Minggu 13 September 2020, 21:25 WIB

Ahli Epidemiolog: Pemeriksaan Spesimen Jawa Timur Minim

Atalya Puspa | Humaniora
 Ahli Epidemiolog: Pemeriksaan Spesimen Jawa Timur Minim

ANTARA/Zabur Karuru
Pekerja menyelesaikan pembuatan peti jenazah COVID-19 di Surabaya, Jawa Timur, Kamis (30/7).

 

Berdasarkan data kasus harian yang dihimpun Kementerian Kesehatan, kasus kematian akibat covid-19 di Jawa Timur mencapai angka 7,3% dari keseluruhan kasus positif. Angka tersebut berada di atas rerata nasional yakni 4%.

Melihat hal itu, ahli epidemiologi dari Universitas Indonesia Tri Yunis Miko mengungkapkan, tingginya angka kematian di Jawa Timur disebabkan oleh kurangnya pemeriksaan yang dilakukan.

"Itu artinya tesnya kurang. Contohnya bogor pernah case fatality rate-nya 17% di awal-awal. Kenapa? Lalu akhirnya coba tesnya diperbanyak, ketemu kasus lebuh banyak, dan CFR turun, dari 17% jadi 6%," kata Miko kepada Media Indonesia, Minggu (13/9).

Baca juga: Menara 4 Wisma Atlet Kemayoran Segera Siap untuk Isolasi

Miko mengungkapkan, minimnya pemeriksaan menyebabkan hanya kasus berat yang terdeteksi. Karenanya, kasus kematiannya akan menjadi lebih banyak.

Karena kasus berat pasti dilaporkan oleh masyarakat. Kalau kasus ringan gak akan ketangkap kalau tesnya gak diperbanyak," ujarnya.

Untuk itu, guna menurunkan CFR, dirinya menilai pemerintah harus memperbanyak tes covid-19 guna menemukan lebih banyak kasus dan menekan angka penyebaran.

"Harus perbanyak tes. Kalau pelayanan gak bisa diapa-apain," tandasnya.

Dihubungi terpisah, Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (PERSI) Daniel Wibowo mengungkapkan, dilihat dari kesiapan fasilitas kesehatan, Jawa Timur memiliki kapasitas yang baik.

"Jawa Timur memiliki lebih dari 300 rumah sakit. Seharusnya sudah cukup. Untuk tingginya angka kematian Jatim belum jelas sebabnya, karena kurangnya ICU atau terlalu banyaknya kasus yang datang terlambat," ungkapnya.

Untuk diketahui, berdasarkan data Kementerian Kesehatan hingga Sabtu (12/9), pemeriksaan PCR di Jawa Timur yakni sebanyak 181.455. Dari angka tersebut didapatkan simpulan bahwa Jawa Timur memeriksa 480 spesimen per satu juta penduduk setiap minggunya. Angka tersebut masih lebih rendah dibanding standar WHO, yakni 1.000/ 1 juta penduduk. (H-3)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Adiwinata Solihin

Iuran BPJS tengah Dikaji

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Rabu 25 November 2020, 03:30 WIB
Penambahan variabel dan pelayanan kesehatan di fasilitas kesehatan dinilai akan berpengaruh terhadap besaran iuran BPJS...
ANTARA

Wisata Berbasis Ekosistem Gambut

👤SS/H-1 🕔Rabu 25 November 2020, 03:20 WIB
Pengelolaan lahan gambut juga harus diselaraskan dengan pemulihan ekosistem gambut itu...
MI/Yoseph Pencawan

Audisi Rektor, Dekan Fisip USU Paparkan Program

👤PS/YP/H-3 🕔Rabu 25 November 2020, 03:10 WIB
Muryanto memaparkan ada enam program bertajuk Transformasi Universitas Sumatera Utara Merespons Disrupsi dan Hiperkompetisi...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya