Rabu 07 Oktober 2020, 00:00 WIB

Pelaku UMKM Terus Tumbuh sekalipun Didera Covid-19

Puji Santoso | Fokus
Pelaku UMKM Terus Tumbuh sekalipun Didera Covid-19

MI/HARYANTO
MAMPU BERTAHAN: Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo melihat salah satu produk UMKM Andjani di Semarang, Jawa Tengah, awal bulan lalu.

SYAHRIAL Elfin, 48, hampir saja kehilangan harapan menghadapi dampak pandemi covid-19 yang tak terpekirakan olehnya. Pekerjaannya sebagai tukang servis AC freelance terpuruk dalam tempo dua bulan.

Sejak April 2020, penghasilannya tak lagi mencukupi untuk angsuran mobil operasionalnya dan membiayai kehidupan rumah tangga dengan satu istri serta tiga anak perempuan.

Ia sudah mencoba banting setir menjadi pengemudi mobil online, tapi nasib tak kunjung berubah. Syahrial tak putus asa. Ia yakin pintu tak selalu tertutup bagi orang yang terus mengetuknya.

Syahrial bersama sejumlah pengusaha usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Medan, Sumut, akhirnya mendapat kesempatan mengikuti program pelatihan kewirausahaan produktif bidang otomotif yang diadakan Dinas Tenaga Kerja Provinsi Sumut bekerja sama dengan lembaga swasta PT Innovam Indonesia Global.

"Pelatihan yang saya ikuti memotivasi dan menstimulus saya untuk terus berusaha sekalipun keadaan sedang sulit akibat virus korona," papar Syahrial.

Setelah menjalani pelatihan, peserta mendapat sejumlah uang berikut peralatan usaha secara cuma-cuma berupa seperangkat kunci perbengkelan, peralatan fogging, dan kebutuhan lainnya. "Dengan alat ini, saya mendapat order fogging dari beberapa bengkel mobil di Medan," lanjut Syahrial kepada Media Indonesia di sela-sela pekerjaannya di sebuah bengkel di kawasan Jalan Thamrin Medan, Sumatra Utara (Sumut), Jumat (2/10) siang.

Beban hidup Syahrial sudah terlepas. Bagaimana dengan yang lain?

Menurut data Pemprov Sumut, pengangguran di wilayah ini mencapai 18 ribu orang selama pandemi. Belum termasuk TKI yang harus pulang ke Sumut sekitar 7.600 orang.

Kepala Disnaker Sumut Harianto Butar-butar menyebutkan Gugus Tugas Penanganan dan Penanggulangan Covid-19 sudah menyediakan 24 paket pelatihan di 12 kabupaten/kota yang diikuti lebih 400 pengusaha kecil dan menengah.

Lampaui target

Bagi bidang usaha izin usaha mikro kecil (IUMK) Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, pandemi covid-19 tak mengancam. Itu terlihat dari realisasi investasi IUMK yang malah meningkat, bahkan telah melampaui target pemerintah daerah.

Target investasi kategori IUMK di Indramayu sebesar Rp300 miliar pada 2020. "Hingga awal Oktober ini sudah terealisasi sekitar Rp400 miliar," papar Kabid Penanaman Modal pada Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Kabupaten Indramayu, Muhammad Iqbal, Sabtu (3/10).

Kondisi usaha di wilayahnya bisa tetap bergairah. Menurut Iqbal, itu tidak terlepas dari sejumlah program pemerintah yang memberikan bantuan bagi pelaku UMKM di Indonesia sehingga terus tumbuh sekalipun didera covid-19.

Berdasarkan data Online Single Submission periode Januari-Juni 2020, sudah 1.439 perusahaan mengajukan investasi untuk kategori usaha mikro kecil. Adapun di kategori non-IUMK mencapai 2.449 perusahaan.

Pemkab Cirebon, Jabar, tak kalah sengit mendukung UMKM. DPRD Kabupaten Cirebon sudah mengesahkan APBD perubahan pada awal September 2020 untuk program pemulihan ekonomi masyarakat.

Kepala Bagian Humas Setda Pemkab Cirebon Nanan Abdul Manan menyebutkan pihaknya menganggarkan Rp5,6 miliar untuk pemberdayaan UMKM. Dana tersebut di antaranya akan digelontorkan untuk perajin batik dan bantuan permodalan bagi UMKN lainnya.

Di sisi lain, Gajar Pranowo ialah salah satu gubernur yang rajin melihat langsung perkembangan UMKM di lapangan. Gubernur Jateng itu terlihat haru ketika mengunjungi pabrik kerupuk Yogi di Jalan Taman Suhada III, Tlogosari, Pedurungan, Semarang.

Pabrik kerupuk yang tidak terlalu besar itu justru mengalami peningkatan penjualan sebanyak 20% selama pandemi. Pabrik kerupuk milik Kasno itu bahkan menyerap karyawan baru. Para korban PHK tersebut dipekerjakan sebagai pengantar kerupuk ke pasar-pasar. (UL/RS/HT/RF/MS/N-1)

Baca Juga

Antara

Semua Bisa pada Waktunya

👤MI/AGUNG WIBOWO 🕔Rabu 21 Oktober 2020, 01:15 WIB
BERKEMBANGNYA teknologi digital telah merobohkan tembok yang selama ini menjadi penghalang akses informasi dan komunikasi bagi beberapa...
123RF

Berebut Jatah Bandwidth

👤 (Jek/M-4) 🕔Rabu 21 Oktober 2020, 00:50 WIB
Penjatahan bandwidth menjadi isu tersendiri bagi para penyedia jasa layanan telekomunikasi di tengah meningkatnya penetrasi layanan...
123RF

Perlu Regulasi Spesifik Atur Layanan Streaming

👤FATHURROZAK 🕔Rabu 21 Oktober 2020, 00:40 WIB
KEMENTERIAN Komunikasi dan Informatika sempat mencanangkan Rancangan Peraturan Menteri (RPM) Layanan Konten empat tahun...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya