Senin 12 Oktober 2020, 16:20 WIB

BNPB Ingatkan Kepala Daerah Waspadai La Nina

Suryani Wandari Putri Pertiwi | Humaniora
BNPB Ingatkan Kepala Daerah Waspadai La Nina

ANTARA/ASEP FATHULRAHMAN
Petugas BMKG memeriksa alat ukur intensitas dan durasi penyinaran matahari di Laboratorium Terbuka BMKG Serang, Banten, Kamis (21/5).

 

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) memperingatkan masyarakat untuk berhati-hati terhadap cuaca ekstrem akibat La Nina. Terlebih lagi menurutnya di beberapa wilayah di Indonesia tengah mengalami anomali cuaca atau keanehan dari kondisi normal.

"Kita sedang mengalami anomali cuaca, terlihat pada tahun yang lalu di bulan yang sama yakni september, oktober dan nobvember masih terjadi kebaaran hutan dan lahan di sejumlah provinsi terutama di Riau, Jambi, Sumatera Selatan, Kalimantan Tengah hingga Kalimantan selatan," kata Doni dalam diskusi dari Gedung BNPB, Jakarta, Senin (12/10).

Hal itu berbanding terbalik jika dibandingkan dengan sekarang yang mana mengalami percepatan penuunan hujan.

Baca juga: Waspada Krisis Air Landa Lima Kecamatan di Wonogiri

Untuk menghadpi itu, Doni mengatakan pihaknya telah menyampaikan surat edaran kepada Gubernur, Bupati hingga Walikota untuk mewaspadai terjadinya bencana. "Kami mengimbau untuk melakukan bebapa hal. Pertama, semua wilayah harus mengikuti perkembangan informasi cuaca dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG)," kata Doni.

Kedua, lanjutnya, melakukan apel kesiapsiagaan personil dan peraatan serta sumber daya di daerah seperti mengecek perahu, tempat pengungsian, obat-obatan, makanan siap saji dan lain-lain.

Ketiga melakukan identifikasi daerah-daerag rawan banjir, longsor dan banjir bandang. BNPB dalam hal ini telah membuat peta rawan resiko tinggi bahaya banjir, banjir bandang dan longor yang nisa diakses oleh segenap pemangku kepentingan.

"Selanjutnya sarankan untuk susur sungai dengan memilih orang-orang profesional juga membersihkan saluran drainase, sungai kecil yang tersumbat," katanya.

Hal lainnya adalah menyiapkan skema pengungsian berbasis komunitas di rumah penduduk jika memungkinkan dan menyiapkan hotel untuk engungsian di tiap-tiap kawasan rawan untuk menjamin terlaksananya protokol kesehatan. Terakhir ia mengharapkan adanya sistem peringatan dini di semua sungai sehingga jika ada peringatan dini dar hulu, warga yang erada di sekitar sungai bisa diungsikan terlebih dahulu.

"Dibutuhkan kerja sama, kita juga dituntut untuk memperhatikan alam sekitar jangan sampai terjadi hujan, banjir ataupun banjir bandang yang lantas membuat kerugian atau ada korban jiwa," pungkasnya. (H-3)

Baca Juga

DOK KOMINFO

Anak Muda Berperan Besar Satukan Indonesia

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 25 Oktober 2020, 13:26 WIB
Sejumlah video unjuk bakat beserta kreatifitas anak muda menunjukkan betapa hebatnya budaya bangsa...
MI/Alexander P Taum

Wamenag Minta Warga Wajib Rawat Kebhinekaan dan Jaga Indonesia

👤Alexander P Taum 🕔Minggu 25 Oktober 2020, 12:44 WIB
Berbicara dalam kesepatan tatap muka bersama FKUB Kabupaten Lembata serta keluarga besar Kementerian Agama, Zainut menegaskan Indonesia...
ANTARA/FB Anggoro

253 Petugas Medis Wafat Akibat Covid-19

👤Atalya Puspa 🕔Minggu 25 Oktober 2020, 12:35 WIB
Dokter dan tenaga kesehatan lainnya merupakan garda terdepan saat menghadapi pandemi covid-19. Perlindungan terhadap mereka juga harus...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya