua. Kabar gembiranya, Presiden Joko Widodo sudah menye­tujui kuota penambahan pupuk bersubsidi sehingga tidak akan ada defisit,” tegasnya.

Rapat koordinasi, lanjutnya, bertujuan menyinkronkan distribusi dan ketersediaan pupuk hingga tingkat distributor dan petani. “Semuanya bisa dideteksi,” tutur Gubernur Sulawesi Selatan dua periode itu.

Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian, Sarwo Edhi, menambahkan tahun ini kuota pupuk subsidi mencapai 7,92 juta ton, atau senilai Rp26,6 triliun. Sementara menjelang akhir tahun, ada penambahan sebanyak 1 ton atau senilai Rp3,14 triliun.

“Semua provinsi, kabupaten dan kota sudah dialokasikan. Sampai hari sudah direalisasikan 74,09% dan masih ada 24% lebih belum terserap,” jelasnya.

Mentan juga memastikan saat ini penggunaan kartu tani untuk pengambilan pupuk bersubsidi belum diwajibkan. “Tahun depan sudah bisa diakses.”

Di Makassar, Syahrul juga menyampaikan orasi ilmiah di Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin. Ia menyatakan kontribusi sektor pertanian ikut menyelamatkan perekonomian nasional di masa pandemi.

“Produk domestik bruto (PDB) sektor pertanian merupakan yang tertinggi. Ekspor pertanian dan daya beli juga naik,” paparnya.

Ia pun menantang lulusan fakultas teknik untuk memberi sumbangan bagi kemajuan sektor pertanian. “Cerita pertanian hari ini tidak akan mampu lebih maju ke depan tanpa adanya teknologi.”

Di Palangka Raya, Kalimantan Tengah, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menyatakan siap mendukung kelancaran distribusi logistik untuk Kawasan Lumbung Pangan Nasional di wilayah ini. “Kami akan memberikan dukungan maksimal pada sektor transportasi udara, laut, dan penyeberangan. Saya berharap dapat tercipta integrasi yang baik dengan simpul-simpul produksi pertanian di Kalimantan Tengah ini.” (LN/SS/N-3)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra

Bareskrim Selidiki Dugaan Cagub Sumbar Curi Start Kampanye

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Selasa 24 November 2020, 17:09 WIB
Pasangan calon gubernur Sumbar, Mulyadi-Ali Mukhni melakukan kampanye di luar jadwal melalui sebuah tayangan di program televisi nasional...
DOK USU

Dua Mengundurkan Diri, Empat Orang Ikuti Audisi Calon Rektor USU

👤Puji Santoso 🕔Selasa 24 November 2020, 17:06 WIB
Empat kandidat calon rektor akan memaparkan program kerja sesuai dengan visi dan misi USU apabila terpilih sebagai rektor USU periode...
DOK MI

Pemkab Sukabumi Serahkan Bantuan 1.315 Rapid Test Kit

👤Benny Bastiandy 🕔Selasa 24 November 2020, 16:54 WIB
Pelaksanaan Pilkada yang bersamaan pandemi covid-19, harus memberikan rasa aman dan nyaman. Tak hanya bagi penyelenggara, tapi juga kepada...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya