Selasa 20 Oktober 2020, 18:30 WIB

Bacakan Eksepsi, Joko Tjandra Minta Dakwaan Dibatalkan

Dhika Kusuma Winata | Politik dan Hukum
Bacakan Eksepsi, Joko Tjandra Minta Dakwaan Dibatalkan

MI/M. irfan
Persidangan kasus surat jalan palsu Joko Tjandra

 

JOKO Soegiarto Tjandra menjalani sidang pembacaan eksepsi dalam kasus surat jalan palsu di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Selasa (20/10).

Dalam pembacaan nota keberatan itu, Joko Tjandra meminta majelis hakim membatalkan dakwaan jaksa penuntut umum. Salah satu alasannya, dakwaan tidak mengungkapkan fakta terkait keterlibatan Joko Tjandra dalam pembuatan surat jalan palsu.

"Bagaimana dan dengan cara apa terdakwa Joko Soegiarto Tjandra melakukan perbuatan membuat surat palsu atau memalsukan surat itu," kata kuasa hukum Joko Tjandra, Soesilo Aribowo membacakan eksepsi.

Jaksa sebelumnya mendakwa buronan kasus hak tagih Bank Bali itu membuat dan menggunakan surat jalan palsu untuk kepentingan kepergiannya di Indonesia. Ia didakwa membuat dan memakai dokumen palsu itu bersama-sama dengan Brigadir Jenderal Prasetijo Utomo dan bekas pengacaranya Anita Kolopaking.

Dalam perkara itu, Joko Tjandra didakwa yakni melanggar Pasal 263 ayat 1 dan 2 KUHP, Pasal 426 KUHP, dan Pasal 221 KUHP dengan ancaman hukuman lima tahun penjara.

Tim kuasa hukum menyebut surat dakwaan, tidak mengungkapkan fakta serta peristiwa terkait keberadaan Joko Tjandra, Anita Kolopaking, dan Brigjen Prasetijo Utomo yang dalam dakwaan disebut melakukan pembuatan surat jalan palsu itu.

Baca juga : Tidur saat Sidang, Majelis Hakim Tegur Joko Tjandra

"Apakah terdakwa Joko Soegiarto Tjandra memegang surat palsu atau yang dipalsukan lalu menunjukkannya kepada petugas di bandara sehingga dapat dikatakan bahwa terdakwa memakai surat palsu atau yang dipalsukan," ujar kuasa hukum.

Tim kuasa hukum Joko Tjandra dalam eksepsi juga menyebut jaksa penuntut umum tidak teliti dalam menulis nama terdakwa di surat dakwaan. Kuasa hukum menyebut jaksa beberapa kali menulis nama yang bukan merupakan nama kliennya yakni Joko Soegiarto dan Joe Chan bin Tjandra Kusuma.

"Ini seharusnya dianggap telah terjadi error in persona dan surat dakwaan ini tidak cermat. Karena itu, sudah semestinya surat dakwaan penuntut umum dinyatakan batal demi hukum," kata kuasa hukum Joko Tjandra.

Di tengah persidangan yang digelar secara daring itu, Hakim Ketua Muhammad Sirad sempat menghentikan sebentar pembacaan eksepsi. Hakim menyela kuasa hukum lantaran mendapati Joko Tjandra memejamkan mata saat nota keberatannya dibacakan.

"Saya ingatkan terdakwa untuk tidak tidur. Mendengarkan karena nanti terdakwa akan dimintakan tanggapan di akhir persidangan," tegur hakim Sirad yang memimpin sidang di PN Jaktim. Adapun Joko Tjandra hadir secara virtual mengikuti sidang dari rumah tahanan Bareskrim Polri. (OL-7)

Baca Juga

Dok MI

Polri Selidiki Pelanggaran Kampanye Cagub Mulyadi di Pilgub Sumbar

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Selasa 24 November 2020, 17:25 WIB
Pelapor sendiri dugaan pelanggaran ialah paslon nomor urut empat, Yogi Ramon Setiawan. Yogi membuat laporannya di Bawaslu RI dan telah...
MI/MOHAMAD IRFAN

Ahli Paparkan Dampak Hukum Surat Jalan Palsu Joko Tjandra

👤Cahya Mulyana 🕔Selasa 24 November 2020, 17:20 WIB
Pembuktian kasus, menurut saksi ahli, harus memastikan buktinya berupa surat jalan palsu diperlihatkan ke majelis...
MI/SUSANTO

Anies Baca How Democracies Die, Firli Singgung Why Nations Fail

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Selasa 24 November 2020, 16:40 WIB
Ketua KPK Firli Bahuri mengatakan buku itu mengungkap salah satu sebab negara gagal yakni...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya