Selasa 06 Oktober 2020, 17:29 WIB

Rupiah Menguat Seiring Kondisi Trump Membaik

mediaindonesia.com | Ekonomi
Rupiah Menguat Seiring Kondisi Trump Membaik

ANTARA/Reno Esnir
.

 

NILAI tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Selasa (6/10) sore ditutup menguat. Ini seiring membaiknya kondisi Presiden AS Donald Trump usai terkonfirmasi positif covid-19 pada pekan lalu.
 
Rupiah ditutup menguat 65 poin atau 0,44% menjadi 14.735 per dolar AS dari sebelumnya 14.800 per dolar AS. "Pasar kembali positif setelah keluarnya Presiden AS Donald Trump dari rumah sakit dan kembali ke Gedung Putih pada Senin setelah tinggal di rumah sakit selama tiga malam," kata Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi di Jakarta, Selasa.
   
Walaupun tidak berarti Trump benar-benar telah sembuh, pasar menganggap perkembangan itu sebagai tanda bahwa risiko politik yang terkait dengan pemilu di AS telah surut. Trump akan tetap di bawah pengawasan medis.
 
Pasar juga menunggu pernyataan dari Gubernur The Federal Reserve Jerome Powell dan Kepala Ekonom Bank Sentral Eropa (ECB) Philip Lane, yang akan menyampaikan pidato utama pada konferensi NABE pada hari ini waktu setempat. Risalah dari pertemuan Fed dan ECB masing-masing pada September akan dirilis pada Rabu (7/10).
 
Dari domestik, sentimen datang dari disahkannya RUU Cipta Kerja menjadi undang-undang oleh DPR, meski ditolak kalangan buruh. "Dengan penolakan dari kaum buruh, mata uang Garuda terkikis penguatannya dari awal perdagangan menguat di 177 poin berubah drastis di penutupan pasar menjadi 65 poin. Ini akibat data internal yang kurang mendukung terhadap penguatan rupiah," ujar Ibrahim.
 
Rupiah pada pagi hari dibuka menguat di posisi 14.605 per dolar AS. Sepanjang hari, rupiah bergerak di kisaran 14.605 per dolar AS hingga 14.753 per dolar AS. Kurs tengah Bank Indonesia pada Selasa menunjukkan, rupiah menguat menjadi 14.712 per dolar AS dibanding hari sebelumnya di posisi 14.867 per dolar AS. (Ant/OL-14)

Baca Juga

Ist/Sinar.Tani

Sektor Pertanian Menjanjikan Bagi Kaum Milenial

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 26 Oktober 2020, 09:44 WIB
Misalnya, Agus Ali Nurdin, petani milenial yang pernah ikut magang Kementan di Jepang, menceritakan bahwa penghasilnya dari usaha tani...
ANTARA/M Haris SA

Kementan: UU Ciptaker Miliki Tujuan dalam Sejahterakan Petani

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 26 Oktober 2020, 09:27 WIB
Subtansi umum dalam UU Cipta Kerja adalah mempermudah aturan lama menjadi aturan baru yang bisa diakses oleh semua pihak, termasuk...
Ist

Yang Muda yang Bedaya

👤Gana Buana 🕔Senin 26 Oktober 2020, 08:26 WIB
Sejak 2018 silam, Randi pun mulai memberdayakan warga setempat untuk menggali potensi-potensi ekonomi mikro warga asli...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya