Minggu 11 Oktober 2020, 11:52 WIB

Akibat Pandemi, Keraton Yogyakarta Tiadakan Rangkaian Sekaten

Agus Utantoro | Nusantara
Akibat Pandemi, Keraton Yogyakarta Tiadakan Rangkaian Sekaten

MI/Agus Utantoro
Pengumuman peniadaan sejumlah rangkaian Sekaten oleh Keraton Yogyakarta.

 

MASIH merebaknya pandemi covid-19 serta pemberlakukan masa tanggap darurat virus korona yang masih berlangsung, Keraton Yogyakarta memutuskan meniadakan kegiatan Hajad Dalem Miyos Gongso, Kondur Gongso, dan Garebeg Mulud tahun Jimakir 1954 Jawa atau yang sebelumnya dijadwalkan 22-29 Oktober 2020 ini.

Penghageng Kawedanan Hageng Panitra Pura Keraton Yogyakarta, GKR Condrokirono, Minggu (11/10), mengatakan Keraton Yogyakarta akan tetap melakukan penyesuaian prosesi pembagian gunungan secara terbatas tanpa mengurangi esensi dan filosofi Garebeg sebagai bentuk konsistensi pelestarian budaya.

GKR Condrokirono berharap masyarakat ikut mematuhi anjuran pemerintah untuk mencegah penyebaran covid-19.

"Semoga kesehatan, kekuatan, dan kesabaran selalu menyertai, serta situasi segera pulih kembali," katanya.

Baca juga: Pembangunan Tol BIY Memasuki Tahap Pembebasan Lahan

Miyos Gongso adalah upacara membawa keluar sepasang gamelan Sekaten, Kangjeng Kyai Guntur Madu dan Kangjeng Kyai Nogowilogo, dari dalam Keraton Yogyakarta menuju Kagungan Dalem Pagongan Ler dan Kagungan Dalem Pagongan Kidul di halaman Masjid Gede untuk ditabuh selama seminggu.

Kembalinya sepasang gamelan Sekaten disebut Kondur Gongso dan pagi harinya akan diselenggarakan Garebeg Mulud.

Dalam kondisi normal, garebeg yang berupa iring-iringan gunungan itu dibawa dari Keraton Yogyakarta menuju halaman Masjid Gede, Kepatihan dan Puro Pakualaman dengan pengawalan prajurit Keraton Yogyakarta. (OL-1)

 

Baca Juga

MI/Gabriel Langga

Menkop Teten Luncurkan Digitalisasi UMKM Kopdit Obor Mas

👤Gabriel Langga 🕔Sabtu 24 Oktober 2020, 21:12 WIB
Teten juga mengakui ada tiga problem dasar yang dialami oleh pelaku UMKM yang ketika memasukan produknya di market...
MI/Widjajadi

Legislator Nasdem Eva Yuliana Pantau Program E-Policing di Solo

👤Widjajadi 🕔Sabtu 24 Oktober 2020, 21:01 WIB
Politisi dari Dapil V Jawa Tengah ini berharap program inovatif telah diterapkan dan...
Dok MI

Global Exposure Penting Bagi Pengembangan SDM

👤Yoseph Pencawan 🕔Sabtu 24 Oktober 2020, 20:53 WIB
Global Exposure, terang Muryanto Amin, merupakan pengembangan mental yang berupaya meningkatkan pembangunan manusia berdasarkan pemahaman...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya