Senin 07 September 2020, 20:46 WIB

Duh, Aktor Intektual Pembunuhan Munir Terancam tak Terungkap

Kautsar Bobi | Politik dan Hukum
Duh, Aktor Intektual Pembunuhan Munir Terancam tak Terungkap

Antara
Ilustrasi

 

AKTOR intelektual pembunuhan terhadap aktivis hak asasi manusia (HAM) Munir Said Thalib terancam tidak akan terungkap. Pasalnya, berdasarkan aturan, kasus tersebut terancam kadaluarsa pada 2022.

Masa kedaluwarsa kasus Munir dimulai sehari setelah pembunuhan terjadi pada 7 September 2004. Berdasarkan Pasal 78 ayat (1) Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP), kejahatan yang diancam dengan pidana mati atau pidana penjara seumur hidup tidak dapat dilakukan upaya penuntutan pidana sesudah 18 tahun.

"Setelah kematian Munir 7 September 2004, kasus ini bisa jadi ditutup. Kenapa? Karena ada ketentuan kedaluwarsa. Ada problem kasus akan ditutup ketika dalam jangka waktu tertentu," kata Direktur Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta Arif Maulana dalam diskusi daring, Senin (7/9)

Ia khawatir jika aktor intelektual taj tetungkap, hal itu akan memperpanjang praktik impunitas di Indonesia.

 

"Kalau kasus ini dibiarkan dua tahun tidak tuntas, ini akan jadi preseden buruk bagi penegakan hukum dan HAM di Indonesia, selain itu akan memperpanjang daftar impunitas yang menjadi catatan kelam di Indonesia," tandasnya.

Sementara, Komisioner Komnas HAM Mohammad Choirul Anam dibutuhkan dukungan masyarakat agar bisa menggiring kasus pembunuhan Munir masuk kategori pelanggaran HAM berat.

Menurutnya, jika kasus Munir diletakan dalam kasus pidana biasa, maka skema kadaluarsa akan berjalan

"Secara pribadi, saya katakan (pelanggaran HAM berat), tapi kan masih ada enam orang lain di Komnas HAM yang memberikan penilaian. Kalau saya tahu detail kasusnya itu bisa masuk pelanggaran HAM berat," tandasnya.

Munir diketahui tewas setelah hasil autopsi menunjukkan ada jejak-jejak senyawa arsenik di dalam tubuhnya. (OL-8)

 


 

Baca Juga

dok kejagung

Buron 5 Tahun, Pemalsu Merek Ditangkap Kejagung

👤Aries Wijaksena 🕔Rabu 30 September 2020, 21:50 WIB
Asmadi merupakan buronan terpidana kasus pemalsuan merek produk antena...
Antara

Duh! MA Korting Vonis Anas Jadi 8 Tahun

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Rabu 30 September 2020, 20:59 WIB
Mahkamah Agung atau mal, kok doyan kasih...
Antara

Survei: Minim, Publik Percaya Kebangkitan PKI

👤Putra Ananda 🕔Rabu 30 September 2020, 20:28 WIB
"Isu ini harus berakhir. Isu ini membuat rekonsiliasi tidak mungkin. Orang yang masih bicara seperti itu (PKI bangkit) menurut saya...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya