Sabtu 12 September 2020, 22:07 WIB

Kanker Anak Potensial Sembuh, Kenali Gejalanya

Eni Kartinah | Humaniora
Kanker Anak Potensial Sembuh, Kenali Gejalanya

MI/Panca Syurkani
Sekitar 2%-3% dari seluruh kasus kanker adalah kanker pada anak.

 

SELAMA pandemi Covid-19, sebagian masyarakat ragu pergi ke rumah sakit. Namun pada sejumlah kondisi, kita tak boleh menunda-nunda ke rumah sakit untuk berkonsultasi. Salah satunya ialah ketika  mencurigai anak mengalami gejala kanker. 

“Kanker anak dapat disembuhkan. Kuncinya, deteksi dan pengobatan dini. Jadi, jika orangtua curiga anak terkena kanker, jangan tunda ke rumah sakit. Yang penting, patuhi protokol pencegahan Covid-19,” ujar dokter spesialis anak konsultan hematologi onkologi dari FKUI/RSCM, Prof. dr. Djajadiman Gatot SpA(K), pada webinar "Pengenalan Dini Kanker pada Anak di Era Pandemi Covid-19" yang digelar Yayasan Ongkologi Anak Indonesia (YOAI), Sabtu (12/9).

Prof Djajadiman menjelaskan kanker bisa terjadi pada semua usia bahkan pada bayi baru lahir. Sekitar 2%-3% dari seluruh kasus kanker adalah kanker pada anak.

Angka kejadiannya 10-130 kasus per sejuta anak dengan kematian sekitar 10%. Sepertiga dari kasus kanker anak adalah jenis leukemia akut.

Selain leukemia, jenis kanker pada anak antara lain tumor otak, retinoblastoma (kanker mata), limfoma, neuroblastoma, tumor wilms (kanker ginjal), rabdomiosarkoma (kanker otot),  dan kanker tulang,  

Kanker pada bayi maupun anak kecil gejalanya sulit diketahui, karena mereka tidak dapat mengungkapkan keluhannya. Di sinilah pentingnya kewaspadaan orangtua untuk mengenali gejalanya untuk dikonsultasikan pada dokter. Apa saja yang perlu diwaspadai?

Prof Djajadiman menjelaskan, gejala kanker pada anak antara lain berat badan terus menurun tanpa sebab, sakit kepala terutama pagi hari dan kadang disertai muntah, bengkak atau nyeri menetap pada tulang, sendi, atau tungkai.

Lalu, ada benjolan di perut, leher, selangkangan, ketiak, yang terus membesar. “Saat memandikan anak, sesekali raba dan tekan area yang rentan terjadi benjolan untuk mendeteksi dini,” sarannya.

Gejala lain, timbul bercak biru di kulit atau perdarahan yang sebab. Anak sering infeksi/demam. Ada bintik putih di mata yang mengkilap, seperti mata kucing kena sinar di malam hari. Muntah dan mual terus menerus. Anak sering kelelahan, lemah, dan pucat. Anak pandangannya ganda atau kabur. “Bisa jadi karena ada tumor di kepala yang medesak saraf penglihatan,” kata Prof Djajadiman.

Jika orangtua curiga anaknya mengalami gejala-gejala tersebut, sebaiknya berkonsultasi ke dokter. Menemukan gejala kanker di tahap dini memang sulit namun pengobatannya mudah. Sebaliknya, gejala di tahap lanjut mudah diketahui namun pengobatannya jauh lebih sulit.  

“Kanker anak sangat potensial untuk disembuhkan jika diketahui sejak dini dan segera diobati,” tegas Prof Djajadiman.

Bisakah kanker pada anak dicegah? Menurut Prof Djajadiman, pencegahan sulit dilakukan karena penyebabnya juga belum diketahui secara pasti. Diduga, karena mutasi genetik sejak lahir dan paparan lingkungan seperti radiasi, dan infeksi vis.

"Tidak ada bukti kanker anak diturunkan, kecuali retinoblastoma. Diketahui, anak-anak down syndrome lebih rentan terkena kanker dibanding anak biasa sehingga orangtua perlu lebih waspada," jelasnya. 

 Covid-19 dan Kanker

Terkait dengan Covid-19, menurut Prof Djajadiman, jika anak dicurigai kanker tetapi terjangkit Covid-19, maka obati dulu Covid-19-nya, dan  kalau memungkinkan sambil menegakkan diagnosis kankernya.

Apabila anak yang sedang menjalani pengobatan kanker tertular Covid-19, pengobatan kankernya perlu dikurangi atau dihentikan sementara sampai sembuh dari Covid-19.

“Memang harus hati-hati, sebab pengobatan kanker seperti kemoterapi akan melemahkan sistem imun,” pungkas Prof. Djajadiman. (Nik/OL-09)

Baca Juga

DOK. Get Plastic

Perjalanan Demi Ibu Bumi sejauh 1.300 Kilometer

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 24 November 2020, 17:05 WIB
Get Plastic akan melakukan perjalanan dari Bali-Jakarta mengendarai satu mobil yang nantinya akan diisi dengan bahan bakar dari sampah...
Dok.MI/Duta

Lima Fraksi Menolak, Pembahasan RUU Ketahanan Keluarga Dihentikan

👤Putra Ananda 🕔Selasa 24 November 2020, 16:23 WIB
Sebanyak 5 fraksi menyatakan tidak setuju pembahasan RUU KK dilanjutkan ke tingkat selanjutnya sebagai RUU inisiatif DPR. Ke-5 fraksi...
MI/CITRA LARASATI

Seleksi Guru PPPK untuk Tingkatkan Layanan pada Peserta Didik

👤Faustinus Nua 🕔Selasa 24 November 2020, 15:15 WIB
Seleksi ini terbuka bagi guru honorer yang terdaftar di Data Pokok Pendidikan (Dapodik), serta lulusan Pendidikan Profesi Guru (PPG) yang...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya