Senin 07 September 2020, 21:35 WIB

Malik Fadjar Pecinta Ilmu, Teladan Berislam dengan Luas dan Luwes

Indriyani Astuti | Humaniora
Malik Fadjar Pecinta Ilmu, Teladan Berislam dengan Luas dan Luwes

Antara/Andhika Wahyu
Abdul Malik Fadjar

 

KABAR duka datang dari keluarga mantan menteri agama RI (1998-1999) Prof Abdul Malik Fadjar. Sosok yang juga aktif di Persyarikatan Muhammadiyah itu dikabarkan meninggal dunia pada malam hari ini, Senin (7/9) pukul 19.00 di RS Mayapada Kuningan, Jakarta, pada usia 81 tahun karena sakit.

Berita tersebut dibenarkan oleh Sekretaris Umum Pengurus Pusat Muhammadiyah Abdul Mu'ti. "Ya beliau wafat pukul 19.00," ujarnya kepada Media Indonesia di Jakarta, Senin (7/9).

Menurutnya, sosok Prof. Abdul Malik adalah seorang tokoh Muhammadiyah yang sangat hebat, gigih, dan hidup sederhana. Juga seorang teladan bagi warga Persyarikatan, umat, dan bangsa.

"Muhammadiyah sangat kehilangan. Yang selalu beliau tekankan sungguh-sungguh bekerja, berislam secara luas dan luwes," kenangnya.

Baca juga: Malik Fadjar Meninggal Dunia, Muhammadiyah Berduka

Prof. Abdul Malik Fadjar, imbuh Abdul Muti, selalu menyampaikan bahwa Muhammadiyah itu besar, dan jangan dibawa ke gang dan jalan yang sempit. "Beliau adalah seorang yang sangat cinta ilmu. Promotor disertasi saya," tutup Abdul Mu'ti.

Ketua Pengurus Pusat Muhammadiyah dan Sekjen Majelis Ulama Indonesia Anwar Abbas mengatakan Prof Abdul Malik Fadjar adalah seorang pejuang pendidikan yang dikenal gigih dan tidak pernah mengenal lelah serta selalu optimis.

"Berkat ketekunannya dia bisa membuat Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) menjadi salah satu universitas swasta terkenal di negeri ini yang tidak hanya megah dan indah tapi juga maju dan modern," tuturnya.

Selain itu, dingkatnya Prof. Abdul Malik Fadjar menjadi menteri agama pada era kepemimpinan Presiden BJ. Habibie dan kemudian menjadi menteri pendidikan pada era pemerintahan Presiden Megawati Soekarnoputri, menurutnya tidak terlepas kaitannya dengan keberhasilan Prof. Abdul Malik di dalam memajukan kampus yang ia pimpin.

"Di samping kiprah beliau di organisasi muhammadiyah yang telah banyak melahirkan kader muda yang tangguh dan handal. Prof. Dr. Muhadjir Effendi yang sekarang Menteri Koordinator bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan adalah salah seorang kader dan anak didiknya," ucapnya.

Dengan kepergian Tokoh kelahiran Yogyakarta, 22 Februari 1939 itu, imbuhnya, warga muhammadiyah merasakan kehilangan karena sosoknya menjadi pemberi inspirasi bagi generasi dibawahnya dan tempat untuk bertanya agar juga  bisa berbuat serupa dengan yang telah beliau lakukan.

"Saya berani berkata bahwa sebagian besar dari pendiri dan pengelola perguruan tinggi di lingkungan Muhammadiyah  adalah banyak terinspirasi oleh karya agung dari beliau berupa universitas muhammadiyah malang yang beliau tinggalkan," ucapnya.

Salah satu pesan yang selalu diingat, ujarnya, ialah apabila ingin mengurus dan memajukan  perguruan tinggi, maka tekunilah dan uruslah secara bersungguh-sungguh. (OL-4)

Baca Juga

DOK: KPI

Digitalisasi Penyiaran Tunaikan Informasi dan Pendidikan

👤S1-25 🕔Jumat 23 Oktober 2020, 04:28 WIB
KPI menyambut baik rencana analog switch off (ASO) pada 2022, sebagai sebuah transformasi teknologi siaran yang akan memberi banyak manfaat...
AFP

Miley Cyrus Mengaku Pernah Melihat UFO

👤MI 🕔Jumat 23 Oktober 2020, 03:15 WIB
MUSIKUS asal Amerika Serikat, Miley Cyrus, barubaru ini membagikan pengalamannya yang tak...
Instagram @TIARAANDINI

Tiara Andini Masuk Nominasi Peraih AMI Awards

👤MI 🕔Jumat 23 Oktober 2020, 02:50 WIB
SATU hal yang tak disangka-sangka oleh Tiara Andini, 19, masuk sebagai salah satu nomine di AMI Awards...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya