Selasa 22 September 2020, 15:30 WIB

Penuhi Protokol Kesehatan, Anggaran Pilkada 2020 Naik

M Ilham Ramadhan Avisena | Ekonomi
Penuhi Protokol Kesehatan, Anggaran Pilkada 2020 Naik

Ilustrasi
anggaran pilkada

 

MENTERI Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyatakan anggaran Pilkada 2020 mengalami kenaikan seiring dengan kebutuhan penerapan protokol kesehatan. Anggaran yang semula hanya Rp15,23 triliun dan berasal dari APBD kini menjadi Rp20,46 triliun dengan tambahan APBN.

"Total anggaran dari Pilkada yang sebelum ada protokol kesehatan Rp15,23 triliun yang didanai APBD, dengan adanya protokol kesehatan anggarannya menjadi Rp20,46 triliun," ujarnya dalam konferensi pers secara virtual, Selasa (22/9).

Ia menjelaskan, anggaran yang berasal dari APBD tetap digunakan untuk kebutuhan kerja Komisi Pemilihan Umum (KPU) Badan Pengawas Pemilihan Umun (Bawaslu) dan pengamanan Pilkada. Sedangkan dana yang berasal dari APBN untuk memenuhi kebutuhan penerapan protokol kesehatan, jumlahnya mencapai Rp5,23 triliun.

Hingga awal September, kata Sri Mulyani, dana dari APBD telah terealisir sebesar Rp14,2 triliun atau 93,2% dari total anggaran yang dialokasikan

"Yang sedang dalam proses pencairan lainnya sebesar Rp1,025 triliun, itu dari APBD. Ini posisi awal September," jelas Menkeu.

Baca juga: Realisasi Anggaran Pilkada 2020 Hampir Rampung

Sedangkan dana tambahan dari APBN, imbuh dia, dialokasikan kepada KPU sebesar Rp4,77 trilun dan telah dicairkan sekitar Rp3,781 triliun. Pencairan itu dilakukan dalam dua tahap yakni tahap pertama sebesar Rp941,4 miliar dan tahap kedua Rp2,84 triliun. Anggaran KPU yang semula Rp10,24 triliun dan berasal dari APBD kini berubah menjadi Rp15,01 triliun.

Kemudian dana APBN turut dialokasikan kepada Bawaslu sebesar Rp474,9 miliar yang hingga awal September telah dilakukan dua kali pencairan sebesar Rp394,8 miliar. Pada tahap pertama dilakukan pencairan sebesar Rp157,4 miliar dan tahap kedua Rp237,4 miliar. Anggaran Bawaslu pun turut naik menjadi Rp3,93 triliun yang sebelumnya hanya Rp3,46 triliun berasal dari APBD.

"Untuk pengamanan pemilu Rp1,52 triliun sudah dialokasikan APBD sesuai dengan penganggaran tersebut. Itu yang dipakai untuk Pilkada 2020. Pilkada itu memang seharusnya berasal dari APBD dan lebih dari 246 daerah sudah mentransfer 100% dan masih ada yang belum, itu nanti akan kita track terus," pungkas Sri Mulyani.(OL-5)

Baca Juga

ANTARA/Muhammad Iqbal

Rekor, Penumpang Pesawat di 19 Bandara Capai 110 Ribu

👤Insi Nantika Jelita 🕔Kamis 29 Oktober 2020, 18:10 WIB
Khusus di Bandara Soekarno-Hatta, jumlah penumpang pada Kamis (28/10) mencapai 64.021 orang dengan 644...
Antara/FB Anggoro

PLN Tawarkan Suplai Listrik di WK Rokan, Pertamina Sambut Baik

👤Insi Nantika Jelita 🕔Kamis 29 Oktober 2020, 17:09 WIB
Saat ini, Pertamina tengah menunggu proposal lanjutan dari PLN. Setelah diambil alih Pertamina dari CPI, Wilayah Kerja Rokan diharapkan...
Antara

Kemenperin Akselerasi Pemerataan Pembangunan Industri Nasional

👤Insi Nantika Jelita 🕔Kamis 29 Oktober 2020, 16:39 WIB
Pembangunan industri tidak hanya dilakukan melalui pendekatan sektoral yang diwujudkan melalui penguatan struktur industri dan berdaya...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya