Rabu 09 September 2020, 19:52 WIB

Ulang Tahun ke-274,  PT Pos Indonesia Optimalkan Layanan Digital

Ghani Nurcahyadi | Ekonomi
Ulang Tahun ke-274,  PT Pos Indonesia Optimalkan Layanan Digital

Antara/Mohammad Ayudha
Layanan digital PT Pos Indnesia

 

PADA 9 September 2020, PT Pos Indonesia merayakan ulang tahun ke-274. Memasuki usia ke-274, PT Pos Indonesia akan berubah wajah menjadi lebih digital.

Direktur Komersial PT Pos Indonesia Charles Sitorus mengatakan, selama ini masyarakat mengenal PT Pos Indonesia yang mempunyai kantor fisik di seluruh Indonesia. Saat ini, PT Pos Indonesia mempunyai 4.500 kantor fisik di seluruh Indonesia.

Namun, kini PT Pos Indonesia sudah mulai melakukan transformasi digital. Salah satunya dengan meluncurkan platform one stop courier mobile application melalui QPosinAja. Platform itu melayani kebutuhan masyarakat terkait kurir.

"Semua ada di aplikasi QPosinAja. Pelanggan yang ingin mengirin barang tak perlu lagi datang ke kantor pos tapi cukup  minta dijemput di rumah dan barang akan diambil. Pemesanan  bisa dilakukan melalui aplikasi dan tarif juga sudah tercantum,” kata Charles dalam webinar 274 Tahun PT Pos Indonesia: How Digital Are You?, Rabu (9/9) di Jakarta.

Baca juga : Mitratel-Telkomsel Sepakat Tingkatkan Layanan Telekomunikasi

Charles menambahkan, PT Pos Indonesia beradaptasi dengan kemajuan teknologi saat ini di mana semua sudah terkoneksi dengan internet. Apalagi di masa pandemi, kata Charles, masyarakat melakukan sebagian besar transaksi secara onlne dan tak mau lagi antar barang ke lokasi.

Di usia ke-274, PT Pos Indonesia sudah beralih ke digital dengan sejumlah platform yang sudah diluncurkan. Khusus untuk QPosinAja selain barang bisa dijemput ke rumah, masyarakat juga bisa melacak posisi barang dan melakukan pembayaran di tempat.

“Salah satu kelebihan QPosinAja adalah Cash on Delivery alias bayar di tempat. Selama ini pebisnis online masih ada keraguan apakah barang yang mereka kirim dibayar oleh pembeli atau pembeli juga ragu apakah barang yang dibeli sesuai dengan keinginan. Fasilitas CoD menjawab semua keraguan itu. Berdasarkan pengalaman PT Pos yang sudah lama, proses pengiriman barang bisa dilakukan dengan cara bayar di tempat,” ujar Charles.

PT Pos Indonesia juga terus berupaya menarik minat kelompok milenial agar mau menggunakan aplikasi digital yang mereka buat. Charles mengatakan, ada sejumlah cara yang tengah disiapkan PT Pos Indonesia untuk menarik minat kelompok milenial antara lain dengan melakukan promosi di media sosial seperti Instagram dan tidak menutup kemungkinan untuk menggunakan jasa influencer. (RO/OL-7)

Baca Juga

freepix.com

300 Pelaku Usaha Bakal Ikuti Digital Conference Unboxing Digital

👤Retno Hemawati 🕔Jumat 25 September 2020, 18:48 WIB
Pelaku usaha seolah dipaksa belajar lebih cepat sekaligus memanfaatkan teknologi sehingga bisnis yang sedang dijalankan menjadi lebih...
MI/FRANSISCO CAROLIO HUTAMA GANI.

Strategi Mustika Ratu Membuat Minum Jamu sebagai Gaya Hidup

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 25 September 2020, 17:57 WIB
Dunia usaha dituntut selalu kreatif mengikut-sertakan generasi milenial dan GenZ ikut berpartisipasi menggalakkan industri jamu di...
MI/Rudi Kurniawansyah

Manggala Agni KLHK Padamkan Sejumlah Titik Karhutla Jatim

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Jumat 25 September 2020, 17:46 WIB
Brigdalkarhutla Manggala Agni bersama dengan TNI, Polri, BPBD, dan masyarakat padamkan  sejumlah titik karhutla di Jawa Timur. Antara...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya