Selasa 06 Oktober 2020, 14:45 WIB

Imbas Covid-19, Cabai dan Tomat Lokal Kuasai Pasar di Sikka

Gabriel Langga. | Nusantara
Imbas Covid-19, Cabai dan Tomat Lokal Kuasai Pasar di Sikka

MI/Gabriel Angga
Pasar tradisional di Kabupaten Sikka dibanjiri cabai dan tomat hasil panen petani di sana yang makin rajin menanam saat pandemi.

 

DI masa pandemi Covid-19, gairah petani lokal menanam tanaman hortikultura seperti cabai dan tomat di Kabupaten Sikka, NTT, puas terbayar. Pasalnya produksi petani lokal yang ada di sejumlah desa, kini menguasai sejumlah pasar yang ada di Kabupaten Sikka.

Salah satu pedagang Pasar Alok, Bernadus Padu Keytimu saat ditemui mediaindonesia.com, Selasa (6/10) mengaku mayoritas pedagang di sini membeli cabai dan tomat dari hasil petani lokal yang dijual kembali di Pasar Alok. "Cabai dan tomat Kita langsung beli di petani lokal karena hampir semua petani
yang ada di desa menanam cabai dan tomat," ungkap Bernadus

Sebelumnya, jelas dia, para pedagang harus mendatangkan cabai dan tomat
dari luar Sikka untuk dijual di Pasar Alok. Namun, khusus tahun ini, mereka membeli langsung di petani lokal.

"Hampir semua pedagang di Pasar Alok ini jual cabai dan tomat itu beli dari petani kita sendiri. Saya biasa datangkan barang dari luar. Saya akui tahun ini, kita tidak datangkan dari luar lagi. Kita langsung bisa beli di
petani lokal yang ada disini," tandas dia.

Karena banyak yang panen, kata Bernadus, saat ini harga tomat mengalami penurunan. Awalnya harga tomat biasa di jual dengan harga Rp10.000-15.000 per kilogram (kg). Namun saat ini kita jual dengan harga Rp 3.000-4.000 per kg.

"Saat ini hampir semua petani di Sikka sedang panen tomat. Kita beli tomat di petani itu harga Rp2.000-2.500 per kg. Kita jual kembali dengan mengambil keuntungan hanya Rp 500-1000," papar Bernadus itu.

Ia mengaku kadang-kadang ketika pembeli menawarkan tomat sampai harga di bawah harga beli dari petani, dirinya tidak bisa mengelak dan terpaksa menuruti karena tomat ini tidak bisa bertahan lama.

"Kita jual saja sesuai kesepakatan dengan pembeli. Berapapun harganya, kita tetap jual. Yang penting tomat ini terjual semua," pasrah Bernadus.

Ditambahkan dia, untuk cabai harganya lagi bagus saat ini. Yang mana cabai besar seharga Rp40.000 per kg, cabai keriting, Rp 30.000 per kg dan kalau cabai rawit kita disini biasa jual pakai per gelas kecil seharga Rp5.000.

"Harga tomat yang anjlok. Tetapi cabai harga bagus. Cabai dan tomat saya jual ini dibeli dari petani lokal," ungkap Bernadus.

Hal senada juga diungkapkan Nong pedagang di Pasar Tingkat Maumere. Ia mengatakan tomat yang saat ini dijualnya adalah tomat lokal. Harga tomat yang dibeli di petani saat ini dengan kisaran Rp2.000-2.5000 per kg. Harga ini juga tergantung kita saling tawar menawar dengan petani. Selain tomat, lanjut Nong, cabai yang di jualnya juga dihasilkan dari petani lokal Sikka.

Nong mengaku senang petani di Sikka bisa memenuhi kebutuhan lokal. Sebab tidak lagi mengeluarkan biaya besar untuk mendatangkan cabai dan tomat dari luar karena saat ini ia bisa membeli langsung di petani lokal. "Warga juga mendapatkan harga yang terjangkau," ujar dia (OL-13)

Baca Juga: Ditolak di Jakarta, Pasir Ilegal Sukses Diturunkan di Bojonegara

Baca Juga

Humas Polresta Palangkaraya

Satgas Covid-19 Minta Pengunjung Wisata Patuhi Protokol Kesehatan

👤Surya Sriyanti 🕔Sabtu 31 Oktober 2020, 05:27 WIB
Dalam suasana libur panjang saat ini, Satgas Covid-19 Kota Palangka Raya terus berjuang untuk mendisiplinkan protokol kesehatan guna...
MI

Mala Tiada Henti di Sigi

👤M. Taufan SP Bustan 🕔Sabtu 31 Oktober 2020, 01:25 WIB
POTENSI bencana alam di Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, bisa dikatakan...
ANTARA

Dukung Relokasi Berharap Hidup Tenang

👤MI 🕔Sabtu 31 Oktober 2020, 01:05 WIB
“SUDAH kemari air. Pa lari, lari, lari Pa,” teriak Nur Baeti, memecah sore di Desa Rogo, Kecamatan Dolo Selatan, Kabupaten...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya