Kamis 15 Oktober 2020, 12:00 WIB

Kemerdekaan Belajar Lahirkan Kebahagiaan

Imam Nur Suharno Penulis Buku Membentuk Karakter Peserta Didik, dan Kepala Divisi HRD Pondok Pesantren Husnul Khotimah, Kuningan, Jawa Barat | Opini
Kemerdekaan Belajar Lahirkan Kebahagiaan

Dok.pribadi
Imam Nur Suharno

MELALUI pendidikan suatu bangsa akan menjadi bangkit dan maju seperti bangsa Jepang. Dengan memberikan perhatian yang besar terhadap pendidikan pascapemboman Kota Hirosima dan Kota Nagasaki, Jepang menjadi bangsa yang maju dan membahagiakan warganya seperti yang dapat kita lihat saat ini. Pendidikan sudah semestinya membawa manusia dapat merefleksikan kebermaknaan hidup, kemerdekaan dan keutuhan manusia sebagai makhluk bertuhan dan bermasyarakat sebagai fokus dalam pendidikan dan mengisi spektrum kemanusiaan.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim mengusung jargon merdeka belajar. Menurut hemat penulis, hakikat merdeka dalam belajar itu semestinya melahirkan kebahagiaan bagi semua. Nel Noddings dari Cambridge University dalam bukunya Happiness and Education menuturkan pendidikan bisa menjadi sumber kebahagiaan dan sumber ketidakbahagiaan. Ia mengatakan, "Happiness and education are properly intimately related. Happiness should be an aim of education, and a good education should contribute significantly to personal and collective happiness."

Pernyataan ini muncul dari kegelisahaan Noddings ketika membaca biografi orang-orang terkenal yang mengisahkan ketidakbahagiaan selama melewati masa-masa sekolah. Menurutnya, bahwa kebahagiaan dan pendidikan itu sangat berkorelasi. Kebahagiaan seharusnya menjadi tujuan pendidikan, dan pendidikan yang baik itu seharusnya berkontribusi secara signifikan terhadap kebahagiaan individu dan kolektif. 

Siswa yang bahagia akan lebih unggul dalam belajar dibandingkan dengan siswa yang tidak bahagia. Di sinilah pentingnya memperlakukan siswa dengan lemah lembut dan kasih sayang agar kebahagiaan itu selalu hadir dalam diri siswa. Bagi siswa, kelembutan dan kasih sayang guru itu menjadi sumber kekuatan yang dapat menggugah perasaan siswa. Kehangatan yang diberikan melahirkan ketenangan, kepercayaan, dan hubungan batin antara siswa dan guru.

Islam hadir menekankan pola pendidikan lemah lembut dan kasih sayang. Dalam urusan dakwah, seorang dai (juru dakwah) diperintahkan menyeru manusia dengan cara yang lembut, bijaksana, dan memberikan nasihat yang baik (QS An-Nahl [16]: 125). Seorang guru itu sejatinya sebagai dai bagi siswa. Jika diperlakukan dengan keras dan kasar, siswa akan menjauh dan enggan dinasihati dan diluruskan. 

Melalui lemah lembut dapat membentuk jiwa siswa yang siap untuk menerima, merespons, dan melaksanakan panggilan kebaikan dengan kesadaran, bukan keterpaksaan. Pendekatan pendidikan dengan lemah lembut dan kasih sayang ini telah ditegaskan dalam Alquran surat Ali Imran [3] ayat 159. Pahami dan praktikanlah.

Doa keburukan
Selain itu, guru hendaknya selalu mendoakan untuk kebaikan dan kesuksesan siswa, terutama di waktu malam menyertai shalat tahajud. Melalui doa, rasa cinta dan kasih sayang bertambah mekar dalam hati. Maka itu, jangan pernah mendoakan keburukan, karena hal itu dapat mengakibatkan kehancuran dan masa depan siswa. Perlu disadari bahwa gelar yang disandang guru bukan suatu jaminan keberhasilan dalam pendidikan. Sangat mungkin gelar yang dimiliki dapat menjadi bumerang menuju kegagalan. Hal itu bisa terjadi ketika guru terlalu yakin dengan kemampuan yang dimilikinya.

Kadang guru sering lupa, sebagai manusia, kita hanya mampu berusaha. Selebihnya, keputusan akhir tentang hasil usaha tetap bergantung kepada Allah SWT. Sikap terlalu yakin dengan kemampuan diri hingga mengabaikan Allah akan membuat kehilangan kekuatan jiwa. Ilmu yang dimiliki hanya bisa digunakan sebagai pedoman, sementara itu, berhasil tidaknya proses pendidikan tetap harus diserahkan kepada-Nya. Doa yang selalu dipanjatkan bakal turut menentukan keberhasilan lebih lanjut. Intinya, seorang guru harus selalu melibatkan Allah dalam mendidik. Sebab Sang Pencipta yang maha mengetahui seluk beluk ciptaan-Nya.

Doa termasuk hal penting yang harus selalu dipegang teguh. Melalui doa, rasa cinta dan kasih sayang kepada anak didik akan bertambah mekar di dalam hati. Dan, hendaknya guru senantiasa memohon kepada Allah agar Dia meluruskan anak didiknya dan masa depannya. “Ada tiga macam doa yang tidak diragukan lagi, pasti diterima, yaitu doa orang yang teraniaya, doa seorang musafir, dan doa orang tua (guru) kepada anaknya.” (HR Tirmidzi)

Guru adalah orang tua bagi siswa. Rasulullah melarang para orang tua (guru) mendoakan keburukan bagi anak didiknya. Mendoakan keburukan kepada anak merupakan hal yang berbahaya. Dapat mengakibatkan kehancuran anak dan masa depannya. ”Janganlah kalian mendoakan keburukan kepada diri kalian, janganlah kalian mendoakan keburukan kepada anak-anak kalian, janganlah kalian mendoakan keburukan kepada pelayan-pelayan kalian, dan janganlah kalian mendoakan keburukan kepada harta kalian. Janganlah kalian mendoakan keburukan sebab jika waktu doa kalian bertepatan dengan saat-saat dikabulkannya doa maka Allah mengabulkan doa kalian (yang buruk itu).” (HR Abu Dawud)

Imam Al-Ghazali menyebutkan, ada seseorang datang kepada Abdullah bin Al-Mubarak seraya mengadukan perihal kedurhakaan anaknya. Ibnu Mubarak berkata, ”Pernahkah kamu mendoakan keburukan baginya?” Ia menjawab, “Ya, pernah”. Ibnu Mubarak mengatakan, “Engkau telah menghancurkannya”. Seharusnya, daripada engkau penyebab kehancurannya dengan mendoakan keburukan baginya lebih baik engkau menjadi penyebab kesalehannya dengan mendoakan kebaikan untuknya.

Dengan kemerdekaan dalam belajar, tidak hanya melahirkan kebahagiakan bagi siswa, juga bagi guru karena tenaga, pikiran, dan ilmu yang diajarkan menjadi jariyah yang pahalanya akan terus mengalir meskipun sang guru sudah tiada. Itulah kebahagiaan yang sebenarnya. Fiddunya hasanah wa fil akhirati hasanah. Wallahu a’lam.

Baca Juga

Dok MI

Meredam Dampak La Nina pada Produksi Pangan

👤 Guru Besar Universitas Lampung (Unila), Ekonom Senior Indef, Waketum Perhepi Bustanul Arifin 🕔Selasa 27 Oktober 2020, 04:23 WIB
Puncak La Nina akan terjadi pada Desember 2020 karena bersamaan dengan fenomena Madden Julian Oscillation (MJO) dari Samudra Hindia....
Medcom.id

Siaga La Nina dan Multibencana Hidrometeorologi

👤Kepala BMKG Dwikorita Karnawati 🕔Selasa 27 Oktober 2020, 04:04 WIB
Di fitur cuaca dalam aplikasi tersebut sudah tersedia informasi prakiraan cuaca selama 7 hari ke depan, dengan update setiap 3 jam sampai 6...
Dok. Pribadi

UN, AN/AKM dan Literasi Penilaian

👤Syamsir Alam Divisi Kurikulum dan Penilaian Yayasan Sukma 🕔Senin 26 Oktober 2020, 03:05 WIB
DUNIA pendidikan, khususnya pendidikan dasar dan menengah, minggu lalu dikejutkan rencana Kemendikbud untuk meluncurkan kembali penilaian...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya