Selasa 01 September 2020, 15:53 WIB

Sumbar Minta Bantuan Penambahan Alat PCR Covid-19

Yose Hendra | Nusantara
Sumbar Minta Bantuan Penambahan Alat PCR Covid-19

MI/Fransisco Carolio Hutama Gani
swab test

 

KASUS positif covid-19 di Sumatra Barat (Sumbar) akhir-akhir ini terus melonjak. Hal itu berkaitan dengan uji sampel spesimen di dua laoboratorium yang digunakan cukup banyak, bahkan melebihi kapasitas. Pada Selasa (1/9), tim lab Sumbar di bawah penanggungjawabnya Andani Eka Putra, melaporkan hasil pemeriksaan spesimen PCR sebanyak 2.289 sampel. Yakni Lab Fak Kedokteran Universitas Andalas (Unand) 2.003 spesimen dan Lab veteriner Baso Agam 286 spesimen, terkonfirmasi 84 orang positif, dan 19 orang sementara terkonfirmasi sembuh.

Andani mengatakan, saat ini jumlah sampel yang masuk sudah melebih 4000 sampel. Dan hingga hari ini, Selasa (1/9) baru dirampungkan 3500 sampel.

"Kita sudah mengirim surat ke kementerian kesehatan dan BNPB untuk menambah peralatan dan perlengkapan untuk meningkat produktif laboratorium FK Unand agar mampu melayani 4000-5000 sampel perhari," harapnya.

Andani juga menyebutkan ada dua metode penanganan yang dilakukan. Yakni pertama bagaimana orang  pada tindakkan terkonfirnasi dengan 3 (tiga) T, testing, tracking, treatment dan isolasi.  Kedua  adalah bagaimana orang tidak terpapar dengan menerapkan  pola hidup baru disiplin protokol kesehatan, terutama pakai 
masker, cuci tangan dan jaga jarak.

Hingga saat ini kasus covid-19 di Sumatra Barat terus melonjak. Gubernur Sumatra Barat, Irwan Prayitno mengatakan pemprov tidak mungkon memberlakukan lagi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) karena kebijakan pusat lebih tertuju pada pertumbuhan ekonomi.

"Dan kondisi ini mesti kita hadapi dengan satu kata kunci pentingnya disiplin protokol kesehatan," kata Gubernur saat berpidato di acara webinar dengan dinas kesehatan, RSUD se Sumatra Barat, Selasa (1/9).

Irwan mengatakan, dari banyak data dan informasi yang ada rata-rata yang terkena positif karena mereka lalai tidak jalan protokol kesehatan dengan baik. Bahkan ada yang mengatakan tidak percaya covid dan setelah mereka terkena baru sadar.

baca juga: Rumah Sehat di JSC Palembang Tidak Lagi Melayani Pasien Covid-19

"Hingga saat ini saya tetap aktif dan bertemu banyak orang setiap hari. Insya Allah dengan disiplin protokol covid sampai hari ini dengan lebih 16 kali lakukan swab hasil negatif. Ini dapat menjadi referensi bahwa dengan pelaksanaan disiplin protokol kesehatan yang benar. Kita bisa selamat dari penyebaran virus covid 19," ujar Irwan Prayitno.

Gubernur menambahkan Pemprov Sumbar akan selalu berupaya menyediakan Alat Pelindung Diri (APD) bagi para medis dan kebutuhan laboratorium FK Unand dan tidak ada kekurangan seperti pada awal-awal penanganan (OL-3)
 

Baca Juga

ANTARA FOTO/Yulius Satria Wijaya

BNPP akan Tambah Kewenangan Camat di Perbatasan Negara

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 25 September 2020, 07:32 WIB
Camat di perbatasan negara memiliki multidisiplin ilmu yang tidak sama dengan camat di wilayah...
ANTARA/Ampelsa

Mutu Pendidikan Aceh Terendah di Tingkat Nasional

👤Amiruddin Abdullah Reubee 🕔Jumat 25 September 2020, 07:01 WIB
Di segi Kemampuan Penalaran Umum serta Pengetahuan dan Kemampuan Umum,  Provinsi Papua dan Papua Barat memiliki nilai yang jauh lebih...
MI/Reza Sunarya

Pemkab Purwakarta Ajukan Raperda Alih Fungsi Lahan

👤Reza Sunarya 🕔Jumat 25 September 2020, 06:35 WIB
UNTUK menahan derasnya alih fungsi lahan pertanian, Pemkab Purwakarta mengajukan Raperda Alih Fungsi Lahan ke DPRD setempat untuk dibahas...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya