Jumat 11 September 2020, 20:15 WIB

Jaga Jarak 2 meter Ternyata Aturan Kuno

Abdillah Marzuqi | Weekend
Jaga Jarak 2 meter Ternyata Aturan Kuno

123RF
Jaga jarak 2 meter ternyata berdasar pengetahuan lawas.

Salama masa pandemi covid-19, salah satu protokol kesehatan yang patut dipatuhi adalah jaga jarak. Banyak negara merekomendasikan penjarakan fisik sekitar 2 meter. 

Namun, ternyata, aturan itu berdasarkan ilmu pengetahuan kuno. Ada beberapa studi yang menunjukkan jaga jarak 2m merujuk pada temuan dari 1800-an.

Dilansir dari The Independent, sekelompok ilmuwan Inggris mengatakan jarak seharusnya tidak menjadi fokus upaya membatasi penyebaran virus. Menurut mereka, sistem ukuran jarak lebih baik diganti dengan rekomendasi bertingkat.

Dimuat dalam British Medical Journal (BMJ), mereka mengatakan protokol yang lebih fleksibel akan memungkinkan masyarakat kembali ke kondisi normal terkait aspek sosial dan ekonomi.

"Aturan saat ini tentang jarak fisik yang aman didasarkan pada sains yang sudah ketinggalan zaman," tulis salah satu peneliti Nicholas Jones dari Oxford University's Nuffield Department of Primary Care.

Bukti menunjukkan Sars-CoV-2 dapat menyebar lebih dari dua meter melalui aktivitas lain seperti batuk dan berteriak.

"Distribusi partikel virus dipengaruhi oleh banyak faktor, termasuk aliran udara," tambahnya.

Sebaliknya, mereka menyarankan agar pemerintah mendasarkan protokol kesehatan pada beberapa faktor pemengaruh risiko, Seperti jenis aktivitas, pengaturan dalam ruangan versus luar ruangan, tingkat ventilasi, dan jenis masker yang dikenakan.

Durasi paparan, tingkat kerentanan terhadap infeksi, dan tingkat sebaran juga harus dipertimbangkan.

"Aturan tentang jarak harus mencerminkan beberapa faktor yang memengaruhi risiko, termasuk ventilasi, kepadatan hunian, dan durasi paparan," tambah para peneliti.

Para ilmuwan mengungkap penelitian yang digunakan untuk membenarkan jarak 2m pertama kali diterbitkan pada 1897. Pada 1940-an, ada penelitian yang mengkaji asumsi dasar ilmiah terkait aturan satu hingga dua meter dalam mencegah penyebaran virus corona.

Studi lebih baru menemukan dalam keadaan tertentu, droplet dari bersin atau batuk yang kuat dapat menyebar hingga delapan meter. Padahal jarak itu hanya didasarkan pada ukuran droplet tanpa memperhitungkan udara yang dihembuskan.

Oleh karena itu, para peneliti menyarankan kebijakan covid-19 harus mengindahkan kerumitan cara kerja penularan virus. Tidak hanya penjarakan fisik, faktor lain juga wajib diperhatikan, seperti manajemen kebersihan, manajemen ruang dan udara, dan alat pelindung diri. (The Independent/M-2) 

Baca Juga

Dok. KawanKawanMedia

Jawara di DMZ Docs, ini Cerita Pembuatan You and I

👤Fathurrozak 🕔Jumat 25 September 2020, 06:57 WIB
Dokumenter garapan Fanny Chotimah itu mengangkat kisah persahabatan dua perempuan yang telah melintasi beberapa dekade dan stigma...
unsplash.com

Kendalikan Pikiran dengan Meditasi

👤Abdillah Marzuqi 🕔Kamis 24 September 2020, 19:40 WIB
Kelompok meditasi menunjukkan kemampuan yang meningkat secara signifikan dalam memodulasi ritme alfa yang diperlukan untuk mengontrol...
unsplash.com

Tiga Badak Putih Hasil Penangkaran di AS ini Segera Melahirkan

👤Putri Rosmalia Oktaviani 🕔Kamis 24 September 2020, 18:30 WIB
Ini merupakan kali pertama bagi kebun binatang yang berada di wilayah Florida, AS, itu menghadapi kehamilan tiga badak...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya