Kamis 15 Oktober 2020, 08:48 WIB

Raperda Covid-19 DKI Atur Sanksi Pengendara Mobil Tak Pakai Masker

Putri Anisa Yuliani | Megapolitan
Raperda Covid-19 DKI Atur Sanksi Pengendara Mobil Tak Pakai Masker

MI/Andri Widiyanto
Petugas gabungan menggelar operasi yustisi di kawasan Tanah Abang, Jakarta, Senin (21/9/2020).

 

RANCANAGAN Peraturan Daerah (Raperda) Penanggulangan Covid-19 yang saat ini sudah diselesaikan pembahasannya oleh DPRD DKI Jakarta dipastikan akan memberikan sanksi denda kepada pengendara roda empat pribadi yang tidak memakai masker, saat sedang berkendara sendirian maupun dengan penumpang lebih dari satu orang. Anggota Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD DKI Jakarta Judistira membeberkan alasan dikenakannya sanksi denda kepada pengendara tersebut.

Menurutnya saat ini petugas di lapangan belum bisa membedakan mobil taksi daring dengan mobil pribadi yang benar-benar digunakan untuk kebutuhan pribadi. Sementara angkutan daring, akan berbahaya jika pengemudi tidak memakai masker. Pengemudi yang berpotensi pembawa virus menyebarkan virusnya di dalam area mobil yang tertutup.

"Kemudian dia bersin atau apa, berputar-putarlah di situ di dalam mobilnya virusnya, terus masuk penumpang misalnya. Nah, itu sebenarnya yang diantisipasi ya sudah diratakan semua. Semua yang ada di dalam mobil baik sendiri maupun lebih dari satu orang itu harus memakai masker untuk menjaga penularan covid-19. Karena kita masih belum bisa membedakan antara mobil pribadi ataupun mobil taksi online," jelasnya saat dihubungi, Rabu (14/10)

Hal yang sama juga bisa terjadi pada kendaraan roda empat yang betul-betul digunakan sebagai kendaraan pribadi. Sebab, tak menutup kemungkinan warga menggunakan angkutan untuk pergi bersama rekan kerja yang tidak diketahui status covidnya.

baca juga: Pantai Ancol Boleh Dikunjungi Anak-Anak

Judistira memaparkan awalnya ada perdebatan karena ketidaksepahaman mengenai sanksi tersebut di antara anggota Bapemperda. Namun, dengan mendengar penjelasan tersebut dari eksekutif, pihaknya pun menyetujui sanksi denda dikenakan bagi warga yang tidak memakai masker di dalam mobil.

"Itu juga kita pertanyakan. Kita sampaikan ke eksekutif dalam membuat perda ini lagi-lagi tidak disampaikan kejelasan kepada masyarakat, terjadi perdebatan tapi akhirnya kita sepakati bersama," tandasnya.

Raperda ini saat ini sudah selesai dibahas dan akan diparipurnakan pada pekan depan untuk disahkan.(OL-3)
 

Baca Juga

MI/FRANSISCO CAROLIO HUTAMA GANI

Pengawasan Klaster Perkantoran Kendur, Alasannya Lantaran Ada Demo

👤Hilda Julaika 🕔Kamis 29 Oktober 2020, 11:04 WIB
Pengawasan itu dilakukan sejak 12 Oktober sampai dengan 26 Oktober lalu. Pengawasan dilakukan dengan melakukan 152 penyidakan...
MI/PIUS ERLANGGA

Perburuan Pelaku Begal Sepeda di Jakpus Terkendala CCTV

👤Siti Yona Hukmana 🕔Kamis 29 Oktober 2020, 09:36 WIB
Kolonel Pangestu Widiatmoko menjadi korban begal saat bersepeda di kawasan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat. Kala itu dia tengah menuju...
ANTARA/Muhammad Iqbal

Hari Pertama Libur Panjang, Penumpang di Soetta Tembus 61 Ribu

👤Insi Nantika Jelita 🕔Kamis 29 Oktober 2020, 09:30 WIB
Jumlah penumpang tersebut menjadi yang tertinggi selama pandemi...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya