Selasa 13 Oktober 2020, 17:05 WIB

Staf Khusus Presiden Dukung Program Kerja Mentan Syahrul

mediaindonesia.com | Ekonomi
Staf Khusus Presiden Dukung Program Kerja Mentan Syahrul

DOK KEMENTAN
Mentan SYL (kanan) menerima kunjungan Staf Khusus Billy Mambrasar.

 

Staf Khusus Presiden Bidang Inovasi, Wnterpreneurship dan Milenial, Billy Mambrasar menyampaikan apresiasi atas kinerja positif dari Kementerian Pertanian (Kementan) di bawah kepemimpinan Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo (SYL). Billy menilai Kementan telah berhasil meningkatkan nilai ekspor sektor pertanian. Sehingga membuktikan bahwa sektor pertanian merupakan sektor yang paling kuat di masa pandemic Covid-19.

 Diketahui bahwa pada periode Januari sampai dengan Agustus 2020, ekspor sektor pertanian Indonesia meningkat 8,82%. Yakni mencapai Rp258 triliun. 

“Saya siap mendukung seluruh program yang diusung oleh Kementerian Pertanian khususnya untuk meningkatkan sumber daya manusia terutama generasi milenial di sektor pertanian,“ ujar Billy saat melakukan pertemuan dengan Menteri Pertanian, di Kantor Pusat Kementerian Pertanian, Jakarta, Selasa (13/10).

Lebih lanjut Billy mengungkapkan bahwa Menteri Pertanian SYL memiliki program yang sangat krusial untuk meningkatkan ketahanan pangan nasional. Yaitu melalui program food estate yang kini tengah giat dilakukan di Provinsi Kalimantan Tengah.

 Untuk itu Billy selaku generasi milenial turut serta ingin berupaya dan berkontribusi dalam mencapai output pertanian yang optimal melalui peningkatan penggunaan teknologi pertanian dan meningkatkan minat generasi muda di sektor pertanian untuk menjadi petani milenial.

“Menteri Pertanian, SYL memiliki program mendorong munculnya 2,5 juta petani milenial untuk menggerakkan pertanian secara modern dan mengakses pasar secara leluasa. Untuk itu kami selaku Staf Khusus Presiden khususnya Bjdang i
Inovasi, Enterpreneurship dan Milenial akan turut mendukung program tersebut dalam rangka menciptakan ketahanan pangan nasional," ujar Billy.

Hal ini sejalan dengan pernyataan Menteri Pertanian SYL bahwa peran petani milenial amat dinanti negara untuk bisa menciptakan inovasi pertanian dari hulu ke hilir. Sehingga menciptakan nilai tambah komoditas pertanian. Para petani milenial harus terus didukung agar bisa memacu tumbuhnya petani-petani muda yang baru.

Billy mengungkapkan bahwa pihaknya telah membuat rencana program untuk mendukung terlaksananya program petani milenial. Seperti menciptakan program resonator atau leader petani milenial yang dapat memodernkan pertanian serta meningkatkan akses produk pertanian tersebut ke pasar di level desa.

“Di tahap awal kita akan menyasar pada provinsi krusial seperti Papua dan Kalimantan Tengah sebagai Provinsi percontohan untuk menciptakan farming leaders di kalangan milenial. Sehingga nantinya mereka diharapkan akan menularkan kepada jutaan milenial lainya di Indonesia," ungkap Billy.

Rencana awal program tersebut akan dilakukan di 10 propinsi melalui pelatihan kepada petani milenial. Dalam pelatihan tersebut mereka bukan saja mendapat pemahaman terkait bagaimana meningkatkan produktivitas tetapi juga cara mengakses pasar dari suatu komoditas dengan menggunakan teknologi digital seperti start-up dan kerja sama dengan banyak mitra lainya. 

“Dari 10 provinsi, ditargetkan akan mencetak 100.000 petani milenial. Sehingga ke depan hasilnya tidak hanya untuk menyuplaj kebutuhan pangan nasional tetapi juga berorientasi pada ekspor," urai Billy. 

Pada kesempatan tersebut Billy juga menegaskan bawa generasi milenial harus kembali lagi kepada sektor pertanian. Karena dalam kondisi krisis akibat pandemi Covid-19 yang melanda Indonesia saat ini sektor pertanian merupakan sektor yang paling stabil. Tingkat pertumbuhan di sektor pertanian paling tinggi dibanding sektor lainya. Sehingga sektor ini terbukti menjadi sektor andalan di negeri ini. 

Merujuk data BPS, pada kuartal II 2020 sektor pertanian menjadi penyumbang tertinggi pertumbuhan ekonomi nasional Indonesia dengan pencapaian 16,24% (q to q). Padahal, pandemi Covid-19 belum juga usai dan sejumlah sektor lain pun masih cenderung terpuruk di tengah pertumbuhan ekonomi Indonesia turun sampai 4,19% (q to q) dan 5,32% (y-o-y).

Selain itu Nilai Tukar Petani (NTP) periode September 2020 mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, kenaikan terjadi sebesar 101,66 jika dibandingkan dengan NTP Agustus 2020 yang sebesar 100,65. (RO/OL-10)

Baca Juga

DOK KEMENTAN

Jokowi Ajak Pemuda Tekuni Pertanian, Mentan Dorong Modernisasi

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 30 Oktober 2020, 09:13 WIB
Indonesia bisa terbebas dari bayang-bayang impor jika semua anak muda memiliki pola pikir yang maju, khususnya dalam pembangunan pertanian...
DOK KEMENTAN

Stok Beras Melimpah, Mentan Berterimakasih atas Kerja Keras Petani

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 30 Oktober 2020, 09:09 WIB
Hingga akhir tahun mendatang Indonesia memiliki stok akhir kurang lebih sebanyak 7 juta...
DOK KEMENTAN

Sumpah Pemuda dan Sektor Pertanian

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 30 Oktober 2020, 09:03 WIB
Regenerasi petani untuk menghadirkan petani baru yang berusia muda penting dilakukan sebagai bentuk...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya