Selasa 01 September 2020, 15:35 WIB

Presiden Nikaragua Beri Penghargaan Kepada Dubes RI Budhy Santoso

mediaindonesia.com | Internasional
Presiden Nikaragua Beri Penghargaan Kepada Dubes RI Budhy Santoso

Ist
Menlu Nikaragua Denis Moncada Colindres (tengah) saat memberikan penghargaan kepada Dubes RI Budhy Santoso (tampak dalam layar monitor)

 

DUTA Besar (Dubes) Luar Biasa dan Berkuasa Penuh Republik Indonesia untuk Republik Panama, merangkap Republik Honduras, Republik Kosta Rika, dan Republik Nikaragua, berkedudukan di Panama City, Panama, Marsekal Madya TNI (Purn.) Budhy Santoso, memperoleh Tanda Penghargaan “Jose de Arcoleta” en el “Grado de Gran Cruz” dari Presiden Nicaragua, Daniel Ortega.

Upacara pemberoian penghargaan dilakukan via zoom, Selasa (1/9/) mengingat Dubes Budhy Santoso telah kembali ke Indonesia.

Dalam  upacara yang dilakukan Selasa pagi waktu Indonesia Barat itu, Menteri Luar Negeri Nikaragua, Denis Moncada Colindres membacakan Surat Keputusan Presiden José Daniel Ortega Saavedra mengenai penghargaan yang diberikan kepada Dubes Indonesia ini.

Setelah membacakan Surat Keputusan dari Presiden Nikaragua tersebut, Menlu Nicaragua, Moncada memberikan penghargaan secara simbolis via zoom.

Penghargaan tersebut adalah penghargaan yang baru kali pertama diterima Dubes RI yang bertugas di Nikaragua karena dinilai mampu membangun persahabatan dan hubungan yang sangat baik antara Indonesia dan Nikaragua.

“Ya, Dubes dari Indonesia baru saya yang mendapat penghargaan dari Presiden Nikaragua ini. Kalau sebelumnya sjeumlah Dubes dari negara besar pernah mendapat penghargaan serupa," ujar Dubes Budhy Santoso.

Budhy  Santoso menceritakan dirinya tiba di Panama sebagai Dubes RI yang merangkap Honduras dan Nikaragua tahun 2016, tetapi pada tahun itu dirinya belum diterima Presiden Daniel Ortega.

“Pertemuan pertama saya dengan Presiden Ortega baru pada tahun 2019. Dalam pertemuan ini saya membicarakan potensi  ekonomi Indonesia dan jalinan kerja sama yang bisa dijalin lebih erat. Saya juga  sempat mengatakan bahwa antara Presiden dengan dirinya berlatar belakang sama dari militer. Presiden Ortega Nampak senang punya kawan yang berasal dari tentara,” katanya.

Selain dengan Presiden Ortega, Dubes Budhy Susilo aktif menjalin komunikasi langsung dengan Menteri Luar Negeri Denis Moncada Colindres, Wakil Menteri Luar Negeri Dr. Arjun Kumar Karki, dan bahkan dengan Menteri Keuangan dan Kredit Publik Ivan Acosta Montalvan yang tidak lain adalah anak dari Presiden Ortega.

“Saya bertemu langsung, dan membahas kerja sana berbagai bidang, terutama ekonomi dan perdagangan,” tambah Budhy.

Sebagaimana kita ketahui dari sejarah perjalanan politik Daniel Ortega, yang bersangkutan berhasil menduduki kursi presiden setelah sebelumny aktif dalam kegiatan kelompok sayap kiri di Negara Amerika Tengah itu. Ortega memimpin kelompok yang kemudianmenjadi kekuatan politik utama di sana yakni Sandinista. 

Pada 5 November 2006, Nikaragua, sebuah negara kecil di kawasan Amerika Tengah, melangsungkan pemilihan umum demokratis yang kelima kalinya.

Dalam Pemilu tersebut, José Daniel Ortega Saavedra, Ketua Frente Sandinista de Liberación Nacional (FSLN) atau disingkat Sandinista yang berhaluan kiri, terpilih sebagai presiden. Kemenangan Ortega ini menambah jumlah pemimpin kiri Amerika Latin yang terpilih sebagai presiden lewat pemilihan umum.  (RO/OL-09)

Baca Juga

dok.mi

Kematian Akibat Covid-19 di AS akan Tembus 200 ribu Jiwa

👤Haufan Hasyim Salengke 🕔Sabtu 19 September 2020, 15:10 WIB
AMERIKA Serikat (AS) akan melampaui 200 rbu kematian akibat virus korona baru (covid-19) dalam beberapa hari...
Antara

Alasan Covid-19, Tiongkok Larang Seafood dari Eksportir Indonesia

👤Haufan Hasyim Salengke 🕔Sabtu 19 September 2020, 14:35 WIB
EKSPORTIR makanan laut Indonesia kini dilarang masuk ke negeri tirai bambu tersebut. Alasannya, pemerintah Tiongkok menemukan virus...
AFP

Trump Blokir TikTok dan WeChat Mulai 20 September

👤Haufan Hasyim Salengke 🕔Sabtu 19 September 2020, 10:40 WIB
Alasan keamanan nasional, Presiden AS Donald Trump melarang warga AS mengunduh WeChat dan Tiktok mulai 20 September 2020. Siapapun warga AS...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya