Rabu 07 Oktober 2020, 00:45 WIB

Hasil Karya Perajin Batik Mengalir Sampai Jauh

(BN/MG/JS/AS/BS/N-1) | Fokus
Hasil Karya Perajin Batik Mengalir Sampai Jauh

MI/Bagus Suryo
Batik Ecotik Malang

PAMOR usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) kian populer setelah tahan uji melewati dampak wabah covid-19. Perajin batik, misalnya, tak tergerus virus korona. Mereka tetap berproduksi dan pesanan mengalir jauh.

"Pesanan ada saja, justru semakin banyak," tegas perajin batik Wong Ngantang, Heru Tofan, kepada Media Indonesia, Sabtu (3/10).

Warga Dusun Plumbang, Desa Pandansari, Kecamatan Ngantang, Kabupaten Malang, Jawa Timur, itu mengaku sampai kehabisan stok lantaran banyaknya orderan.

Pesanan tak hanya dari Pulau Jawa, tapi jauh dari Tarakan, Kalimantan Utara, Muara Enim dan Palembang, Sumsel, serta Makassar, Sulsel. Semula cuma memesan 10 potong batik tulis.

Setelah merasa cocok, mereka menambah rata-rata 15-20 potong per bulan, bahkan ada yang sampai 60-70 potong. Heru menjual batik tulis buatannya seharga Rp250 ribu-Rp350 ribu di tingkat lokal, dan luar Jawa senilai Rp525 ribu per potong termasuk ongkos kirim.

Hasil produksi tak ia nikmati sendiri. Ibu-ibu rumah tangga yang tinggal di sekitar sanggar batik tulis Wong Ngantang juga kecipratan rezeki. Mereka bekerja mencanting, mewarnai, hingga melakukan pengepakan.

Tersendatnya pemasaran secara langsung tak lagi jadi kendala bagi pembatik. Mereka bisa mengakses lewat daring. Ketua Kerukunan Pedagang Batik Mandala Pamekasan, Ahmad Zahid, bersama anggota kelompoknya sangat merasakan dampak positif setelah membuka kios daring.

Sebagian anggota membuat situs khusus penjualan batik dan lainnya menggunakan media sosial dengan membuat grup khusus pasar batik. "Kondisi penjualan batik sempat tersendat sejak pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar. Sejak kios online beroperasi, penjualan batik mulai meningkat. Tidak lagi hanya dari daerah-daerah yang selama ini menjadi sasaran penjualan batik khas Madura, tetapi juga banyak pesanan dari luar Jawa, bahkan Malaysia dan Arab Saudi," beber Ahmad.

Motif batik serat kayu dan malate satompang (bunga melati) yang selama ini tidak begitu diminati di pasaran Pulau Jawa malah mendapat sambutan meriah di luar negeri dan luar Jawa.

Bukan hanya pengusaha batik yang bisa tetap eksis di pasaran lokal dan global, perajin sangkar burung juga tetap 'merdu berkicau'. Lihatlah Sumi Sumiyati, senyumnya merekah di tengah teriknya matahari.

Perempuan itu terlihat sedang sibuk menulis catatan pada buku notula di ruangan tengah rumahnya di Kampung Kabandungan RT 04/04, Desa Sindangasih, Kecamatan Karangtengah, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, akhir pekan lalu.

Sumi merupakan anak Edi Mulyadi, perajin sangkar burung yang dikenal luas di Kampung Kabandungan. Sumi kebagian tugas mencatatkan barang hasil penjualan bisnis perusahaan keluarga berlabel Sunda Makmur itu.

Di kediaman keluarga Edi Mulyadi yang terbilang cukup besar terdapat beberapa ruangan. Ada ruangan workshop dengan sejumlah pekerja yang sedang beraktivitas menyelesaikan produksi sangkar burung.

Ketika DKI Jakarta memberlakukan PSBB, usaha Sunda Makmur sempat terpuruk karena tidak bisa mengirim barang. Semula karyawan hendak dirumahkan, tapi tidak jadi karena pesanan datang dari luar Jakarta. "Pengaruh covid-19 memang ada, itu sekitar Maret. Sekarang pesanan sudah stabil lagi," kata Sumi. (BN/MG/JS/AS/BS/N-1)

Baca Juga

Dok.MI/ILUSTRASI: DUTA

Tanah Papua di Ambang Titik Balik

👤Emir Chairullah 🕔Sabtu 17 Oktober 2020, 06:55 WIB
NASIB Tanah Papua tidak seindah kekayaan alam yang terkandung di dalamnya. Ironis memang, sumber daya alam begitu melimpah, tetapi...
DOK KEMENKO POLHUKAM

Penembakan TGPF Berbuntut Saling Ancam

👤(Tri/Che/Ykb/Ant/P-2) 🕔Sabtu 17 Oktober 2020, 06:45 WIB
DALAM upaya mengungkap kasus kekerasan di Intan Jaya, Papua, Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) sempat ditembaki ketika dalam perjalanan...
ANTARA FOTO/Humas Polda Papua/wpa/handout/foc

Asa Memutus Rantai Kekerasan

👤Cahya Mulyana 🕔Sabtu 17 Oktober 2020, 06:35 WIB
TINDAK kekerasan terus berulang di Tanah...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya