Jumat 11 September 2020, 08:56 WIB

Kasus Aktif Covid-19 Indonesia Lebih Baik Dari Rata-Rata Dunia

Ferdian Ananda Majni | Humaniora
Kasus Aktif Covid-19 Indonesia Lebih Baik Dari Rata-Rata Dunia

ANTARA/M Risyal Hidayat
Pedagang yang tidak mengenakan masker melintas di depan mural yang berisi pesan waspada penyebaran covid-19, di kawasan Tebet, Jakarta.

 

PERSENTASE kasus aktif covid-19 di Indonesia per 10 September 2020 masih berada di bawah rata-rata dunia dengan kisaran 24,7% atau 51.237 kasus. Rata-rata dunia berada di kisaran angka 25,04%. Jumlah kasus sembuh berada di angka 147.510 kasus atau 71,2% dengan perbandingan rata-rata dunia 71,7%.

Untuk kasus meninggal ada 8.456 kasus atau 4,1% dibandingkan rata-rata dunia 3,24%. Meski demikian masih terjadi penambahan kasus positif covid-19 mencapai 3.861 kasus.

"Kondisi ini tentunya terlihat bahwa beberapa waktu terakhir ini penambahan kasus positifnya selalu meningkat dan cukup tinggi. Ini perlu menjadi perhatian kita semuanya, pemerintah daerah dan seluruh masyarakat untuk mengendalikan kasusnya lebih baik," jelas Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito, Kamis (10/9), di Kantor Presiden.

Baca juga: Standarisasi Harga Tes PCR Sedang Dirumuskan

Berdasarkan analisa data mingguan per 6 September, terdapat tren dari zonasi dan kasus. Pada peta zona risiko, saat ini, ada 70 kabupaten/kota dengan zona merah (tinggi), 267 kabupaten/kota dengan zona oranye (sedang), 114 kabupaten/kota dengan zona kuning (rendah), dan 63 kabupaten/kota zona hijau.

Ada 5 provinsi dengan kasus tertinggi yakni DKI Jakarta (46.333), Jawa Timur (35.643), Jawa Tengah (15.351), Sulawesi Selatan (12.684), dan Jawa Barat (12,505).

Lalu 5 provinsi dengan jumlah kematian tertinggi ialah Jawa Timur (2.545), DKI Jakarta (1.271), Jawa Tengah (1.084), Sulawesi Selatan (371) dan Kalimantan Selatan (370).

Provinsi dengan persentase kematian tertinggi ialah Jawa Timur (7,14%), Jawa Tengah (7,06%), Bengkulu (6,65%), Sumatra Selatan (5,95%) dan Nusa Tenggara Barat (5,9%).

Serta 11 kota dengan kasus aktif di atas 1.000, di antaranya Kota Bekasi (1.025), Jakarta Utara (1.043), Kota Depok (1.043), Kota Surabaya (1.116), Jakarta Selatan (1.149), Jakarta Pusat (1.312), Kota Makassar (1.363), Jakarta Barat (1.372), Jakarta Timur (1.429), Kota Medan (1.454), dan Kota Semarang (2.591).

Sementara untuk Ketersediaan Tempat Tidur dan ICU khusus di DKI Jakarta per 8 September, 7 dari 67 (10,5%) rumah sakit rujukan covid-19 terisi 100%. Lalu 46 dari 67 (68,6%) terisi di atas 60%, sedangkan 14 dari 67 (20,9%), terisi di bawah 60%.

"Bahwa rumah sakit darurat covid-19 di Wisma Atlit, juga memiliki kamar-kamar untuk perawatan terutama pasien kondisi sedang dan ringan, jumlah kamar yang ada pada saat ini 2.700 tempat tidur, dan terisi 1.600. Jadi masih ada 1.100 tempat tidur untuk perawatan pasien dengan status sedang dan ringan."

Selain itu di fasilitas yang bertempat di Kemayoran, Jakarta Utara itu, pemerintah juga membuat isoloasi mandiri dengan kapasitas total 4.800 kamar yang terdiri dari 2 tower, terdiri dari tower 4 dan 5.

Fasilitas ini digunakan untuk menampung masyarakat yang menderita covid-19 dengan diagnosa Orang Tanpa Gejala (OTG) yang tidak bisa melakukan isolasi mandiri di rumahnya masing-masing.

"Untuk itu perlu adanya surat rekomendasi dari puskesmas atau kelurahan setempat sehingga bisa dirawat di isolasi mandiri," pungkasnya. (OL-1)

Baca Juga

AFP/Rodger Bosch

Ilmuwan Waspadai Bahaya Kondisi Laut yang Stabil

👤Wisnu AS 🕔Selasa 29 September 2020, 08:36 WIB
Stratifikasi lautan itu berarti semakin sedikit air dalam yang naik ke permukaan yang membawa oksigen dan...
Ist

BNN Gandeng Maskapai Tingkatkan Kerja Sama Kampanye Antinarkoba

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 29 September 2020, 08:32 WIB
Kepala BNN, Heru Winarko, menyatakan sangat mengapresiasi Citilink selama ini dalam mendukung upaya pencegahan dan pemberantasan...
ANTARA/Dhemas Reviyanto

Kemenhub Tegaskan Aturan Pesepeda bukan Aturan Asal-Asalan

👤Selamat Saragih 🕔Selasa 29 September 2020, 07:49 WIB
Permen yang ditandatangani Menteri Perhububungan Budi Karya Sumadi itu dimaksudkan sebagai pelindung, tidak hanya bagi pengguna sepeda,...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya