Jumat 04 September 2020, 08:43 WIB

Andi Irfan Selalu Dampingi Pinangki Saat Bertemu Joko Tjandra

Siti Yona Hukmana | Politik dan Hukum
Andi Irfan Selalu Dampingi Pinangki Saat Bertemu Joko Tjandra

MI/FRANSISCO CAROLIO HUTAMA GANI
Tersangka kasus suap Jaksa Andi Irfan Jaya (tengah)

 

DIREKTUR Penyidikan Jaksa Agung Muda Pidana Khusus (Jampidsus) Kejaksaan Agung (Kejagung) Febrie Ardiansyah membeberkan peran Andi Irfan Jaya (AIJ) dalam kasus suap Jaksa Pinangki Sirna Malasari. Andi adalah orang yang selalu menemani Pinangki saat bertemu Joko Tjandra di Kuala Lumpur, Malaysia.

"Andi Irfan ini kan kawannya Pinangki sehingga dibawa untuk membantu meyakinkan Joko Tjandra (untuk biaya pengurusan fatwa di Mahkamah Agung). Andi Irfan menemani," kata Febrie saat dikonfirmasi di Jakarta, Jumat (4/9).

Febrie mengatakan Andi Irfan Jaya tidak pernah menemui Joko Tjandra seorang diri. Dia selalu bertemu Joko Tjandra bersama Pinangki.

"Enggak pernah (berdua). Karena mungkin Pinangki perempuan kan, ditemani karena temannya," ujar Febrie.

Baca juga: Pinangki Tawarkan Fatwa MA ke Joko Tjandra Seharga Rp7 Miliar

Febrie belum mau memastikan Pinangki adalah otak yang merencanakan dan mengatur pengurusan fatwa di Mahkamah Agung (MA). Sebab, penyidik masih mendalami hal itu.

"Kalau itu masih didalami ya, karena ini ada tersangka Andi Irfan, Joko Tjandra kan saling berkaitan. Mungkin dalam pendalaman nanti saat kedakwaan itulah pasti diketahui siapa sebenarnya yang mempunyai ide pertama, yang jelas ini kan Joko Tjandra yang minta tolong," papar Febrie.

Jaksa Pinangki ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan penerimaan suap dari Joko Tjandra untuk mengurus fatwa di MA. Fatwa itu bertujuan untuk membebaskan Joko Tjandra dari eksekusi Kejaksaan Agung atas kasus korupsi hak tagih Bank Bali.

Pinangki diduga menerima suap sebesar US$500 ribu atau setara Rp7 miliar.

Pinangki disangkakan melanggar Pasal 5 huruf b Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Tindak Pidana Korupsi, dengan hukuman penjara maksimal lima tahun dan denda paling banyak Rp250 juta.

Teranyar, Pinangki dikenakan pasal tindak pidana pencucian uang (TPPU). Pinangki diduga menyamarkan uang suap yang diterimanya menjadi sejumlah barang mewah.

Sementara Andi Irfan Jaya diduga terlibat dalam pengurusan fatwa di MA itu. Selain itu, Andi diduga perantara suap Joko Tjandra ke Pinangki.

Andi dijerat Pasal 5 Ayat (2) jo ayat (1) huruf b atau Pasal 6 ayat (1) huruf a jo Pasal 15 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dan ditambah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Sedangkan Joko Tjandra sebagai pemberi suap dijerat Pasal 5 ayat 1 huruf a Undang-Undang Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Nomor 31 tahun 1999 sebagaimana diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 tahun 2001 atau pasal 5 ayat 1 huruf b UU pemberantasan Tipikor, atau pasal 13 UU pemberantasan Tipikor. (OL-1)

Baca Juga

DOK.MI

Penyelesaian Hukum Jamin Investasi Sawit

👤Ins/X-10 🕔Jumat 25 September 2020, 04:20 WIB
Persoalan yang terjadi sejak 2006 itu bisa berdampak buruk untuk pengembangan investasi sektor perkebunan, khusus di industri kelapa...
ANTARA/PRASETIA FAUZANI

Pandemi Momentum Perbaiki Ekonomi Desa

👤Pra/Ata/X-8 🕔Jumat 25 September 2020, 04:12 WIB
Tidak hanya menghantam lapisan masyarakat di perkotaan, tetapi juga berdampak kepada mereka yang tinggal di perdesaan. Penyebabnya jelas,...
Indo Barometer/Riset MI-NRC

Perkuat Sanksi bagi Pelanggar Protokol

👤Indriyani Astuti 🕔Jumat 25 September 2020, 04:03 WIB
Agar berbagai tahapan tidak menjadi klaster baru penyebaran covid-19, pemerintah diminta mengurangi risiko penyelenggaraan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya