Rabu 30 September 2020, 19:56 WIB

Lembaga Keuangan Internasional Seharusnya Bantu Cegah Wabah Baru

Deri Dahuri | Internasional
Lembaga Keuangan Internasional Seharusnya Bantu Cegah Wabah Baru

Ist
Lembaga keuangan internasional telah mengalirkan dana sebesa USD 2.6 miliar ke peternakan.

 

PETISI yang meminta lembaga keuangan internasional untuk menghentikan investasi di industri peternakan untuk menurunkan risiko munculnya wabah baru 

Lebih dari 10 ribu orang di seluruh dunia telah menandatangani petisi online https://www.change.org/PendanaanPandemi yang diluncurkan non-govermental organization (NGO) Sinergia Animal, Global Forest Coalition, dan Feedback yang meminta institusi finansial internasional untuk berhenti mendanai industri peternakan, sebagai salah satu pemantik wabah baru, deforestasi dan perubahan iklim.

Petisi tersebut ditujukan kepada Bank Dunia dan European Bank for Reconstruction and Development (Bank Pembangunan Eropa untuk Rekonstruksi dan Pembangunan), dilatarbelakangi laporan dari Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) yang menekankan mengenai bahaya industri peternakan yang intensif. 

“Bank pembangunan seharusnya berkontribusi dalam mewujudkan dunia yang lebih berkelanjutan dan lebih aman, namun sayangnya mereka malah melakukan sebaliknya, dengan mendanai praktik terburuk dari industri peternakan," ungkap Carolina Galvani, CEO Sinergia Animal, salah satu NGO yang ikut serta dalam kampanye tersebut, Rabu (30/90.  .

"Institusi tersebut dibiayai dari pajak kita dalam bentuk kontribusi dari pemerintah di seluruh dunia, termasuk Indonesia. Kita meminta mereka untuk ikut menciptakan masa depan yang lebih aman untuk kita semua,” ucap Carolina Galvani.

Perlu diketahui bahwa Sinergia Animal adalah organisasi perlindungan hewan internasional di negara-negara Bagian Selatan yang bekerja untuk mengurangi penderitaan hewan peternakan dan mempromosikan pilihan makanan yang berwelas asih. Kami diakui sebagai LSM paling efektif di dunia oleh Animal Charity Evaluators

Sebuah investasi yang dilakukan Bureau of Investigative Journalism dan kanal berita The Guardian menemukan bahwa International Finance Corporation (IFC) di bawah Bank Dunia dan bank Eropa untuk Rekonstruksi dan Pembangunan telah mengalirkan dana sebesa USD 2.6 miliar ke peternakan babi, unggas, dan peternakan daging, sekaligus perusahaan pengolahan susu dan daging, dalam kurun waktu 10 tahun terakhir. 

“Menginvestasikan miliaran dolar AS untuk menjalankan industrialisasi peternakan tersebut akan merugikan masa depan kita bersama," jelasnya.

"Program Lingkungan PBB telah memperingatkan bahwa di industri peternakan modern, banyak hewan-hewan ternak yang hidup di kondisi kurang ideal, yang dapat berkontribusi pada penyebaran penyakit baru, yang serupa dengan Covid-19,” ungkap Carolina. 

Industri peternakan seringkali memiliki kondisi yang tidak sehat. Hewan yang dijejalkan dalam satu ruangan yang sempit, sekaligus memiliki genetik yang terlalu mirip, akan   melemahkan resistensi terhadap penyebaran penyakit baru.

Selain itu, industri tersebut juga menanggung resiko terhadap kesehatan publik. Peternakan pabrikasi mengonsumsi obat-obatan dalam jumlah besar; berdasarkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), di beberapa negara, 80% dari total konsumsi antibiotik yang penting secara medis, digunakan untuk sektor peternakan pabrikasi.

Hal ini berarti bahwa industri peternakan turut berkontribusi secara signifikan terhadap resistensi antibiotik, yang sudah membunuh lebih dari 700 ribu orang setiap tahunnya, dan bahkan dapat menyebabkan penyakit yang lebih kuat serta ganas. 

Para aktivis terus mengingatkan bahwa lingkungan juga ikut menderita. “Para ahli memprediksi bahwa sektor industri peternakan akan bertanggung jawab terhadap setengah dari anggaran dunia yang diperbolehkan untuk emisi gas rumah kaca pada tahun 2030, dan 80% pada tahun 2050," ucapnya.

"Tanpa adanya tindakan segera, industri tersebut akan terus mendorong kerusakan iklim, yang menyebabkan adanya cuaca panas yang lebih ekstrim, kekeringan, banjir, dan kemiskinan,” tambah Carolina. 

Industri peternakan merupakan satu-satunya penyebab deforestasi hutan tropis, berdasarkan NASA, dimana kawasan hutan gundul digunakan secara meluas untuk lahan pertanian, yang pada akhirnya digunakan untuk menanam pakan ternak seperti kedelai dan jagung.

Sementara itu, PBB menunjukkan bahwa 75% dari penyakit patogen yang muncul di manusia bersifat zoonosis, yang berarti bahwa aktivitas penggundulan hutan dan perluasan lahan pertanian meningkatkan risiko penularan penyakit meningkatan resiko transmisi penyakit dengan menempatkan manusia dan hewan ternak lebih dekat dengan satwa liar dan virus yang mereka bawa. 

“Bank pembangunan internasional seharusnya memberikan dukungan finansial kepada bisnis yang dapat mewujudkan bumi yang lebih hijau, lebih aman untuk hewan dan manusia,” tambah Carolina.

“Hanya kurang dari lima menit, setiap orang dapat berkontribusi untuk mencegah wabah baru di masa depan dengan menandatangani petisi  https://www.change.org/PendanaanPandemi. Setiap tanda tangan akan berarti," tuturnya. (RO/OL-09)

 

Baca Juga

AFP/Wang Zhao

Sempat Ditolak Bolsonaro, Brasil Setujui Impor Vaksin Sinovac

👤Nur Aivanni 🕔Sabtu 24 Oktober 2020, 13:20 WIB
Regulator kesehatan Brasil Anvisa mengatakan Butantan Institute bisa mengimpor 6 juta dosis vaksin CoronaVac yang dikembangkan oleh...
AFP/Angela Weiss

Jika Terpilih, Biden Janjikan Vaksin Covid-19 Gratis di AS

👤Nur Aivanni 🕔Sabtu 24 Oktober 2020, 11:15 WIB
Begitu kami memiliki vaksin yang aman dan efektif, itu harus gratis untuk semua orang, baik Anda yang memiliki asuransi atau...
Dok Ist

Mengenal Dokumen Abu Dhabi dalam Pertemuan JK-Paus Fransiskus

👤Thomas Harming Suwarta 🕔Sabtu 24 Oktober 2020, 10:13 WIB
Dokumen Abu Dhabi ini disebutkan menjadi peta jalan yang sungguh berharga untuk membangun perdamaian dan menciptakan hidup harmonis di...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya