Selasa 06 Oktober 2020, 19:30 WIB

New Delhi Gali Pemakaman Tertua Demi Korban Covid-19

Mediaindonesia.com | Internasional
New Delhi Gali Pemakaman Tertua Demi Korban Covid-19

AFP/Noah Seelam
Petugas kesehatan melakukan tes cepat covid-19 terhadap warga di Hyderabad, India.

 

Para pekerja membersihkan semak belukar dari area kosong di pemakaman tertua di ibu kota India, New Delhi, demi menambah ruang sebanyak 400 liang lahat yang diperuntukkan bagi pasien meninggal dunia akibat covid-19.

Dengan lebih dari 100.000 kematian secara nasional, jumlah kasus infeksi covid-19 di India saat ini telah melampaui 6,6 juta, dan belum ada tanda-tanda penurunan pada pertambahan kasus harian.

Baca juga : https://mediaindonesia.com/read/detail/345336-infeksi-covid-19-di-india-lewati-5-juta-kasus

Sejak penguburan jasad korban covid-19 dimulai pada April lalu, pemakaman Islam Jadid Qabristan itu telah menambah lebih dari 700 makam di lahan kosong yang dijadikan area penguburan tambahan.

"Kami tidak menyangka bahwa kami harus membersihkan lebih banyak lahan untuk penguburan. Namun jenazah terus berdatangan," kata Mohammad Shameem, 38, kepala penggali liang lahad di pemakaman itu.

Penurunan kasus infeksi yang sempat terjadi mengurangi penguburan akibat covid-19 dari sebelumnya 10 menjadi empat per hari, namun Shameem menyebut bahwa area pemakaman yang ditemukan pada 1924 itu akan segera mencapai daya tampung maksimal. "Melihat penambahan kasus, saya kira kami akan membersihkan lahan kosong terakhir yang tersisa untuk pemakaman pada beberapa bulan mendatang," kata Shameem.

Sementara itu, umat Hindu, yang merupakan populasi mayoritas di India yang total penduduknya mencapai 1,4 miliar itu, biasanya dikremasi setelah meninggal dunia, sedangkan sekitar 200 juta Muslim biasanya dikuburkan.

Sama seperti para pekerja di krematorium untuk umat Hindu, Shameem menyebut dirinya juga seringkali menghadapi keadaan yang menyulitkan. "Kami telah bekerja keras selama delapan bulan terakhir, namun hampir tak ada bantuan dari pemerintah, misalnya untuk alat pelindung diri," ujar Shameem. (Ant/OL-12)

Baca Juga

AFP/	PHILIPPE LOPEZ

UE akan Danai Transfer Pasien Korona Lintas Batas

👤Nur Aivanni 🕔Jumat 30 Oktober 2020, 09:07 WIB
Para pemimpin diminta untuk tidak menutup perbatasan satu sama lain, tetapi bekerja sama untuk berbagi teknik terbaik untuk mengendalikan...
AFP/Valery Hache

Prancis Berlakukan Darurat Keamanan Pasca Serangan Teroris

👤Faustinus Nua 🕔Jumat 30 Oktober 2020, 07:41 WIB
Otoritas Prancis menaikan level keamanan pada tingkat darurat pasca serangan mematikan di Basilika Notre-Dome Nice, Prancis pada Kamis...
Drew Angerer/AFP

Biden Sebut Akan Lindungi Warga Venezuela di AS

👤Nur Aivanni 🕔Jumat 30 Oktober 2020, 07:29 WIB
Kandidat Presiden AS Joe Biden menegaskan ia akan melindungi warga Venezuela dan Kuba bila ia menang dalam Pilpres AS. Biden bertekad...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya