Minggu 06 September 2020, 06:44 WIB

Teten: Banpres Harus Digunakan Untuk Usaha Produktif

Despian Nurhidayat | Ekonomi
Teten: Banpres Harus Digunakan Untuk Usaha Produktif

MI/Adam Dwi
Menteri Koperasi Teten Masduki bersama anggota Komunitas Perempuan Tangguh Indonesia meninjau pelatihan kuliner untuk penyandang tunarungu.

 

MENTERI Koperasi dan UKM, Teten Masduki menyerahkan secara simbolis Bantuan Presiden Produktif Usaha Mikro kepada 4 pelaku usaha mikro di Karangasem, Bali. Mereka yang menerima bantuan adalah, Ni Made Rusni (pengrajin tamas), Ni Kadek Anis (pengrajin tenun) disalurkan oleh Bank BNI dan I Wayan Marta (nelayan dan jasa wisata), I Ketut Lilit (kerajinan atta) yang disalurkan oleh Bank BRI.

Dalam kesempatan ini Teten berharap Banpres senilai Rp2,4 juta tersebut dapat digunakan untuk meningkat usaha produktif, agar bisa lebih berkembang dan dapat meningkatkan perekonomian.

"Banpres ini adalah hibah. Gunakan sebaik-baiknya untuk usaha.produktif. Uang yang didapatkan bisa diputar agar usahanya tetap bertahan," ungkapnya didampingi Bupati Karangasem  I Gusti Ayu Mas Sumatri di Cagar Budaya Taman Sukasada Ujung, Kabupaten Karangasem, dilansir dari keterangan resmi, Minggu (7/9).

Lebih lanjut, Teten mengatakan dana banpres tersebut dapat digunakan sebagai modal awal untuk meningkatkan produksi dan jika telah bankable, maka bisa ditingkatkan untuk mengajukan kredit usaha rakyat (KUR) super mikro di bawah Rp10 juta dengan bunga 0%.

"Kita pahami ekonomi lesu. Uang Rp100-200 ribu sebulan digunakan untuk kebutuhan konsumsi tidak apa-apa. Apalagi dari modal awal Rp2,4 juta mereka bankable bisa ditingkatkan untuk dapat KUR usaha super mikro dibawah Rp10 juta dapat 0%," kata Teten.

baca juga: Apindo Minta Kendalikan Dulu Korona

Teten menjelaskan, kunjungan kerja ke Bali tersebut, juga dalam rangka memastikan banpres produktif usaha mikro telah diterima oleh masyarakat. Pihaknya berjanji akan melakukan kordinasi dengan penyalur yaitu BRI dan BNI, jika ditemukan adanya pelaku usaha mikro yang belum mendapatkannya.

"Mengecek juga apakah banpres sudah diterima. Tadi ibu bupati sampaikan masih ada beberapa usulan belum turun. Ini catatan kami untuk kordinasikan dengan penyalurnya BRI dan BNi," tambahnya.

Sementara itu, Bupati Karangasem I Gusti Ayu Mas Sumatri mengatakan, jumlah pelaku UMKM di Kabupaten Karangasem mencapai 31.513. Dari jumlah tersebut, pihaknya mengusulkan 10 ribu pelaku usaha mikro untuk bisa mendapatkan banpres. (OL-3)

Baca Juga

Antara/Indrianto Eko Suwarso

Sediakan Hunian Bagi MBR, Apartemen Transit Disiapkan

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Kamis 01 Oktober 2020, 23:11 WIB
Hunian vertikal menjadi salah satu solusi dari keterbatasan lahan membangun hunian dan terus melonjaknya harga rumah tapak di kawasan...
Ist

Kemenaker Terima Data Terakhir Penerima BSU dari BPJAMSOSTEK 

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 01 Oktober 2020, 22:25 WIB
Menteri Ketenagakerjaan RI, Ida Fauziyah, berterima kasih atas kinerja BPJAMSOSTEK karena telah berhasil mengumpulkan data nomor...
Antara/Indrianto Eko Suwarso

Petinggi Bursa Efek Diperiksa dalam Kasus Jiwasraya

👤Tri Subarkah 🕔Kamis 01 Oktober 2020, 22:17 WIB
Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejagung Hari Setiyono mengatakan, penyidik memeriksa Endra Febri Setyawan yang emrupakan Kepala Unit...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya