Jumat 02 Oktober 2020, 10:26 WIB

Satu WNI Tewas Saat Adu Tembak Militer Lawan Kelompok Abu Sayaf

Halim Agil | Internasional
Satu WNI Tewas Saat Adu Tembak Militer Lawan Kelompok Abu Sayaf

NICKEE BUTLANGAN / AFP
Para sandera Abu Sayyaf saat diamankan di markas militer Filipina

 

LA Baa, 39 warga Desa Kamelanta, Kecamatan Kapuntori, Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara  yang disandera kelompok bersenjata Abu Sayyaf tewas tertembak saat terjadi kontak senjata antara milter Filipina dan kelompok Abu Sayaf. La Baa merupakan salah satu dari lima warga Negara Indonesia yang disandera Abu Sayyaf sejak Januari 2020  di perairan Lahad Datu  Malaysia.

Suasana haru terlihat di kediaman La Baa, di Desa Kamelanta, Kecamata Kapuntori, Kabupaten Buton saat mengetahui tewasnya La Baa. Ia bersama lima WNI lainnya menjadi tawanan Abu Sayyaf. Kelompok itu meminta sejumlah uang kepada Pemerintah Indonesia bila ingin lima sandera dibebaskan. Namun nahas saat terjadi kontak senjata antara militer Filipina dan kelompok Abu Sayyaf di Kota Patikul, Provinsi Sulu, La Baa diduga terkena peluru nyasar hingga tewas ditempat.

Berdasarkan informasi dari pihak Kementerian Luar Negeri, jenazah La Baa sudah dievakuasi dari Provinsi Sulu ke Zamboanga menggunakan pesawat militer Filipina. Selanjutnya mereka masih menunggu koordinasi antara Pemerintah Filipina dan Indonesia untuk memulangkan La Baa ke kampung halamannya untuk dikebumikan.

Naiya, adik kandung La Baa mengatakan keluarganya histeris mendengar kabar tewasnya La Baa.

"Kami hanya bisa pasrah dan keluarga berharap jenazah La Baa bisa segera dipulangkan untuk dimakamkan di Desa Kamelanta," kata Naiya, Jumat (2/10).

baca juga: Abu Sayyaf Telah Menculik 39 WNI Sejak tahun 2000 

Berdasarkan laporan Kepolisian Lahad Datu, La Baa bersama empat orang rekannya yaitu Arsyad bin Dahlan 42 tahun, Arizal Kastamiran 29 tahun, Riswanto bin Hayono 27 tahun dan Edi bin Lawalopo 53 tahun diculik saat menangkap ikan menggunakan kapal kayu di perairan Lahad Datu, Malaysia pada  Januari 2020. Hingga saat ini belum diketahui nasib empat orang lainnya selain La Baa yang dilaporkan tewas tertembak saat terjadi kontak senjata antara militer Filipina dengan kelompok Abu Sayyaf. (OL-3)


 

Baca Juga

Biro Pers Sekretariat Presiden

Jepang Kucurkan Bantuan Rp7 Triliun untuk Penanganan Korona

👤Andhika Prasetyo 🕔Selasa 20 Oktober 2020, 19:36 WIB
Selain meminjamkan dana segar, pemerintah Jepang juga akan memberikan bantuan peralatan medis guna memperkuat lembaga pengkajian kesehatan...
Ilustrasi

520 Juta Jarum Suntik Diamankan UNICEF

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 20 Oktober 2020, 18:35 WIB
Pengadaan tersebut merupakan bagian dari dorongan yang lebih luas untuk mengakumulasi 1 miliar jarum suntik sampai 2021 untuk membantu...
AFP

Imbas Pemenggalan Guru, Otoritas Prancis Tutup Masjid Paris

👤Faustinus Nua 🕔Selasa 20 Oktober 2020, 18:32 WIB
Kementerian Dalam Negeri mengatakan masjid di Pantin, yang memiliki sekitar 1.500 jemaah, akan ditutup pada Rabu malam selama enam bulan ke...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya